Ikonik Paris Champs-Elysees Segera Bertransformasi

0
12
Jelang malam di kawasan menuju Arc de Triomphe (1833) di sepanjang Avenue des Champs-Elysees di Paris (Foto:Istock / Getty Images Plus / Matthewleesdixon)

PARIS, bisniswisata.co.id: Walikota Paris Anne Hidalgo memberikan lampu hijau yang merupakan perubahan besar dari bulevar ibu kota Prancis yang terkenal, Champs-Élysées, yang membentang antara Arc de Triomphe dan Place de la Concorde.

Dilansir dari Travel Pulse, proyek renovasi skala besar akan mengubah kawasan ikonik menjadi jalan raya yang lebih hijau dan lebih ramah pejalan kaki, dalam upaya memulihkan kilau yang hilang oleh daerah tersebut selama beberapa tahun terakhir.

Salah satu toko ritel paling terkenal di dunia, citra kelas atas telah ternoda setelah demo yang terkadang disertai kekerasan yang dipentaskan di sana oleh “gilet jaune” anti-pemerintah (yellow vest movement).

Firma arsitektur Philippe Chiambaretta, PCA-STREAM, telah menyusun rencana yang akan mengurangi lalu lintas kendaraan di jalan (saat ini delapan jalur) hingga setengahnya, dan memperkenalkan trotoar yang lebih luas dikelilingi oleh lebih banyak tanaman hijau, termasuk apa yang oleh arsitek disebut “ruang keluarga yang ditanam”.

Menurut PCA-STREAM, lebih dari dua pertiga lalu lintas pejalan kaki di kawasan itu biasanya berasal dari wisatawan, sementara hanya lima persen dapat dikaitkan dengan pergerakan orang di Paris. Tujuannya adalah untuk menarik kembali pengunjung lokal, serta mempercantik boulevard untuk orang luar kota.

Komite Champs-Élysées, sebuah kelompok lokal yang berusaha untuk mengembangkan dan mempromosikan daerah tersebut, mulai mengerjakan proposal untuk menghidupkan kembali distrik tersebut tiga tahun lalu.

Dalam pernyataan tanggal 10 Januari yang dimuat di surat kabar Prancis Le Journal du Dimanche, panitia mengatakan: “Jalan yang indah telah kehilangan kemegahannya selama 30 tahun terakhir. Jalan ini semakin ditinggalkan oleh warga Paris dan telah mengalami sejumlah krisis: para gilets jaunes, pemogokkan, krisis kesehatan dan ekonomi. ”

Dalam pernyataannya, panitia memuji keputusan Hidalgo, menyebutnya sebagai bukti bahwa Balai Kota Paris, tampaknya ingin menjadikan renovasi total Champs-Élysées sebagai salah satu proyek perkotaan yang menonjol dalam dekade ini.

Walikota mengungkapkan bahwa tahap pertama proyek ini akan menangani renovasi Place de la Concorde, yang akan selesai sebelum Paris menjadi tuan rumah pertandingan Olimpiade Musim Panas 2024. Sisa jalan raya akan dijalankan hanya setelah pertandingan selesai.

Otoritas Paris juga sedang mengerjakan rencana untuk revitalisasi kota yang lebih luas menjelang Olimpiade 2024, dengan meminjam dari kampanye pembaruan perkotaan “Reinventing Paris”, yang diluncurkan kembali pada tahun 2014. Proyek semacam itu termasuk pembersihan skala besar dari Sungai Seine dan penghijauan Menara Eiffel.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.