UEA memperpanjang pembebasan denda bagi pelanggar visa hingga 31 Desember 2020

0
9

ABU DHABI, bisniswisata.co.id: Orang-orang yang telah tinggal secara ilegal di UEA setelah visa mereka kedaluwarsa sebelum 1 Maret 2020, memiliki waktu hingga akhir tahun ini untuk meninggalkan negara itu tanpa membayar denda, ungkap Otoritas Federal untuk Identitas dan Kewarganegaraan (ICA) UEA.

Dilansir dari Gulf News, sesuai dengan perintah Kabinet sebelumnya, batas waktu adalah 17 November namun tenggang waktu diperpanjang hingga akhir tahun berjalan (31 Desember 2020).

 Mayor Jenderal Saeed Rakan Al Rashidi, Direktur Jenderal Urusan Luar Negeri dan Pelabuhan di Otoritas Federal untuk Identitas dan Kewarganegaraan (ICA), mengatakan perpanjangan masa tenggang berlangsung hingga akhir tahun ini.

Jangka waktu perpanjangan bagi pelanggar yang melebihi batas tinggal telah diperpanjang hingga akhir 31 Desember 2020. Perpanjangan ini untuk mereka yang melanggar undang-undang masuk dan  orang asing yang tinggal sebelum 1 Maret 2020.

“Mereka akan dibebaskan dari semua denda asalkan mereka keluar dari negara ini sebelum batas waktu, ”kata Mayjen Al Rashidi dalam sebuah pernyataan.

 Sesuai pernyataan tersebut, perintah tersebut berlaku untuk orang-orang yang telah tinggal secara ilegal di negara itu setelah visa mereka – kunjungan, turis atau tempat tinggal – telah berakhir sebelum 1 Maret tahun ini.

Mayor Jenderal Al Rashidi mengatakan bahwa perintah kabinet untuk memperpanjang masa tenggang datang setelah arahan dari para pemimpin negara untuk memberikan kesempatan kedua bagi pelanggar untuk mengubah status mereka.

Dia berterima kasih kepada para pemimpin UEA atas kebijakan baru tersebut, dengan menunjukkan bahwa ini adalah kesempatan baru bagi pelanggar untuk mengubah status mereka sebelum akhir tahun.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.