UNWTO dan IATA Bertekad Mengembalikan kepercayaan Konsumen pada Dunia Penerbangan.

0
12

MADRID, bisniswisata.co.id: UNWTO dan IATA bertekad memulai kembali aktivitas pariwisata global dengan aman lewat penandatanganan nota kesepahaman sebagai jembatan antara sistem PBB dan sektor swasta, ungkap rilis organisasi itu. 

Kerjasama antara Badan Pariwisata Dunia                 ( UNWTO ) di bawah PBB dan Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) itu akan fokus pada peningkatan kepercayaan konsumen dalam perjalanan dan menempatkan keberlanjutan di pusat pemulihan dan pertumbuhan di masa depan.

Dari awal krisis saat ini, UNWTO telah memimpin jalan dalam mengatasi faktor lockdown  yang dibutuhkan untuk restart pariwisata yang sukses. Perjanjian dengan Asosiasi Perdagangan Global untuk sektor udara Ini  membangun dan mengenali kolaborasi yang ada di antara kedua organisasi tersebut agar tetap diarahkan untuk memulihkan kepercayaan wisatawan. 

Sekretaris Jenderal UNWTO, Zurab Pololikashvili mengatakan: “Perjalanan udara merupakan komponen penting dari aktivitas pariwisata global. Kemitraan antara UNWTO dan IATA akan melihat upaya bersama untuk meningkatkan kepercayaan untuk terbang dan melakukan aktivitas pariwisata pada umumnya.

UNWTO akan menggunakan keahliannya dalam inovasi dan status sebagai konektor maupun pemimpin sektor publik dan swasta guna membantu penerbangan bergerak lagi, tambahnya.

” Lebih dekat, kolaborasi ini lebih fokus pada bangunan sekaligus menjaga kepercayaan diri dalam perjalanan internasional, kesepakatan baru juga akan melihat UNWTO dan IATA bekerja sama untuk mendorong inovasi dan mempromosikan kolaborasi publik-publik yang lebih besar. Sebagai restart pariwisata, MOUini akan membantu memastikan pemulihan berkelanjutan dan inklusif. 

“Pembukaan border internasional yang aman untuk pariwisata sangat penting. Wisatawan ingin merasa aman, dan mereka ingin yakin bahwa rencana perjalanan mereka tidak akan terpengaruh oleh perubahan peraturan  terakhir,” kata Alexandre de Juniac,  Direktur Jenderal IATA

Agar hal ini terjadi dibutuhkan kolaborasi yang lebih besar antara sektor publik dan swasta. Kemitraan yang disempurnakan dengan Organisasi Pariwisata Dunia akan membantu memandu pemulihan penerbangan atas bulan-bulan kritis di depan, kata Juniac.

IATA telah menjadi anggota afiliasi UNWTO sejak 1978, memberikan suara yang kuat untuk Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) – sebuah instansi khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa.

IATA juga merupakan anggota aktif Dewan Anggota Afiliasi UNWTO dan berkontribusi pada Panduan Global UNWTO untuk Restart Tourism yang dirilis pada Mei untuk membantu memandu pemerintah dan sektor swasta dalam menanggapi pandemi COVID-19.

Kolaborasi ini tercermin dalam publikasi akhir dimana  serangkaian rekomendasi yang berbeda untuk sektor transportasi udara dimasukkan, dengan fokus pada pengenalan protokol kebersihan yang ditingkatkan menjamin keselamatan penumpang dan pekerja maskapai.  

Pedoman Global juga menekankan perlunya kemitraan dan koordinasi yang kuat di setiap tingkat sektor penerbangan. UNWTO memimpin sektor yang bersatu dan kemitraan terbaru ini datang seiring UNWTO terus memimpin sektor pariwisata global dan respons terhadap tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi serta kerjasama erat dengan asosiasi sektor swasta dan bisnis.

UNWTO juga baru-baru ini menandatangani perjanjian dengan Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO), yang akan melihat dua badan PBB bekerja sama untuk memanfaatkan kekuatan pariwisata mendorong keberlanjutan pembangunan sosial dan ekonomi

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.