AIRLINES INTERNATIONAL

Thailand Larang Makan, Minum,  Koran, dan Majalah di Penerbangan Domestik

BANGKOK, bisniswisata. co.id: Thailand menjadi tujuan wisata populer  bagi wisatawan Indonesia. Sayangnya meski sudah menerima wisatawan asing dengan sangat selektif disertai ketentuan karantina, turis RI belum bisa berkunjung.

Malah dalam upaya membendung gelombang virus Corona, Pemerintah Thailand telah melarang makanan, minuman, dan materi cetak apa pun selain kartu informasi keselamatan di dalam penerbangan domestik.  

Maskapai penerbangan harus mengikuti peraturan atau dapat menghadapi kemungkinan hukuman dari regulator mereka, Otoritas Penerbangan Sipil Thailand.

Ini adalah kedua kalinya langkah seperti itu dilakukan. Thailand sebelumnya melarang layanan makanan dan minuman dalam penerbangan pada 26 April 2020, tetapi larangan itu dicabut pada 31 Agustus. Chula Sukmanop, Direktur Jenderal Otoritas Penerbangan Sipil Thailand (CAAT), membenarkan tindakan tersebut  seperti dilansir dari CNN.

 “Waktu pembersihan cabin pesawat setelah setiap perhentian penerbangan domestik sangat singkat, karena operator cenderung melakukan perputaran secepat mungkin dan saya pikir operator tidak mungkin dapat membersihkan semua barang ini secara menyeluruh. Oleh karena itu, memiliki bahan bacaan yang tidak penting akan membuat lebih banyak risiko terpapar virus, “katanya.

Itu tidak berarti bahwa penumpang harus mencari cara untuk menghabiskan waktu selama penerbangan tanpa bahan bacaan.  Mereka diizinkan untuk membawa majalah atau koran sendiri ke dalam pesawat, tetapi kemungkinan besar mereka akan diminta untuk membawa barang-barang tersebut saat turun pesawat. 

Larangan CAA berlaku untuk apa pun yang akan dibagikan di pesawat, seperti menu, katalog bebas bea (bukan masalah perjalanan domestik) atau majalah dalam penerbangan.

Konsumsi makanan atau minuman juga dilarang jika penumpang membawanya ke dalam pesawat, karena masker harus dipakai setiap saat.

Menurut rilis CAAT, awak kabin diperbolehkan memberikan air jika penumpang memintanya, yang bisa terjadi dalam situasi di mana, misalnya, seseorang membutuhkan air untuk minum obat.

Perjalanan udara domestik di Thailand saat ini sekitar 40% dari kapasitas biasanya dan keputusan larangan makan  tersebut mulai berlaku pada 31 Desember 2020 lalu.

Thailand mencatat hanya 60 kematian dan lebih dari 6.000 kasus Covid-19.  Namun negara ini  tetap terlarang untuk semua kecuali warga negara yang kembali, penduduk tetap, dan turis dari sejumlah negara berisiko rendah.

Mulai 8 Desember, pemerintah Thailand telah setuju untuk mengizinkan turis dari negara-negara yang menggunakan Visa Turis Khusus (STV) – negara mana pun di dunia dapat mendaftar untuk skema tersebut.  Kedatangan masih akan tunduk pada aturan karantina dan pengujian yang ketat.

STV, diperkenalkan pada Oktober 2020, memungkinkan masa inap 90 hari, dan dapat diperbarui dua kali.  Awalnya ditawarkan kepada pelancong dari ‘negara berisiko rendah’, kini tersedia untuk pelancong dari semua negara di seluruh dunia.  

Masih diungkapkan CNN, Anda harus mengajukan STV melalui konsulat atau kedutaan Thailand di negara Anda sendiri, bersama dengan Certificate of Entry (COE).  Harus memberikan bukti polis asuransi yang mencakup perawatan untuk COVID -19 hingga biaya pertanggungan US$100.000 dan tes PCR negatif yang diambil dalam waktu 72 jam setelah keberangkatan.

Tes PCR harus dilakukan pada saat kedatangan, setelah itu semua pelancong harus melakukan karantina selama 14 hari di fasilitas karantina yang disetujui pemerintah atau fasilitas Karantina Negara Alternatif (ASQ).  Ini bisa termasuk hotel mewah, beberapa di antaranya sedang mengembangkan paket karantina.

Bagaimana situasi Covid?. Kasus COVID-19 tetap rendah, dengan transmisi komunitas yang minimal berkat aturan karantina yang ketat pada saat kedatangan.  Namun, lonjakan kasus pada akhir November dan awal Desember di dekat perbatasan Myanmar telah menyebabkan beberapa kekhawatiran bahwa situasinya dapat memburuk.  

Satu kasus di Phuket pada bulan Oktober menyebabkan pembukaan kembali tujuan populer bagi wisatawan ditunda selama tiga bulan.  Pada September 2020 dilaporkan bahwa 70 persen bisnisnya tetap tutup.

 Apa yang bisa diharapkan pengunjung?. Masker diamanatkan setiap saat dipakai depan umum, baik di dalam maupun di luar. Sebagian besar toko, bar, dan restoran telah dibuka kembali, dengan pengaturan jarak sosial, meskipun tindakan lokal mungkin berarti bahwa tempat hiburan tertentu masih ditutup.  

Tempat-tempat wisata populer jauh lebih sepi dari biasanya, sehingga mereka yang tidak terlalu sibuk akan menemukan banyak hal untuk dinikmati.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)