CDC Haruskan Pengujian COVID-19 Semua Wisatawan Udara yang Masuk AS per 26 Januari

0
16
Wisatawan memakai masker wajah.  (Foto: iStock / Getty Images E + / PeopleImages)

WASHINGTON, bisniswisata.co.id: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC)  AS,  mengumumkan bahwa mulai 26 Januari 2021 mewajibkan tes COVID-19 negatif dari semua penumpang udara yang memasuki Amerika Serikat, mengingat AS sudah berada di tengah-tengah lonjakan nasional.

Persyaratan pengujian untuk mencegah masuknya infeksi baru sehingga akan membantu memperlambat penyebaran. Dengan varian baru dari virus yang bermunculan di seluruh dunia, beberapa lebih mudah ditularkan daripada yang sebelumnya.

Badan tersebut  menganggap pengujian sebelum dan sesudah perjalanan sebagai lapisan pencegahan yang penting untuk mengekang pengenalan dan penyebaran strain baru.

“Strategi ini konsisten dengan fase pandemi saat ini dan lebih efisien melindungi kesehatan orang Amerika,” tulis CDC dalam rilisnya.

Pelancong internasional yang menuju A.S. perlu tes negatif  72 jam sebelum keberangkatan mereka, dan CDC juga merekomendasikan agar mereka diuji lagi tiga hingga lima hari setelah kedatangan serta karantina mandiri selama tujuh hari setelah perjalanan.

Penumpang harus memberikan hasil lab terdokumentasi mereka kepada maskapai sebelum naik, baik secara elektronik atau di atas kertas, atau dapat memberikan bukti terdokumentasi telah pulih dari COVID-19.  

Maskapai penerbangan diarahkan untuk mengonfirmasi status ‘negatif’ setiap penumpang, dan mereka yang gagal memberikan dokumentasi tes atau pemulihan negatif mereka, atau yang memilih untuk tidak melakukan tes, harus ditolak untuk naik pesawat.

 “Pengujian tidak menghilangkan semua risiko,” kata Direktur CDC Robert R. Redfield, MD.

Namun bila digabungkan dengan periode tinggal di rumah dan tindakan pencegahan sehari-hari seperti memakai masker dan jarak sosial, ini dapat membuat perjalanan lebih aman, lebih sehat, dan banyak lagi  bertanggung jawab dengan mengurangi penyebaran di pesawat, di bandara, dan di tempat tujuan, tambahnya.

COVID sudah tersebar luas di AS, dengan lebih dari 22 juta kasus dilaporkan hingga saat ini, termasuk lebih dari 375.000 kematian. Langkah-langkah baru ini dirancang untuk mencoba mencegah pelancong membawa bentuk virus yang lebih baru yang menurut para ilmuwan dapat menyebar dengan lebih mudah.

Perintah CDC berlaku untuk warga negara AS serta wisatawan asing. Perjalanan internasional ke AS telah dihancurkan oleh pembatasan pandemi yang diberlakukan Maret tahun lalu yang melarang sebagian besar orang asing dari Eropa dan daerah lain. 

Perjalanan oleh orang asing ke AS dan oleh orang Amerika ke tujuan internasional pada bulan Desember turun 76% dibandingkan tahun sebelumnya, menurut grup Airlines for America.

Dr. Ashish Jha, dekan sekolah kesehatan masyarakat Brown University mengatakan perintah CDC adalah “pendekatan yang masuk akal” untuk mengurangi risiko varian baru dari luar negeri yang memasuki AS.

Kemungkinan versi virus yang baru diidentifikasi dari Inggris Raya. “Mungkin ada di setiap negara bagian atau sebagian besar negara bagian. Ini tidak akan melakukan apa-apa untuk itu, ”kata Jha. Sejauh ini, 10 negara bagian AS telah melaporkan 72 kasus varian tersebut.

Tetapi tatanan baru itu dapat menghentikan atau mengurangi penyebaran virus versi baru lainnya, seperti yang baru-baru ini diidentifikasi di Afrika Selatan.

“Saya bisa membayangkan negara lain akan memberlakukan (pengujian preflight) pada kami,” tambahnya.

Maskapai penerbangan telah melobi untuk pengujian pra-penerbangan guna menggantikan pembatasan perjalanan yang luas antara AS dan negara lain di dunia. Dalam beberapa kasus, mereka telah mengatur agar penumpang menghindari karantina setelah kedatangan dengan menjalani tes sebelum penerbangan mereka.

“Menguji adalah kunci untuk membuka perbatasan internasional dan membuka kembali perjalanan global dengan aman,” kata Nicole Carriere, juru bicara United Airlines, salah satu dari tiga maskapai penerbangan utama AS yang terbang ke Eropa dan Asia.

Pihak yang lain mengatakan pesanan CDC tidak mungkin menyebabkan lonjakan langsung dalam perjalanan internasional.

“Orang-orang didorong oleh otoritas kesehatan publik mereka untuk tidak bepergian, bahkan di dalam negeri,” kata Henry Hartevedlt, seorang analis perjalanan dari Atmosphere Research Group.

Dia tidak mengharapkan perjalanan udara meningkat sampai musim panas ketika lebih banyak orang telah divaksinasi.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.