Rumah Sakit Ikan di Atlantis Dubai

0
68

DUBAI, bisniswisata.co.id: Di ujung Palm Jumeirah Dubai, yang terkenal dengan hotel bintang lima dan vila mewahnya, terdapat fasilitas medis berteknologi tinggi dengan beberapa peralatan paling mutakhir di pasaran, termasuk mesin ultrasound tahan air, sinar-X portabel, dan laboratorium analisis darah dan air yang lengkap.

Tapi fasilitas ini bukan untuk pasien manusia. Ini untuk ikan. Dilansir dari CNN, itu bagian dari Rumah Sakit Ikan di Atlantis Dubai, resor bertema laut yang menjadi rumah bagi akuarium yang dipenuhi 65.000 penghuni bawah air.

Menjaga semuanya mulai dari ikan anthia kecil hingga hiu karang ujung hitam setinggi dua meter, lebih dari 100 spesialis perawatan hewan berkontribusi pada pekerjaan Rumah Sakit Ikan.

Aquarists, penyelam, pendidik kelautan, dan dokter hewan bekerja bersama tim pendukung kehidupan yang menjaga kualitas air dan memastikan bahwa semua sistem berjalan dengan lancar.

“Kami  fokus pada pengobatan pencegahan daripada pengobatan,” kata Ana Salbany, direktur pelayanan veteriner rumah sakit, yang telah menjadi anggota kunci tim selama 11 tahun terakhir.

Pada hari biasa, Salbany dan timnya mungkin melakukan penilaian kesehatan dan USG untuk kehamilan, pengambilan sampel darah, atau rontgen hewan yang berpotensi cedera.

Dedikasi untuk memelihara populasi yang sehat ini telah menjadi faktor kunci dalam akuarium yang diakui dengan akreditasi standar emas oleh Association of Zoos and Aquariums (AZA).

Fasilitas ini bertempat di kedalaman Atlantis di area belakang rumah yang bersih dengan tangki dari semua ukuran, meteran pipa , katup multi-warna dan berbagai kapal dengan label seperti “Moon Jellyfish Ephyrae” dan “24 Hour Artemia “yang berarti sedikit bagi yang belum tahu, tetapi segalanya bagi tim Rumah Sakit Ikan.

Program Breeding
Penyakit jarang terjadi di antara populasi akuatik di sini, tetapi itu tidak berarti rumah sakit memiliki hari-hari yang tenang. Hewan baru yang bergabung dengan akuarium dikarantina di sini, dan di bulan-bulan musim panas, kura-kura dari organisasi penyelamat lokal ditampung, menyediakan lingkungan yang aman dan terkontrol suhu.

Itu juga menjadi tempat program pembiakan ubur-ubur bulan, karang, dan hiu karpet Arab di akuarium berlangsung. “Kami membiarkan hewan terus menjadi hewan, dan itu berarti bahwa beberapa dari mereka akan kawin,” jelas Kelly Timmins, direktur konservasi, pendidikan dan tanggung jawab sosial perusahaan di Atlantis.

Dengan air laut dan sinar matahari alami yang dikombinasikan dengan populasi yang cukup makan, hiu karpet berkembang biak tanpa dorongan tambahan.

“Saat penyelam kami menemukan telur hiu di laguna, mereka memanennya dan membawanya ke tempat aman di Rumah Sakit Ikan,” kata Rob Bennett, manajer The Lost Chambers Aquarium. Dia telah merawat penduduk yang lebih besar, termasuk hiu dan pari, sejak 2008.

Tidak semua telur akan dibuahi, tetapi telur yang telah dibawa ke pembibitan untuk matang dengan damai. Embrio hiu karpet Arab akan tetap berada di dalam telurnya, yang dikenal sebagai “dompet putri duyung”, selama sembilan hingga 12 bulan mengonsumsi kuning telur yang terkandung di dalam kantung dan terus bergerak untuk mengoksidasi cairan di sekitarnya. Dan ketika mereka muncul, mereka sepenuhnya mandiri.

Kemandirian inilah yang membuat mereka menjadi spesies yang layak untuk dilepaskan ke alam liar. Tim Atlantis bekerja sama dengan Kota Dubai untuk melepaskan sejumlah hiu karpet Arab remaja, yang dianggap sebagai spesies yang hampir terancam oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), ke perairan Teluk Arab setiap tahun.

Hiu
Bulan Maret ini, 10 hiu telah dilepasliarkan ke Suaka Margasatwa Jebel Ali, hamparan pantai yang dilindungi dan garis pantai yang menyediakan lingkungan yang tenang dan aman bagi kehidupan laut.

Rumah baru mereka adalah tempat yang sangat indah. Ini adalah pantai terakhir di Dubai tempat penyu sisik bertelur, dan padang lamun yang kaya di lepas pantai menyediakan tempat merumput duyung.

Salah satu tugas Salbany adalah memastikan bahwa hiu yang dipindahkan untuk dilepaskan dalam keadaan sehat dan dalam kondisi baik.

“Kami mengukur berat, panjang dan ketebalan mereka, dan mengidentifikasi jenis kelamin mereka sebelum melepaskan mereka ke alam liar. Perlu ada korelasi antara berat dan panjang untuk memastikan mereka cukup kuat untuk menjaga diri mereka sendiri.”

Untuk perjalanan ke rumah baru mereka, hiu ditempatkan di dalam tangki dengan air laut alami yang terus diberi oksigen selama 30 menit berkendara. Proses pelepasannya cepat – setiap hiu dibawa ke air dengan selempang, kemudian dibiarkan berenang menjauh. Setelah pelepasan, tim menyisir panjang pantai untuk memastikan tidak ada satupun dari mereka yang berhasil kembali ke pantai atau terdampar.

Tapi mengapa melepaskan hiu? “Kita semua adalah konservasionis,” kata Bennett. “Hiu hanya berukuran kecil ketika mereka meninggalkan kita, antara dua dan tiga tahun, tapi banyak upaya yang dilakukan untuk membawa mereka sejauh ini.”

Hiu karpet Arab pada dasarnya adalah makhluk jinak, yang tinggal di dasar dasar laut. Tidak seperti hiu perenang cepat, mereka tidak menggunakan mata mereka untuk mencari makanan, melainkan menggunakan duri mirip kumis dan pori-pori berisi jeli, yang disebut ampullae of Lorenzini, untuk mencari makanan berikutnya.

“Ini seperti indra keenam bagi mereka”, kata Timmins. “Mereka menggunakan pori-pori ini untuk mendeteksi arus listrik yang datang dari mangsanya, yang bisa berupa kepiting, krustasea, atau apa pun yang mereka temukan di dasar laut.”

Bahkan detak jantung terkecil sekalipun dapat memancarkan listrik yang cukup bagi hiu untuk menemukan makanan berikutnya.

Ketel ikan yang berbeda
Makanan juga merupakan perhatian penting bagi spesialis perawatan hewan di Rumah Sakit Ikan. Dengan pencegahan penyakit daripada pengobatan menjadi fokus utama, diet ikan memiliki peran utama dalam menjaga kesehatan populasi.

Secara total, penghuni akuarium membutuhkan antara 350 dan 400 kilogram makanan per hari (yaitu 770 hingga 880 pon).

“Di musim panas, kebutuhan kami lebih sedikit karena sinar matahari alami di laguna membantu pembentukan ganggang yang merupakan sumber makanan yang baik bagi sebagian penduduk kami,” kata Bennett.

Tapi untuk hiu, ganggang tidak ada di menu. “Kami menyediakan berbagai macam makanan berbeda yang mencakup cumi-cumi, makarel, udang, kepiting, dan lobster. Dan semuanya berkelas restoran, kualitas terbaik yang sama yang kami sajikan untuk tamu manusia di hotel,” kata Bennett.
Dan ada juga satu bahan tak terduga dalam campurannya yaitu bawang putih.

“Kami menggunakan 40 kilogram bawang putih setiap bulan,” kata Bennett. “Ini bagus untuk sistem kekebalan dan membantu menjauhkan parasit.” Dan di musim dingin, ketika suhu menurun dan ganggang alami tidak terbentuk dalam jumlah yang begitu tinggi, makanan tersebut dilengkapi dengan bayam dan selada yang kaya vitamin.

Sebagian besar pekerjaan yang dilakukan oleh akuarium dan tim Rumah Sakit Ikan berfokus pada pendidikan. Para tamu Atlantis dapat mengunjungi fasilitas tersebut dan melihat apa yang terjadi di balik layar.

“Kami berusaha sebaik mungkin untuk menjelaskan kekayaan kehidupan laut di Teluk kepada para tamu karena kurangnya pengetahuan tentang perairan kami. Orang-orang mengira karena di sini sangat panas, tidak ada yang hidup di sini,” kata Bennett.

Tapi ini bukan hanya tentang apa yang hidup secara lokal. Memperluas kesadaran tentang hiu secara umum dan mengurangi faktor ketakutan terhadap spesies yang disalahpahami ini menjadi fokus utama Bennett dan timnya.

“Dengan menampilkan hiu karpet Arab dan hiu lain yang ada di akuarium, kami dapat menunjukkan kepada orang-orang bahwa ada keanekaragaman yang besar dan bahwa hiu tidak harus ‘menakutkan’,” katanya.

Menurut dia, bagian penting dari melindungi hiu adalah menghilangkan mitos itu, dan ini adalah bagian penting dari peran yang dimainkan di sini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.