Pasca Gempa, Industri Pariwisata NTB Belum Menggembirakan

0
134

Pura Batu Bolong, Lombok, salah satu obyek wisata di NTB . ( Foto: dilombok.com)

MATARAM, bisniswisata.co.id: Pasca gencana gempa Lombok yang terjadi setahun silam, hingga kini belum mampu mengembalikan citra pariwisata Nusa Tenggara Barat (NTB). Bahkan belum mampu mendongkrak kunjungan wisatawan. Ini menandakan kondisi industri pariwisata masih memprihatinkan.

Buktinya, Tingkat hunian kamar hotel (okupansi) di NTB selama Februari 2019 hanya 32,63 persen. Kondisi ini semakin merosot dratis dibandingkan kondisi Januari 2019 yang mencapai 32,84 persen. Penurunan okupansi hotel tersebut disampaikan Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) NTB, Suntono. “Pariwisata NTB belum menunjukkan perkembangan yang menggembirakan tahun ini,” papar Suntono dalam keterangan resminya, Selasa (02/04/2019).

Diakuinya, jika dibandingkan dengan okupansi hotel bintang pada bulan Februari 2018 yang sebesar 40,60 persen, artinya ada penurunan sebesar 7,97 persen. Adapun okupansi Hotel Non Bintang bulan Februari 2019 juga lebih rendah lagi, hanya sebesar 20,60 persen atau turun 3,77 persen dibanding bulan Januari 2019.

BPS mencatat bahwa rata-rata lama menginap (length of stay) tamu hotel bintang di NTB pada bulan Februari 2019 tercatat 2,16 hari. Ini turun sebesar 0,75 hari dibandingkan dengan lama menginap bulan Januari 2019 yang sebesar 3,16 hari.

Jumlah tamu yang menginap di hotel bintang pada bulan Februari 2019 tercatat 44.654 orang. Ini terdiri dari 34.822 orang tamu domestik (77,98 persen) dan 9.832 orang tamu dari luar negeri (22,02 persen).

Jumlah wisatawan asing yang datang melalui penerbangan langsung di Lombok Internasional Airport bulan Februari 2019 sebanyak 3.588 orang. Wisatawan terbanyak adalah dari Malaysia yakni 1.517 orang, dan dari Cina 670 orang. (NDY)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.