Komunitas POB Gelar Belajar Outbound Gratis

0
343
Aktifitas Outbound di Bogor

BOGOR, bisniswisata.co.id: Paguyuban Otbon Bogor (POB) selaku komunitas yang memayungi seluruh penyedia jasa hingga penyedia lokasi outbound di Bogor, membuat sebuah sekolah gratis yang diberi nama Sekolah Belajar Bersama.

Sekolah ini didirikan untuk siapapun yang tertarik dengan kegiatan outbond, tak peduli usia terlebih gender. “Sekolah ini secara gak langsung menjadi transfer pengetahuan antara yang tua ke yang muda atau siapapun yang terarik dengan kegiatan ini,” ujar Ketua Umum POB, Nandang, seperti dilansir laman CNNIndonesia, Selasa (22/05/2018).

Sekolah ini, Nandang melanjutkan, terbentuk pada bulan Ramadan tahun 2017. Hingga saat ini, Nandang mengaku sudah delapan kali mengadakan pertemuan rutin yang membahas seluk beluk outbond.

Bagi siapapun yang ingin mengikuti kegiatan Sekolah Belajar Bersama, tidak ada pungutan biaya apapun alias gratis. Hal itu terwujud karena banyak hotel di Bogor yang mengalokasikan dana Corporate Social Responsibility (CSR) untuk mendukung kegiatan regenerasi ini.

“Bisnis outbound di Bogor meningkatkan daya jualnya hotel-hotel. Jadi hotel-hotel di Bogor merasa harus mendukung Sumber Daya Manusia yang bergerak di industri outbound,” ujarnya.

Jadwal sekolah belajar bersama, Nandang melanjutkan, berlangsung setiap bulan sekali saat hari kerja. Hal itu dikarenakan mulai hari Jumat sampai Minggu, pelaku outbound sudah sibuk dengan kegiatan dan kliennya masing-masing.

Durasinya pun tidak bisa ditentukan, karena tergantung materinya. Nandang mencontohkan materi terakhir tentang bedah games hanya memerlukan waktu dua hari, tapi jika terkait program yang cukup rumit seperti flying fox bisa memakan waktu minimal tiga hari.

Nandang berharap kegiatan mampu membuat perubahan ke arah yang lebih baik untuk industri outbound di Indonesia. Itu sebabnya ia tidak ambil pusing terkait niat atau motivasi pesertanya. “Belajar mah belajar aja, urusan dia mau jadi expert atau enggak bukan urusan kita. Yang penting kami kasih kontribusi ke Indonesia dalam mengembangkan industri ini,” katanya.

Bicara soal industri, Nandang mengatakan outbound adalah industri fresh money yang tidak ada matinya. Nandang menuturkan tarif fasilitator outbound pemula bisa mencapai sekitar Rp500 ribu, namun jika sudah profesional maka bisa mendapat berkali-kali lipat.

“(Outbound) Ini jelas industi banget. Buktinya tahun lalu peningkatan pendapatan Kabupaten Bogor dari sektor outbound itu hampir 300 persen, makanya kami dapat banyak bantuan tahun ini,” kata Nandang.

Sama seperti hotel, industri outbound hanya ‘tiarap’ saat bulan Ramadan. Namun para pelaku kegiatan outbound bisa ‘panen’ setidaknya tiga kali dalam setahun yaitu saat akhir tahun, satu bulan sebelum puasa, dan dua bulan setelah lebaran.

Nandang menjelaskan bahwa kawasan outbound Bogor terbagi menjadi lima wilayah yaitu timur (Ciawi sampai Puncak), barat (Gunung Bunder ke arah IPB Dramaga), utara (Sentul dan sekitarnya), selatan (Puncak ke arah Sukabumi), dan tengah (kota Bogor). “Sumber daya alam di Bogor bisa dimanfaatkan banget. Mau udara, darat, atau air di Bogor semua ada dan bisa dijadikan tempat belajar,” pungkasnya. (CNN)

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.