Survey IATA:  Traveler Mengungkapkan Masalah COVID-19

0
10

JENEWA, bisniswisata.co.id: International Air Transport Association (IATA) merilis riset opini publik yang menunjukkan kesediaan untuk berpergian karena kekhawatiran akan risiko tertular COVID-19 selama perjalanan udara. 

Rencana memulai kembali industri ini mengatasi masalah utama penumpang yang mengalami kekhawatiran untuk melakukan perjalanan selama COVID-19

Wisatawan mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi diri mereka dari COVID-19 dengan 77% mengatakan bahwa mereka mencuci tangan lebih sering, 71% menghindari pertemuan besar dan 67% memakai masker wajah di depan umum.  

Sedikitnya 58% dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa mereka telah menghindari perjalanan udara, dengan 33% menyarankan bahwa mereka akan menghindari perjalanan di masa depan sebagai langkah berkelanjutan untuk mengurangi risiko penangkapan COVID-19.

 Wisatawan mengidentifikasi tiga kekhawatiran utama mereka sebagai berikut:

Di Airport                     

  1. Berada di dalam bus / kereta yang padat saat menuju pesawat (59%) 
  2. Mengantri saat check-in / kontrol keamanan / perbatasan atau naik (42%)
  3. 3.Menggunakan fasilitas toilet / toilet bandara (38%)

Saat On Board

  1. Duduk di sebelah seseorang yang mungkin terinfeksi (65%).
  2. Menggunakan fasilitas toilet / toilet (42%).
  3. Menghirup udara di pesawat (37%

Ketika diminta untuk membuat peringkat tiga langkah teratas yang akan membuat mereka merasa lebih aman, 37% mengutip screening COVID-19 di bandara keberangkatan, 34% setuju dengan wajib memakai masker wajah dan 33% mencatat langkah-langkah jarak sosial di pesawat.

Penumpang sendiri menunjukkan kemauan untuk memainkan peran dalam menjaga keamanan penerbangan dengan:

1.Menjalani pemeriksaan suhu (43%)

  1. Mengenakan masker selama  perjalanan (42%).
  1. Check-in online untuk meminimalkan interaksi di bandara (40%)
  1. Mengambil tes COVID-19 sebelum bepergian (39%).
  1. Sanitasi area tempat duduk mereka (38%).

“Orang-orang jelas peduli tentang COVID-19 saat bepergian.  Tetapi mereka juga diyakinkan oleh langkah-langkah praktis yang diperkenalkan oleh pemerintah dan industri di bawah panduan Take-off yang dikembangkan oleh Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO),” kata Alexandre de Juniac, Direktur Jenderal dan CEO IATA.

Hal Ini termasuk pemakaian masker, pengenalan teknologi tanpa kontak dalam proses perjalanan dan tindakan penyaringan. ” Ini memberi tahu kita bahwa kita berada di jalur yang benar untuk memulihkan kepercayaan diri dalam perjalanan.  Tapi itu butuh waktu.  Agar memiliki efek maksimal, sangat penting bagi pemerintah untuk menerapkan langkah-langkah ini secara global, tambahnya. 

Survei juga menunjukkan beberapa masalah utama dalam memulihkan kepercayaan di mana industri perlu mengkomunikasikan fakta secara lebih efektif.  Kekhawatiran teratas penumpang adalah:

1.Kualitas udara kabin: Para pelancong belum memutuskan tentang kualitas udara kabin.  Sementara 57% pelancong percaya bahwa kualitas udara berbahaya, tapi 55% juga menjawab bahwa mereka memahami bahwa udara sebersih udara di ruang operasi rumah sakit.  

Faktanya, kualitas udara di pesawat modern jauh lebih baik daripada kebanyakan lingkungan tertutup lainnya.  Ini ditukar dengan udara segar setiap 2-3 menit, sedangkan udara di sebagian besar gedung kantor ditukar 2-3 kali per jam.  Selain itu, filter High Efficiency Particulate Air (HEPA) menangkap lebih dari 99,999% kuman, termasuk Coronavirus.

2.Jarak sosial: Pemerintah menyarankan untuk memakai masker ketika jarak sosial tidak memungkinkan, seperti halnya dengan transportasi umum.  Ini sejalan dengan panduan Take-off ICAO ahli.  Selain itu, saat penumpang duduk di dekat kapal, aliran udara kabin dari langit-langit ke lantai. 

Ini membatasi potensi penyebaran virus atau kuman ke belakang atau ke depan di kabin.  Ada beberapa hambatan alami lain untuk penularan virus di kapal, termasuk orientasi ke depan penumpang (membatasi interaksi tatap muka), sandaran belakang yang membatasi penularan dari baris ke baris, dan terbatasnya pergerakan penumpang di kapal.  kabin.

Sebenarnya tidak ada persyaratan untuk langkah-langkah jarak sosial di pesawat dari otoritas penerbangan yang sangat dihormati seperti Administrasi Penerbangan Federal AS, Badan Keselamatan Penerbangan Uni Eropa atau ICAO.

“Sudah bukan rahasia lagi bahwa penumpang memiliki kekhawatiran tentang risiko transmisi di dalam pesawat.  Mereka harus diyakinkan oleh banyak fitur anti-virus bawaan dari sistem aliran udara dan pengaturan tempat duduk yang menghadap ke depan.” kata de Juniac.

Selain itu, penyaringan sebelum penerbangan dan masker adalah beberapa lapisan perlindungan tambahan yang sedang dilaksanakan oleh industri dan pemerintah atas saran ICAO dan Organisasi Kesehatan Dunia.  Tidak ada lingkungan yang bebas risiko, tetapi sedikit lingkungan yang terkontrol seperti kabin pesawat.  Dan kita perlu memastikan bahwa para pelancong memahami hal itu, tegasnya.

 Tidak Ada Solusi Cepat

Sementara hampir setengah dari mereka yang disurvei (45%) mengindikasikan mereka akan kembali melakukan perjalanan dalam beberapa bulan setelah pandemi mereda, ini adalah penurunan yang signifikan dari 61% yang dicatat dalam survei April. 

Secara keseluruhan, hasil survei menunjukkan bahwa orang tidak kehilangan selera untuk bepergian, tetapi ada halangan untuk kembali ke tingkat perjalanan sebelum krisis:

Mayoritas pelancong yang disurvei berencana untuk kembali melakukan perjalanan untuk melihat keluarga dan teman (57%), untuk berlibur (56%) atau untuk melakukan bisnis (55%) sesegera mungkin setelah pandemi mereda.

Tetapi, 66% mengatakan bahwa mereka akan bepergian lebih sedikit untuk liburan dan bisnis di dunia pasca-pandemi. Sebesar  64% menunjukkan bahwa mereka akan menunda perjalanan sampai faktor ekonomi membaik baik secara pribadi dan lebih luas.

“Krisis ini bisa memiliki bayangan yang sangat panjang.  Penumpang memberi tahu kami bahwa perlu waktu sebelum mereka kembali ke kebiasaan perjalanan lama mereka,”

Banyak maskapai penerbangan yang tidak merencanakan permintaan untuk kembali ke tingkat 2019 hingga 2023 atau 2024. Banyak pemerintah telah merespons dengan jalur finansial dan langkah-langkah bantuan lainnya pada puncak krisis.  

Oleh karena beberapa bagian dunia memulai jalan panjang menuju pemulihan, sangat penting bagi pemerintah untuk tetap terlibat.  Langkah-langkah bantuan lanjutan seperti pengurangan dari aturan slot use-it-or-loss it, pengurangan pajak atau langkah-langkah pengurangan biaya akan sangat penting untuk beberapa waktu mendatang, ”kata de Juniac.

 Salah satu penghalang terbesar untuk pemulihan industri adalah karantina.  Sekitar 85% pelancong melaporkan kekhawatiran akan dikarantina saat bepergian, tingkat kekhawatiran yang sama dengan mereka yang melaporkan kekhawatiran umum untuk tertular virus saat bepergian (84%). 

Diantara langkah-langkah yang bersedia dilakukan oleh para pelancong dalam beradaptasi untuk bepergian selama atau setelah pandemi, hanya 17% yang melaporkan bahwa mereka akan bersedia menjalani karantina.

 “Karantina adalah pembunuh bayaran.  Menjaga perbatasan ditutup memperpanjang rasa sakit dengan menyebabkan kesulitan ekonomi jauh di luar maskapai penerbangan.  Jika pemerintah ingin memulai kembali sektor pariwisata mereka, langkah-langkah berbasis risiko alternatif diperlukan.  

Banyak yang dimasukkan dalam pedoman Take-off ICAO, seperti pemeriksaan kesehatan sebelum keberangkatan untuk mencegah orang yang bergejala bepergian.  Maskapai penerbangan membantu upaya ini dengan kebijakan pemesanan ulang yang fleksibel.  

“Dalam hari-hari terakhir ini kita telah melihat Inggris dan Uni Eropa mengumumkan perhitungan berbasis risiko untuk membuka perbatasan mereka.  Dan negara lain telah memilih opsi pengujian.  Di mana ada keinginan untuk membuka, ada cara untuk melakukannya secara bertanggung jawab, ”kata de Juniac.

Mengenai survei IATA  ke-11 negara ini dilakukan selama minggu pertama Juni 2020, menilai kekhawatiran para pelancong selama pandemi dan jadwal waktu potensial bagi mereka untuk kembali bepergian.  Ini adalah gelombang ketiga survei, dengan gelombang sebelumnya dilakukan pada akhir Februari dan awal April.  Semua yang disurvei telah mengambil setidaknya satu penerbangan sejak Juli 2019.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.