Maskapai Tidak Dapat Pangkas Biaya Demi Pekerja

0
15

JENEWA, bisniswisata.co.id: Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) mempresentasikan analisis baru yang menunjukkan bahwa industri penerbangan tidak dapat memangkas biaya secukupnya untuk menetralisir “pembakaran” uang tunai yang parah untuk menghindari kebangkrutan dan mempertahankan pekerjanya pada tahun 2021.

IATA menegaskan kembali seruannya untuk tindakan bantuan pemerintah guna mempertahankan maskapai penerbangan secara finansial dan menghindari pemutusan hubungan kerja besar-besaran. IATA juga menyerukan pengujian COVID-19 pra-penerbangan untuk membuka perbatasan dan memungkinkan perjalanan tanpa karantina.

Total pendapatan industri pada tahun 2021 diperkirakan akan turun 46% dibandingkan dengan angka 2019 sebesar US$ 838 miliar. Analisis sebelumnya untuk pendapatan tahun 2021 turun sekitar 29% dibandingkan tahun 2019. Hal ini didasarkan pada ekspektasi akan pemulihan permintaan yang dimulai pada kuartal keempat tahun 2020.

Namun, pemulihan telah tertunda, karena wabah COVID-19 baru, dan pembatasan perjalanan yang diamanatkan termasuk penutupan perbatasan dan tindakan karantina masih berlangsung. IATA memperkirakan lalu lintas sepanjang tahun 2020 turun 66% dibandingkan 2019, dengan permintaan Desember turun 68%.

“Kuartal keempat tahun 2020 akan sangat sulit dan hanya ada sedikit indikasi bahwa paruh pertama 2021 akan jauh lebih baik, selama perbatasan tetap ditutup dan / atau karantina kedatangan tetap berlaku,” kata Alexandre de Juniac, Direktur Jenderal dan CEO IATA.

Tanpa bantuan keuangan tambahan dari pemerintah, maskapai rata-rata hanya memiliki 8,5 bulan uang tunai yang tersisa dengan tingkat pengeluaran saat ini. Dan kami tidak dapat memotong biaya dengan cukup cepat untuk mengejar penurunan pendapatan, ungkapnya.

Meskipun maskapai penerbangan telah mengambil langkah drastis untuk mengurangi biaya, sekitar 50% biaya maskapai penerbangan bersifat tetap atau semi tetap, setidaknya dalam jangka pendek.

Hasilnya adalah biaya tidak turun secepat pendapatan. Misalnya, penurunan tahun ke tahun dalam biaya operasional untuk kuartal kedua adalah 48% dibandingkan dengan penurunan 73% dalam pendapatan operasional, berdasarkan sampel dari 76 maskapai penerbangan.

Selain itu, karena maskapai penerbangan telah mengurangi kapasitas (kilometer kursi yang tersedia, atau ASK) sebagai tanggapan terhadap jatuhnya permintaan perjalanan, biaya unit (biaya per ASK, atau CASK) telah meningkat, karena kilometer kursi yang lebih sedikit untuk ‘menyebarkan’ biaya.

Hasil awal untuk kuartal ketiga menunjukkan bahwa biaya unit naik sekitar 40% dibandingkan periode tahun lalu.

Menantikan tahun 2021, IATA memperkirakan untuk mencapai hasil operasi yang impas dan menetralkan cash burn, biaya unit perlu turun sebesar 30% dibandingkan dengan rata-rata CASK untuk tahun 2020. Penurunan seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya.

Faktor-faktor yang berkontribusi pada analisis ini meliputi:

Dengan permintaan internasional turun hampir 90%, maskapai penerbangan telah memarkir ribuan pesawat jarak jauh dan mengalihkan operasinya ke penerbangan jarak pendek — jika memungkinkan–.

Namun, karena jarak rata-rata yang diterbangkan telah turun tajam, dibutuhkan lebih banyak pesawat untuk mengoperasikan jaringan tersebut. Dengan demikian, kapasitas terbang (ASK) turun 62% dibandingkan Januari 2019, tetapi armada dalam layanan hanya turun 21%.

Sekitar 60% dari armada pesawat dunia disewakan. Sementara maskapai penerbangan telah menerima beberapa pengurangan dari lessor, biaya sewa pesawat turun kurang dari 10% selama setahun terakhir.

Bandara dan penyedia layanan navigasi udara harus menghindari kenaikan biaya untuk mengisi kesenjangan dalam anggaran yang bergantung pada tingkat lalu lintas sebelum krisis. Biaya infrastruktur turun tajam karena lebih sedikit penerbangan dan penumpang.

Penyedia infrastruktur dapat memotong biaya, menunda pengeluaran modal, meminjam di pasar modal untuk menutupi kerugian atau mencari bantuan keuangan pemerintah.

Bahan bakar adalah satu-satunya titik terang dengan harga turun 42% pada 2019. Sayangnya, harga diperkirakan akan naik tahun depan karena peningkatan aktivitas ekonomi yang meningkatkan permintaan energi.

Meskipun IATA tidak menganjurkan pengurangan tenaga kerja tertentu, mempertahankan tingkat produktivitas tenaga kerja tahun lalu (ASK / karyawan), akan membutuhkan pemotongan 40%. Kehilangan pekerjaan lebih lanjut atau pemotongan gaji akan diperlukan untuk menurunkan biaya tenaga kerja unit ke titik terendah dalam beberapa tahun terakhir dengan  pengurangan 52% dari tingkat Q3 2020.

Bahkan jika pengurangan biaya tenaga kerja yang belum pernah terjadi sebelumnya itu ingin dicapai, total biaya masih akan lebih tinggi daripada pendapatan pada tahun 2021, dan maskapai penerbangan akan terus mengeluarkan uang tunai.

“Ada sedikit kabar baik tentang biaya pada tahun 2021. Bahkan jika kami memaksimalkan pemotongan biaya kami, terap masih tidak akan memiliki industri yang berkelanjutan secara finansial pada tahun 2021,” kata de Juniac.

“Tulisan tangannya ada di dinding. Untuk setiap hari saat krisis berlanjut, potensi kehilangan pekerjaan dan kehancuran ekonomi tumbuh. Kecuali pemerintah bertindak cepat, sekitar 1,3 juta pekerjaan maskapai penerbangan terancam. Dan itu akan memiliki efek domino yang menempatkan 3,5 juta pekerjaan tambahan di sektor penerbangan dalam bahaya bersama dengan total 46 juta orang di ekonomi yang lebih luas yang pekerjaannya didukung oleh penerbangan.

Selain itu, hilangnya konektivitas penerbangan akan berdampak dramatis pada PDB global, mengancam aktivitas ekonomi senilai US$1,8 triliun. Pemerintah harus mengambil tindakan tegas untuk mencegah bencana ekonomi dan tenaga kerja yang akan datang ini.

“Mereka harus melangkah maju dengan langkah-langkah bantuan keuangan tambahan. Dan mereka harus menggunakan pengujian COVID-19 yang sistematis untuk membuka kembali perbatasan dengan aman tanpa karantina, ”kata de Juniac.

Analisis ini menguraikan tantangan biaya yang dihadapi maskapai penerbangan. Namun, IATA tidak menganjurkan atau merekomendasikan tindakan spesifik apa pun terkait pencapaian pengurangan biaya, termasuk metode untuk mengurangi biaya tenaga kerja.

Namun, analisis ini harus membantu pemerintah untuk memahami dan mengevaluasi urgensi, sensitivitas dan dimensi keputusan yang akan dihadapi maskapai penerbangan, karena mereka berjuang untuk tetap menjadi organisasi yang mampu secara finansial. IATA mewakili sekitar 290 maskapai yang terdiri dari 82% lalu lintas udara global.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.