OAG: 69% Pelancong Akan Lakukan Perjalanan Internasional 6 Bulan ke Depan.

0
6

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Enam puluh sembilan persen pelancong berniat melakukan penerbangan internasional dalam enam bulan ke depan, sementara 79 persen memiliki rencana untuk perjalanan udara domestik, demikian menurut laporan OAG.

Dilansir dari Travel Biz News, OAG, penyedia data dan wawasan perjalanan terkemuka di dunia, merilis laporan baru tentang kepercayaan wisatawan berdasarkan survei global terhadap lebih dari 4.000 pengguna aplikasi perjalanan flightview-nya.

Secara keseluruhan, tingkat ketakutan untuk menangkap COVID-19 saat terbang hangat-hangat kuku, dan kebanyakan konsumen terbuka untuk perjalanan udara.

Demikian pula, hasrat untuk bepergian lebih terlihat di kalangan milenial dan Gen-Z.  Kedua generasi cenderung melakukan penyesuaian perjalanan dan lebih bersemangat untuk melakukan perjalanan di dalam negeri dibandingkan dengan rekan mereka di seluruh dunia.

Hampir sepertiganya belum dan tidak berniat untuk mengubah kebiasaan perjalanan mereka. Tujuh puluh enam persen pelancong setuju mandat masker adalah tindakan keselamatan paling efektif 

Pemakaian masker yang diterapkan maskapai dan bandara, diikuti dengan prosedur pembersihan yang lebih baik, menurut pernyataan OAG.

 “Sebagian besar konsumen, terutama pelancong yang lebih muda, siap terbang dalam keadaan yang tepat,” kata John Grant, kepala analis di OAG. 

Menurut dia, kurangnya rasa takut tentu mengejutkan dan menjadi pertanda baik bagi pemulihan pasar.  Tentu saja, pemulihan penuh akan didorong oleh seberapa baik kita melawan pandemi secara global dan ketika pembatasan perjalanan dicabut dengan aman.

Pada skala 10 poin, lebih dari setengah konsumen menilai kekhawatiran akan tertular COVID-19 saat bepergian kurang dari lima, dengan 21% menunjukkan tidak ada rasa takut.  Namun, OAG menemukan bahwa berbagi informasi waktu nyata tetap penting untuk membangun kepercayaan wisatawan bahkan sebelum ke bandara.

 OAG, penyedia data perjalanan global terkemuka yang berbasis di Inggris, telah mendukung pertumbuhan dan inovasi ekosistem perjalanan udara sejak 1929. OAG beroperasi secara global di AS, Singapura, Jepang, Lituania, dan Cina.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.