INTERNATIONAL

Waspadalah, Kasus COVID di Seluruh Eropa Meningkat

LONDON, bisniswisata.co.id: Meningkatnya kasus virus Corona di seluruh Eropa dapat membahayakan peta jalan Inggris keluar dari lockdown dan membuat foreign holiday seperti libur musim panas “sangat tidak mungkin”, para ahli memperingatkan.

Dilansir dari theguardian.com, beberapa negara Eropa telah mencatat peningkatan jumlah kasus virus Corona dalam beberapa pekan terakhir, dengan Italia mencatat hampir dua kali lipat dalam sebulan terakhir dan Paris memasuki penguncian selama sebulan untuk mengekang penyebaran.

Andrew Hayward, profesor epidemiologi penyakit menular di University College London dan anggota Sage, mengatakan lonjakan UE menunjukkan “potensi kasus untuk meningkat” di Inggris, memperingatkan bahwa Inggris perlu  berhati-hatilah dalam mengurangi tindakan lockdown.

Dia mengatakan peningkatan di Eropa dapat bertahan hingga beberapa bulan, dan “sangat mengkhawatirkan” untuk melihat kemungkinan gelombang ketiga dari virus sementara tingkat vaksinasi relatif rendah.

 “Dari apa yang saya pahami, cukup banyak kemunculan strain yang berasal dari Inggris, strain B117, yang lebih menular, dimana strain yang sama masih ada sampai sekarang,” ujarnya kepada Times Radio, Sabtu pagi. 

“Saya pikir itu hanya menunjukkan bahwa lockdown di Inggris diperlukan dan kami perlu berhati-hati saat kami merilis dan memperhatikan angka-angkanya karena ini menunjukkan potensi kasus untuk meningkat.”

Ketika ditanya apakah gelombang lain virus Corona mungkin terjadi di Inggris, Hayward mengatakan itu “mungkin, bahkan mungkin”, tetapi dampaknya kemungkinan tidak terlalu parah karena program vaksin.

 “Saya kira perbedaannya adalah gelombang lain akan menyebabkan kematian dan rawat inap yang jauh lebih sedikit karena tingkat vaksinasi yang tinggi pada orang-orang yang akan berakhir di rumah sakit atau sayangnya meninggal jika mereka belum divaksinasi,” katanya.

“Jadi konsekuensi dari gelombang lain lebih sedikit.  Saya pikir tantangannya adalah, tentu saja, kita tidak tahu persis seberapa kurang. ” tambahnya.

Dengan banyaknya warga Inggris yang ingin booking untuk liburan, ia juga memperingatkan bahwa berita itu “jelas” memiliki implikasi pada perjalanan.

 Dr Mike Tildesley, anggota kelompok ilmiah pandemi influenza pada pemodelan, sub-kelompok Sage, mengatakan kenaikan di Eropa membuat liburan musim panas di luar negeri tampak “sangat tidak mungkin”.  Dia mengatakan para pelancong berisiko membawa kembali varian baru virus Corona yang mungkin kurang terpengaruh oleh vaksin.

“Saya pikir perjalanan internasional musim panas ini saya pikir sangat tidak mungkin untuk rata-ratawisatawan, sayangnya ” kata Dr Mike Tildesley kepada program Radio BBC 4 Today.

“Saya pikir kami menghadapi risiko nyata jika kami mulai membuat banyak orang pergi ke luar negeri pada bulan Juli dan Agustus karena potensi untuk membawa lebih banyak varian baru ini kembali ke negara ini.

 “Yang benar-benar berbahaya adalah jika kita membahayakan kampanye vaksinasi kita dengan memiliki varian yang vaksinnya tidak bekerja secara efektif menyebar lebih cepat.”

Turki, tujuan wisata populer yang telah mengumumkan akan menerima wisatawan tanpa paspor vaksinasi, tes negatif atau karantina, juga mengalami peningkatan kasus.  Kasus hariannya meningkat dari 8.424 pada 1 Maret menjadi 21.030 pada Jumat malam.

Sekretaris jenderal Asosiasi Medis Turki mengatakan kepada Times bahwa apakah negara itu akan terbuka untuk turis atau tidak tergantung pada keberhasilan peluncuran vaksinnya – yang sekarang telah memberikan dua dosis yang diperlukan hanya untuk 5,8% dari populasi.

Di seluruh Uni Eropa ( UE), warga negara memasuki batasan baru untuk mengekang penyebaran virus yang semakin meningkat.  Hampir sepertiga dari populasi Prancis memasuki masa lockdown selama sebulan pada tengah malam hari Jumat setelah negara itu mencatat hampir 35.000 kasus dalam 24 jam, dengan kasus meningkat seperempat dalam seminggu terakhir saja.

Sekolah dan toko tutup di seluruh Italia dan restoran beroperasi dalam kapasitas terbatas setelah kasus meningkat bulan ini, sementara toko non-esensial dan tempat budaya tutup selama tiga minggu di Polandia.

Kanselir Jerman, Angela Merkel, mengatakan kemungkinan negara itu perlu menerapkan “rem darurat” dan menerapkan kembali pembatasan penguncian, dengan Robert Koch Institute (RKI) untuk penyakit menular memperingatkan bahwa virus Corona menyebar pada “tingkat yang sangat eksponensial sangat jelas.  “.

 Di China, pihak berwenang mencatat kasus penularan lokal pertama sejak pertengahan Februari pada hari Sabtu, seorang pekerja staf di sebuah rumah sakit yang telah menerima dua suntikan vaksin antara akhir Januari dan awal Februari, menurut media pemerintah.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)