EVENT INTERNATIONAL KOMUNITAS

Aliansi Bersama Wujudkan Konvensia Asia untuk Asia

Nichapa Yoswee, Wakil Presiden Senior – Bisnis, TCEB optimistis dengan Asia Convention Alliance

BANGKOK, bisniswisata.co.id: Jepang, Korea,Taiwan dan ,  Biro Konvensi dan Pameran Thailand (TCEB) dan Asosiasi Insentif dan Konvensi Thailand (TICA) mengangkat gagasan Aliansi Konvensi Asia untuk menghidupkan kembali konvensi internasional di Asia.

Ide tersebut dikemukakan menyusul latihan pemetaan industri yang dilakukan bersama oleh TCEB dan TICA. Anggota pendiri yang diusulkan dari aliansi tersebut adalah Cina, Jepang, Korea, Thailand dan Taiwan serta tema yang diusulkan adalah ‘Konvensi Asia untuk Asia’.

Dikutip dari Travel Daily News, Tujuan aliansi adalah untuk memulihkan industri konvensi di kawasan itu, untuk memperkuat hubungan antar negara anggota, dan untuk memfasilitasi pertukaran pengetahuan. 

Guna  mencapai tujuan ini, TCEB dan TICA membayangkan berbagai proyek potensial, seperti kolaborasi di antara biro konvensi Asia untuk mendorong aliansi, menciptakan aliansi untuk Penyelenggara Konferensi Profesional Asia (PCO), memperkenalkan konsep konvensi bersama di mana negara-negara anggota mengambil alih. 

Giliran mengadakan konvensi, dan membuat edisi Asia atau regional dari acara global. Proyek-proyek ini dapat berbentuk aliansi  Meja Bundar i PCO Asia, forum bisnis pemasok-klien, bantuan timbal balik di berbagai bidang seperti pemasaran dan fasilitasi visa ketika konvensi dirotasi antar negara anggota, atau kampanye promosi travel bubble.

Nichapa Yoswee, Wakil Presiden Senior – Bisnis, TCEB mengatakan ide untuk Asia Convention Alliance didasarkan pada perkiraan bahwa pasar Asia akan pulih sebelum pasar jarak jauh pulih.

“Kami memperkirakan bahwa tahun depan, karena peserta kebaktian merasa cukup percaya diri untuk menjelajah melampaui batas lagi, mereka akan mulai dengan tujuan regional. Negara-negara yang dianggap aman dan dipersiapkan dengan baik akan melakukan shortcut dalam pemulohan,”  kata Nichapa Yoswee.

Oleh karena itu, inilah saat yang tepat untuk membentuk aliansi Asia yang dapat memanfaatkan pengetahuan dan kemampuan kolektif .  Kita juga harus ingat bahwa pasca-COVID-19, akan ada permintaan baru ,pengetahuan baru, pengalaman baru, dan saluran baru untuk pertumbuhan profesional, tambahnya.

Konvensi adalah salah satu cara untuk memenuhi tuntutan ini. Kita harus siap untuk membuat kasus yang meyakinkan untuk konvensi di Asia. 

Biro konvensi dan PCO di Asia harus mulai membentuk aliansi dan berkolaborasi dalam menghasilkan daftar konvensi potensial untuk Asia dan menetapkan target, misalnya lima konvensi harus dirotasi di antara lima negara dalam waktu 3 tahun, ujar Nichapa.

Sumate Sudasna, Presiden TICA mengatakan bahwa keanggotaan TICA mencakup rantai penuh pemasok insentif dan konvensi. Kami adalah mitra paling berpengalaman dan andal yang dapat bekerja sama dengan perencana konvensi luar negeri. 

TICA adalah kolaborator lama TCEB dan pemangku kepentingan lainnya dalam industri pertemuan, insentif, konvensi, dan pameran (MICE) Thailand. 

“Kami ingin membantu anggota kami mengatasi tantangan tahun 2020 dan membangun diri mereka kembali untuk peluang baru yang akan muncul di cakrawala,” kata Sumate Sudasna

Pihaknya siap membagikan sumber daya dan keahlian pasar kami dengan setiap anggota Asian Convention Alliance yang diusulkan,” Bersama-sama, kita dapat menghidupkan kembali industri konvensi Asia yang layak pada tahun 2021. ”

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)