ACI dan IATA Bertekad Hidupkan Lagi Layanan Penerbangan

0
13

JENEWA, bisniswisata.co.id : Airport Council International ( ACI)  dan Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), dua organisasi penerbangan besar dunia telah mengeluarkan pedoman bersama yang bertujuan mengembalikan bisnis industri perjalanan yang tengah terseok akibat pandemi virus corona (COVID-19) yang masih berlangsung.

Pandemi ini memang telah menyebabkan industri penerbangan mengalami kelesuan dan sekitar 95 persen pesawat di seluruh dunia terpaksa menghentikan sementara operasinya, ungkap rilis yang dikeluarkan IATA pekan lalu.

Dalam peta jalan (roadmap) untuk membuka kembali sektor penerbangan global di tengah pandemi, sejumlah tindakan antisipatif penyebaran pandemi pun akan dilakukan di seluruh perjalanan penumpang. Hal ini dianggap mampu meminimalisir risiko penularan corona di bandara dan di dalam pesawat.

“Langkah-langkah tersebut harus konsisten dilakukan secara global dan dapat terus ditinjau, diperbaiki, dan dihapus jika diperlukan,” kata gabungan dua organisasi tersebut.

Baik ACI maupun IATA merupakan anggota utama dari sebuah gerakan yang disebut ‘Covid-19 Aviation Recovery Task Force (CART)’ yang dipimpin oleh Dewan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO).

 Pendekatan bersama mengusulkan pendekatan berlapis dari langkah-langkah di seluruh perjalanan penumpang untuk meminimalkan risiko penularan COVID-19 di bandara dan pesawat udara sebagai upaya mencegah penerbangan menjadi sumber infeksi ulang secara internasional.

Langkah-langkah tersebut harus konsisten secara global dan harus terus ditinjau, ditingkatkan, dan dihapus ketika tidak lagi diperlukan, untuk memastikan pemulihan yang merata.

 ACI dan IATA adalah anggota sentral dari COVID-19 Aviation Recovery Task Task (CART) yang dipimpin oleh Dewan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO).  CART memungkinkan kolaborasi antara pemerintah maupun pemerintah dan industri.

Hal ini untuk memastikan harmonisasi dan konsistensi langkah-langkah yang penting untuk memulihkan konektivitas udara dan kepercayaan penumpang dalam perjalanan udara.

 “Bandara dan maskapai telah bergabung bersama ICAO dan industri penerbangan yang lebih luas untuk mengatasi tantangan terbesar yang pernah dihadapi oleh penerbangan komersial dalam memulai kembali industri global sambil terus menghentikan penyebaran COVID-19,” kata Direktur Jenderal ACI World Angela Gittens.  

Menurut dia, saat ini tidak ada langkah tunggal yang dapat mengurangi semua risiko memulai kembali perjalanan udara, tetapi dia percaya pendekatan yang konsisten secara global dan berbasis hasil merupakan cara paling efektif untuk menyeimbangkan mitigasi risiko dengan kebutuhan untuk membuka ekonomi dan untuk memungkinkan perjalanan.

 Direktur Jenderal dan CEO IATA Alexandre de Juniac mengatakan, “Keselamatan selalu menjadi prioritas utama kami dan itu termasuk kesehatan masyarakat.  Mengembalikan konektivitas udara sangat penting untuk memulai kembali ekonomi global dan menghubungkan kembali orang-orang. 

Pendekatan berlapis yang direkomendasikan oleh bandara dan maskapai penerbangan menjaga kesehatan masyarakat sambil menawarkan pendekatan praktis untuk memulai kembali operasi secara bertahap.  

“Penting untuk diingat bahwa risiko penularan di kapal sangat rendah.  Dan kami bertekad bahwa penerbangan tidak akan menjadi sumber infeksi ulang yang signifikan,” kata Alexandre de Juniac.

Pihaknya telah bekerja terus menerus dengan pemerintah untuk memastikan bahwa segala tindakan yang dilakukan secara konsisten dan dengan dukungan ilmiah.  “Itu adalah kunci untuk memulihkan kepercayaan publik sehingga manfaat memulai kembali penerbangan dengan aman dapat diwujudkan. ” tegasnya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.