INTERNATIONAL NEWS

Sektor Pariwisata Thailand Telah Berubah, kata Pejabatnya.

Pasar malam yang ramai di Chiang Mai, Thailand.

BANGKOK, bisniswisata.co.id: Thailand ingin menarik lebih dari 30 juta wisatawan pada tahun 2023, tetapi keberhasilannya mungkin bergantung pada masa depan kebijakan “nol-COVID” China.

Dilansir dari thediplomat.com,  pejabat senior pemerintah di Thailand telah menyatakan keyakinannya bahwa ekonomi negara itu  memasuki fase pemulihan, setelah lebih dari dua tahun mengalami pertumbuhan yang lesu akibat pandemi COVID-19.  

Penggerak utama pemulihan ini adalah pariwisata, yang telah pulih dengan kuat setelah kehancuran yang ditimbulkan oleh larangan perjalanan dan karantina yang disebabkan oleh pandemi.

Menurut sebuah laporan oleh Reuters, juru bicara pemerintah Anucha Burapachaisri mengatakan kepada media lokal  bahwa pemerintah mengharapkan untuk mendapatkan 2,38 triliun baht (sekitar US$64,5 miliar) dalam pendapatan pariwisata tahun depan.  

Diharapkan kedatangan wisatawan melonjak kembali hingga 32 juta, atau sekitar 80 persen dari level mereka pada 2019, setahun penuh terakhir sebelum pandemi.

Sejak 1 Juli, ketika Thailand dibuka kembali sepenuhnya untuk pelancong asing, menghilangkan persyaratan bahwa mereka menunjukkan tes PCR negatif sebelum keberangkatan, pelancong sekali lagi berbondong-bondong ke pantai, kuil, dan pasar Thailand dalam jumlah yang menggembirakan.  

Anucha mengatakan bahwa pemerintah menargetkan antara 8 dan 10 juta pengunjung untuk tahun 2022, yang menandai peningkatan besar-besaran pada 428.000 warga asing yang berhasil melewati labirin persyaratan vaksinasi, visa, dan karantina negara itu pada tahun 2021.

Pada tahun 2020, negara tersebut  menyambut 6,7 juta pengunjung asing, sebagian besar sebelum COVID-19 dinyatakan sebagai pandemi pada Maret.

 Ekonomi Thailand, yang terbesar kedua di antara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), sangat bergantung pada pariwisata.  

Sementara Thailand berhasil menahan COVID-19 dengan relatif sukses untuk tahun pertama pandemi, penutupan dan runtuhnya perjalanan internasional menghancurkan industri pariwisata negara itu.  

Pada tahun 2019, Thailand menarik hampir 40 juta turis asing, dan industri ini menghasilkan sekitar 20 persen dari Thailand.Stagnasi di sektor pariwisata pada tahun 2021 tercermin dalam perekonomian Thailand secara keseluruhan, yang tumbuh hanya 1,5 persen, di antara tingkat paling lambat di kawasan ini, setelah pertumbuhan negatif pada tahun 2020. 

Sebaliknya, peningkatan jumlah pariwisata membantu perekonomian secara keseluruhan.Menteri Keuangan Arkhom Termpittayapaisith mengatakan akhir pekan lalu bahwa ekonomi Thailand diperkirakan tumbuh 3-3,5 persen tahun ini, dan kemudian antara 3 persen dan 4 persen pada 2023, dibantu oleh pembukaan kembali negara itu bagi pengunjung, serta peningkatan ekspor.  .

Dalam Asian Development Outlook terbarunya, yang dirilis pada bulan Juli, Asian Development Bank memproyeksikan ekonomi Thailand akan tumbuh sebesar 2,9 persen pada tahun 2022, tingkat paling lambat dari enam ekonomi terbesar ASEAN, dan sebesar 4,2 persen tahun depan.

Terlepas dari pemulihan sejauh ini, target pemerintah Thailand untuk 30 juta lebih pengunjung tahun depan optimis.  Sebelum pandemi, negara itu sangat bergantung pada pengunjung dari China. 

Pada 2019, Thailand menyambut 11 juta turis Tiongkok, lebih dari seperempat dari total tahun itu.  Namun, kebijakan “nol-COVID” pemerintah China telah menghambat pariwisata keluar, dan meskipun ada pelonggaran pembatasan perjalanan di kota-kota tertentu, prospek langsungnya tidak jelas.

Menurut Bangkok Post, Thailand hanya menerima 36.246 pengunjung China dalam lima bulan pertama tahun ini, dan pejabat Thailand telah menyatakan keyakinannya bahwa ini dapat meningkat menjadi 500.000 pada akhir tahun 2022. Namun ini masih merupakan angka rendah  dibandingkan dengan  periode pra-pandemi

 

 

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)