Praktik Terbaik untuk Stimulasi Pasar COVID-19

0
15

JENEWA  bisniswisata.co.id : Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) meminta pemerintah untuk menambahkan langkah-langkah stimulasi pasar pada dukungan yang mereka berikan agar usaha penerbangan tetap layak secara finansial. 

Tindakan semacam itu akan mendorong pergerakan perjalanan, sementara protokol pengujian sistematis memungkinkan pembukaan kembali perbatasan yang aman.

Sejak permulaan pandemi COVID-19, pemerintah telah membantu maskapai penerbangan bertahan dari krisis dengan kucuran sekitar US$ 173 miliar dalam berbagai bentuk dukungan keuangan.

-Lebih banyak dukungan akan dibutuhkan dalam bentuk stimulus keuangan. Banyak dari paket dukungan sudah habis, tetapi kerugian industri terus meningkat. 

Kerugian maskapai penerbangan sekarang diperkirakan mencapai $ 118 miliar tahun ini dan hampir $ 39 miliar pada tahun 2021. Industri ini diperkirakan akan terus mengeluarkan uang tunai pada tingkat hampir $ 7 miliar per bulan pada paruh pertama tahun 2021.

-Dukungan keuangan harus datang dengan cara yang tidak semakin meningkatkan utang yang telah meningkat 51,4% dalam krisis menjadi US$ 651 miliar. Untuk menempatkan ini dalam perspektif, total pendapatan industri pada tahun 2021 diharapkan menjadi US$ 459 miliar.

“Maskapai yang mampu secara finansial akan dibutuhkan untuk memimpin pemulihan ekonomi dari kedalaman krisis COVID-19. Dukungan pemerintah sebesar US$ 173 miliar telah membantu banyak orang bertahan hidup,” kata Alexandre de Juniac, Direktur Jenderal dan CEO IATA.

Dengan potensi untuk membuka kembali perbatasan dengan aman dan menghidupkan kembali perjalanan dengan pengujian, pemerintah perlu menambahkan langkah-langkah yang merangsang permintaan. 

Inisiatif yang ditargetkan seperti itu akan membantu menghasilkan pendapatan, menghindari penambahan utang ke maskapai penerbangan, dan segera menghasilkan aktivitas ekonomi di seluruh rantai nilai, ungkapnya.

IATA mengidentifikasi lima cara yang terbukti bahwa pemerintah dapat membantu merangsang pasar perjalanan udara sambil menghindari penambahan lebih banyak utang ke neraca maskapai penerbangan yang sudah sangat leverage:

-Pembebasan sementara atau penangguhan biaya pemerintah, pajak dan biaya untuk maskapai penerbangan dan penumpang akan mengurangi biaya penerbangan dan menurunkan biaya perjalanan untuk penumpan

-Rute subsidi untuk penerbangan ke tujuan lokal / regional untuk mendukung konektivitas bagi masyarakat pedesaan dan bisnis.

-Insentif finansial dalam bentuk penghargaan untuk penerbangan yang dioperasikan, atau kursi yang diterbangkan, yang dapat mendukung maskapai penerbangan sementara faktor muatan atau hasil terlalu rendah

-Pembelian tiket di muka yang dapat digunakan pemerintah untuk perjalanan di masa mendatang atau didistribusikan kepada masyarakat yang melakukan perjalanan dalam bentuk voucher untuk mendukung perjalanan dan pariwisata.

-Subsidi perjalanan penumpang dalam bentuk voucher untuk penumpang atau sebagai persentase uang kembali dari keseluruhan biaya perjalanan.

Dalam waktu normal, penerbangan mendukung lebih dari 87 juta pekerjaan dan US$ 3,5 triliun kontribusi PDB di seluruh dunia. Tetapi 46 juta pekerjaan dan US$ 1,8 triliun dalam kegiatan ekonomi yang didukung oleh penerbangan telah berada dalam risiko serius oleh penurunan dramatis dalam permintaan perjalanan. 

Potensi untuk memulai kembali perjalanan dengan pengujian harus menjadi titik balik. Dan itu menciptakan peluang bagi langkah-langkah pemerintah untuk merangsang permintaan, mengambil keuntungan ekonomi dari peran penerbangan sebagai katalisator ekonomi.

“Pemulihan ekonomi yang kuat membutuhkan orang untuk mulai bepergian lagi. Setiap pekerjaan di bidang penerbangan mendukung 29 pekerjaan lebih lanjut, yang menunjukkan dampak luas yang akan dimiduniadan menghubungkan kembali dunia,” kata Alexandre de Juniac

Ada banyak ide bagus di luar sana. Setiap pemerintah akan mendapatkan keuntungan dengan memasukkan langkah-langkah stimulus yang terbukti ke dalam rencana pemulihan ekonomi mereka. Saat orang bepergian, ekonomi makmur dan tumbuh, tegasnya.

-Lihat presentasi Government Actions for Market Stimulation (pdf) oleh Hemant Mistry, Director Global Airport Infrastructure and 

[1] Undang-Undang CARES AS menangguhkan berbagai pajak penerbangan dari Maret hingga Desember 2020 sehingga menciptakan keringanan biaya penting bagi maskapai penerbangan dan penumpang.

[2] Siprus berhasil memperkenalkan skema konektivitas mulai Juli 2020 yang membantu memulihkan operasi maskapai penerbangan ke / dari sekitar 40 negara.

[3] Yunani memperkenalkan paket kompensasi per kursi yang diterbangkan selama dua bulan yang mendorong pertumbuhan penumpang.

[4] Otoritas Bandara Hong Kong milik pemerintah telah membeli 500.000 tiket di muka yang akan diterbitkan setelah perbatasan dibuka kembali dalam ‘Undian Berhadiah’ yang tersedia untuk penduduk lokal dan pengunjung luar negeri.

[5] Pemerintah Thailand mengeluarkan tiga paket stimulus untuk mensubsidi tarif penerbangan, akomodasi dan layanan serta perjalanan bagi petugas kesehatan. Ketiganya membantu mendongkrak permintaan domestik yang sejak itu dipertahankan.

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.