Survei: Traveling Pengaruhi Kebiasaan Sarapan di Hotel

0
195
Ragam Sarapan di sebuah hotel (Foto: Repro Google)

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Aktivitas traveling atau melancong tentu saja berkaitan dengan destinasi dan kuliner yang diminati. Namun kini ada sebuah survei menarik yang melihat hubungan antara traveling dan kebiasaan sarapan terutama di hotel.

Survei baru dari Hyatt Place di Chicago Amerika Serikat menemukan korelasi seberapa sering bepergian dapat memengaruhi kebiasaan sarapan. Dari total 1.507 responden AS yang disurvei, ditemukan mayoritas dari mereka yang melakukan perjalanan setidaknya enam kali atau lebih per tahun (dikategorikan sebagai sering bepergian), melakukan sarapan setidaknya tiga hari atau lebih per pekan.

Sebanyak 63 persen dari pelancong yang sering melakukan sarapan setidaknya tiga hari atau lebih per pekan. Sementara 45 persen dari wisatawan yang jarang (pelancong yang melakukan perjalanan lima kali atau kurang per tahun) juga melakukan hal yang sama.

Hampir setengah dari wisatawan yang sering (49 persen) mengatakan mereka makan sarapan lebih sering selama perjalanan daripada di rumah. Sementara 40 persen wisatawan yang jarang mengatakan hal yang sama.

Bagi wisatawan sering bepergian, memiliki waktu ekstra dalam perjalanan adalah hal yang membantu mereka untuk sarapan lebih sering. Wisatawan sering traveling menyebut sarapan sebagai salah satu dari tiga hal teratas yang akan mereka lakukan jika mereka memiliki tambahan 30 menit setiap pagi.

Sementara mayoritas yang jarang traveling memilih tidur saja sebagai prioritas utama dengan tambahan setengah jam setiap pagi. Dari kedua set responden, survei juga menemukan sarapan adalah pilihan besar bagi wisatawan ketika memilih hotel.

Sebanyak 53 persen dari semua orang Amerika, dan hampir dua pertiga dari pelancong yang sering (atau 63 persen), memilih penawaran sarapan sebagai alasan mereka menentukan hotel yang dipesan.

Soal sarapan yang paling disukai, 26 persen orang Amerika mengatakan pilihan utama mereka adalah telur atau telur dadar. Sementara 15 persen lebih memilih sandwich dan 8 persen akan memilih pancake.

Dan ternyata sarapan bukan hanya cara yang penting untuk mendapatkan energi di awal hari, tetapi juga bisa berfungsi sebagai cara untuk bertemu orang baru. Satu dari tiga orang yang sering bepergian melaporkan telah bertemu dengan orang baru sambil sarapan di sebuah hotel.

Mempertimbangkan sarapan dapat menjadi faktor penentu ketika memilih hotel. Penawaran menu sarapan di masing-masing tempat juga akan bervariasi tergantung wilayahnya.

Misalnya, hotel Hyatt Place di Selatan akan menawarkan kentang manis dan jagung panggang, biskuit buttermilk dengan saus sosis, dan roti jagung. Hotel-hotel di Heartland akan menawarkan pilihan seperti bacon yang dipotong dadu, sementara di wilayah Barat Daya akan menampilkan hidangan seperti puding roti churro cokelat dan taco, dilansir dari laman Travel and Leisure, Selasa (5/3). (NDY)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.