INTERNATIONAL NEWS

IATA Akan Uji  Kalkulator Emisi CO2 Untuk Kargo Udara dengan Etihad

JENEWA. bisniswisata.co.id: International Air Transport Association (IATA) akan menguji coba alat penghitungan emisi CO2 yang khusus dikembangkan untuk penerbangan kargo bersama dengan Etihad Airways.

Tujuannyap untuk mengelola dan melaporkan kemajuan keberlanjutan secara efektif, seluruh rantai nilai – pengirim, investor, dan regulator – bersama dengan konsumen membutuhkan penghitungan data yang andal dan tepercaya.0

Uji coba ini akan memberikan bukti konsep yang berharga untuk komponen kargo kalkulator karbon IATA CO2 Connect.

Dilansir dari asianaviation.com, IATA telah berhasil menyediakan IATA CO2 Connect untuk penerbangan penumpang sejak Juni tahun ini, dengan data pembakaran bahan bakar aktual dari 57 jenis pesawat yang mewakili ~98 persen armada penumpang global yang aktif .

Dengan menggunakan data spesifik maskapai tentang pembakaran bahan bakar dan faktor beban, ini adalah yang paling akurat di pasar.

Menghitung dampak karbon dari pengiriman kargo memiliki parameter yang lebih menantang, paling tidak di antaranya adalah rute yang tidak dapat diprediksi pada saat memesan pengiriman kargo udara yang seringkali dapat mencakup segmen non-udara.

Selain itu, kargo dapat diangkut baik di pesawat kargo khusus maupun di perut pesawat penumpang.

Untuk mencapai tingkat akurasi yang sama dengan kalkulator penumpang, penting untuk mengumpulkan data aktual tentang pembakaran bahan bakar, faktor beban, dan variabel kunci lainnya dalam uji coba.

IATA akan bekerja sama dengan Etihad Cargo untuk melacak data yang diperlukan untuk pengiriman kargo selama uji coba tiga bulan.

Etihad akan berbagi data dari penerbangan dan memberi nasihat tentang berbagai kasus penggunaan untuk mencapai tingkat akurasi, konsistensi, dan transparansi tertinggi.

Pada pertengahan tahun 2023, IATA bertujuan untuk meluncurkan CO2 Connect for Cargo yang menyediakan metodologi yang tepat dan konsisten bagi industri untuk operasi penumpang dan kargo.

“Dengan komitmen yang kuat terhadap inovasi, Etihad Cargo secara aktif mencari dan memfasilitasi pengembangan, uji coba, dan peluncuran solusi yang menjanjikan bagi pelanggan dan mitranya.

Pengembangan maskapai dengan IATA menunjukkan kemampuan dan kemauan untuk bersama-sama menciptakan solusi untuk mendukung perjalanan Etihad Cargo mencapai emisi nol karbon bersih pada tahun 2050 dan menunjukkan kelincahan maskapai dalam mengadopsi teknologi dan solusi digital mutakhir.

Kalkulator karbon CO2 Connect IATA akan menjadi alat yang efektif dalam membuat transportasi kargo lebih berkelanjutan dan akan menguntungkan tidak hanya pelanggan Etihad Cargo tetapi juga sektor kargo udara yang lebih luas di masa depan” kata Martin Drew, Wakil Presiden Senior Penjualan & Kargo Global di Etihad Grup Penerbangan.

“Penerbangan akan mencapai emisi nol karbon bersih pada tahun 2050. Dan pelanggan kami—pelancong dan pengirim barang—membutuhkan informasi akurat tentang emisi yang terkait dengan aktivitas mereka untuk mengelola komitmen dan kewajiban pelaporan mereka sendiri.

Untuk semua tujuan ini, data yang akurat sangat penting. IATA CO2 Connect sudah menyediakan ini untuk operasi penumpang.

Uji coba dengan Etihad ini akan membantu kami menghadirkan kalkulator karbon terkemuka di industri untuk kargo dalam beberapa bulan mendatang,” kata Frederic Leger, Wakil Presiden Senior untuk Produk & Layanan Komersial IATA.

IATA CO2 Connect adalah alat paling akurat yang tersedia untuk penghitungan emisi penerbangan dalam operasi penumpang. Itu menggunakan informasi pembakaran bahan bakar dan faktor beban spesifik maskapai dan aktual. yang membedakannya dari model data teoretis.

IATA CO2 Connect tersedia untuk perusahaan di dalam dan di luar rantai nilai perjalanan, seperti perusahaan manajemen perjalanan (TMC), agen perjalanan, maskapai penerbangan, atau perusahaan multinasional.

Mereka dapat mengakses data emisi CO2 yang relevan dan mengintegrasikannya dengan cara yang disesuaikan ke dalam alat pemesanan penerbangan yang ada.

Manajer perjalanan atau pelancong dapat dengan mudah melihat emisi CO2 per rute. Alat ini juga memungkinkan konsolidasi data untuk tujuan pelaporan yang menggunakan metodologi perhitungan CO2 yang baru dikembangkan, diadopsi oleh Konferensi Layanan Penumpang IATA pada bulan Maret tahun ini.

IATA CO2 Connect disusun oleh mitra terkemuka dari 20 maskapai penerbangan dan produsen pesawat besar, dengan berkonsultasi dengan badan penetapan standar internasional dan penyedia layanan logistik.

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)