IATA Ungkapkan Perkembangan Terakhir Untuk Bertahan Hidup 

0
19

Dirjen IATA, Alexandre de Juni saat media briefing, kemarin.( Foyo: IATA)

MONTREAL, Kanada, bisniswisata.co.id: Prospek industri maskapai penerbangan pada tahun 2021 sangat buruk. Untuk bertahan hidup, maskapai penerbangan perlu menyesuaikan biaya dengan pendapatan, kata Dirjen IATA, Alexandre de Juniac saat media briefing, kemarin.

“Melakukan hal tersebut adalah tindakan penyeimbangan yang sulit karena maskapai penerbangan juga harus menjaga kemampuan agar dapat meningkatkan operasi dengan aman dan efisien ketika permintaan meningkat,” jelasnya.

Menurut dia, peningkatan permintaan sepertinya akan memakan waktu lebih lama daripada yang bisa diantisipasi siapa pun. Krisis ini bukanlah penurunan beberapa bulan. Pihaknya melihat lebih dari satu tahun permintaan  sangat tertekan. 

Keputusan yang diambil dalam beberapa minggu dan bulan ke depan untuk mengatasi krisis akan mengatur ulang lintasan penerbangan untuk beberapa tahun mendatang.

Manajemen biaya yang cermat kemungkinan besar tidak akan melihat biaya turun sebanding dengan pengurangan dalam penerbangan.

Bahkan dengan pengurangan armada yang buruk, pengurangan harga dari penyewaan pesawat terbatas dan proporsi yang lebih besar dari penerbangan jarak pendek akan memaksa biaya unit armada naik.

Meskipun biaya bahan bakar telah turun dengan pengurangan jumlah penerbangan, ada ekspektasi kenaikan harga bahan bakar pada tahun 2021.

Dengan cara yang sama, meskipun biaya infrastruktur telah turun sejalan dengan penurunan permintaan, mitra infrastruktur kami perlu mencari solusi — termasuk bantuan pemerintah — untuk mengisi kesenjangan anggaran tanpa menaikkan biaya maskapai penerbangan.

Tenaga kerja adalah biaya utama lainnya. Kami melihat berita kehilangan pekerjaan yang signifikan karena maskapai penerbangan mencoba menyesuaikan jumlah tenaga kerja. 

Untuk mempertahankan tingkat produktivitas tenaga kerja (ASK / karyawan) tahun lalu, penyerapan tenaga kerja perlu dipotong 40%. Kehilangan pekerjaan lebih lanjut atau pemotongan gaji akan diperlukan untuk menurunkan biaya unit tenaga kerja  ke titik terendah dalam beberapa tahun terakhir, pengurangan 52% dari level Q3 2020

Analisis hari ini adalah satu lagi pengingat akan perlunya dua permintaan paling mendasar dari pemerintah dalam krisis ini yaitu bantuan keuangan lanjutan, dalam bentuk yang tidak menambah beban hutang, dan menggunakan pengujian pra-keberangkatan sistematis untuk membuka kembali perbatasan dengan aman tanpa tindakan karantina

Masalah lain

“Meski beritanya buruk, saya juga ingin mengingatkan semua orang bahwa krisis tidak mematikan dedikasi penerbangan untuk perbaikan berkelanjutan. Dan saya memiliki tiga contohnya minggu ini,” kata Alexandre de Juniac.

Informasi lainnya, telah ditandatangani perjanjian dengan Organisasi Meteorologi Dunia yang bertujuan untuk menambah jumlah maskapai penerbangan yang menyediakan data cuaca selama operasi penerbangan.

Ini akan membantu menutupi celah yang diciptakan oleh pengurangan tajam dalam terbang. Pengumpulan data ini mendukung ramalan cuaca yang lebih baik yang memiliki banyak kegunaan, termasuk operasi penerbangan yang aman.

Simposium Aksesibilitas Global telah dimulai dengan maskapai penerbangan dan regulator yang mencari cara untuk membuat perjalanan menjadi lebih baik bagi penumpang penyandang disabilitas — selama krisis dan setelahnya.

Minggu lalu IATA  mendapat kabar baik bahwa pesawat akan dapat terbang melewati Israel dan Yordania, membuat rute penerbangan lebih efisien dari perspektif bahan bakar dan lingkungan.

“Perkembangan ini menjadi pengingat bahwa penerbangan adalah industri yang bertanggung jawab,” tandasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.