ITDC: Kawasan Wisata KEK Mandalika Tak Terdampak Gempa

0
427
Destinasi wisata Mandalika Lombok Tengah (Foto: Harianterbit.com)

LOMBOK TENGAH, bisniswisata.co.id: PT Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) – Perusahaan BUMN yang mengelola KEK Mandalika menegaskan kawasan ekonomi khusus (KEK) Mandalika di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB) dalam kondisi aman. Mengingat, Mandalika tidak terdampak gempa Lombok.

“Getaran gempa pada Ahad (5/8) malam memang dirasakan di KEK Mandalika. Namun, getaran itu dalam skala yang ringan. Sehingga nggak sampai ada kerusakan,” papar Direktur Konstruksi dan Operasi ITDC Ngurah Wirawan di Pantai Kuta, Mandalika, Lombok Tengah, Kamis (16/8/2018).

Menurutnya, tidak ada kerusakan berarti pada bangunan di dalam kawasan tersebut dan juga tidak ada korban jiwa akibat gempa. Dia mengatakan ITDC juga telah mendatangkan lembaga yang kredibel untuk melakukan uji kelayakan terhadap seluruh bangunan yang ada di KEK Mandalika. “Bangunan-bangunan tersebut dinyatakan aman untuk kembali difungsikan,” ujarnya.

Ngurah menyampaikan, dalam dua pekan terakhir, KEK Mandalika tetap beroperasi seperti biasa. Selain Kuta Beach Park yang tetap dibuka, pekerjaan konstruksi yang sedang berlangsung seperti Hotel Pullman dan proyek sentral parkir serta UMKM Bazaar Mandalika juga terus dilanjutkan.

“ITDC mengundang wisatawan untuk tetap berkunjung ke KEK Mandalika, dan ke kawasan wisata di Lombok yang tidak terdampak bencana sehingga ikut mendukung pemilihan industri wisata di Lombok,” kata dia seperti diunduh laman Republika.

Sebelumnya, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan hingga hari kesepuluh penanganan gempa, kerusakan dan kerugian yang ditimbulkan oleh gempa bumi terus bertambah. Berdasarkan basis data terakhir, kerugian ekonomi tembus Rp 7,45 triliun.

Tim dari Kedeputian Rehabiitasi dan Rekontruksi BNPB masih melakukan hitung cepat dampak gempa.” Angka itu masih terus bertambah seiring data yang terus masuk ke Posko,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam keterangan resmi, Rabu (15/8) sore.

Ia mengungkapkan, kerugian tersebut meliputi sektor permukiman Rp 6,02 triliun, sektor infrastruktur RP 9,1 miliar, sektor ekonomi produktif Rp 570,55 miliar, sektor sosial Rp 779,82 miliar, dan lintas sektor Rp 72,7 miliar. Sektor permukiman merupakan penyumbang terbesar dari kerusakan dan kerugian akibat bencana yaitu mencapai 81 persen. (NDI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here