S&P: Keuangan Islam Menunjukkan Penurunan Satu Digit Hingga Menengah Pada Tahun 2020-2021

0
18

DUBAI, bisniswisata.co.id; Industri keuangan Islam global akan menunjukkan pertumbuhan satu digit rendah hingga menengah pada 2020-2021 setelah 11,4% pada 2019, kata S&P Global Ratings dalam prospek 2021 yang dirilis pada 22 September.

“Perlambatan signifikan ekonomi keuangan Islam inti pada tahun 2020, karena langkah-langkah yang diterapkan oleh berbagai pemerintah untuk mengatasi pandemi COVID-19, dan pemulihan ringan yang diharapkan pada tahun 2021, jelaskan harapan kami,” kata lembaga pemeringkat kredit tersebut.

Dilansir dari Salaam Gateway, diperkirakan aset keuangan Islam global, yang mencakup perbankan, sukuk, takaful, dan dana, adalah $ 2,4 triliun pada 2019.

PERBANKAN ISLAM

S&P mengharapkan perbankan Islam, yang merupakan komponen terbesar dalam industri global, untuk menunjukkan “pada total aset terbaik yang stabil atau pertumbuhan satu digit yang rendah” setelah peningkatan 6,6% pada tahun 2019.

“Pandemi COVID-19 akan menghentikan pertumbuhan di bank syariah dan konvensional GCC pada tahun 2020 karena mereka fokus pada menjaga kualitas aset daripada ekspansi bisnis,” kata laporan S&P.

Bank yang mematuhi hukum syariah cenderung melihat efek yang lebih besar pada indikator kualitas aset karena mereka biasanya memiliki proporsi eksposur yang lebih tinggi ke real estat dan tidak dapat membebankan biaya keterlambatan pembayaran, tambahnya. Badan ini juga memperkirakan pertumbuhan pinjaman akan melambat secara signifikan.

SUKUK

Menjelaskan prospek sukuk, yang merupakan komponen terbesar kedua dari aset keuangan syariah global, agensi mengatakan tidak melihat negara-negara inti keuangan Islam umenggunakan instrumen tersebut sebagai sumber pendanaan utama meskipun kebutuhan pembiayaan mereka lebih tinggi di tengah penurunan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi.

“Kami memproyeksikan volume penerbitan akan mencapai $100 miliar pada 2020 dibandingkan dengan $162 miliar pada 2019 – ketika Turki, yang mengembalikan penerbit GCC, Malaysia, dan Indonesia mendukung pasar,” kata S&P.

Korporasi juga tidak akan mendukung kenaikan sukuk tahun ini karena mereka menahan kas, memotong belanja modal dan beralih ke pembiayaan bank.

Lembaga pemeringkat mengatakan industri mungkin melihat tingkat default yang jauh lebih tinggi di antara penerbit sukuk, terutama mereka yang memiliki kualitas kredit rendah atau rencana bisnis yang bergantung pada ekonomi pendukung dan kondisi pasar.

TAKAFUL, DANA

S&P melihat sektor takaful berkembang pada tingkat menengah hingga satu digit, dan industri dana mungkin melihat beberapa efek negatif dari volatilitas pasar.

SILVER LINING

Namun, tidak semua malapetaka dan kesuraman dan S&P melihat pandemi sebagai peluang “untuk pertumbuhan yang lebih terintegrasi dan multifaset dengan standardisasi yang lebih tinggi, fokus yang lebih kuat pada peran sosial industri, dan penggunaan fintech yang lebih besar”.

Instrumen keuangan sosial Islam qardhsan, sukuk sosial, wakaf, dan zakat dapat membantu negara-negara Islam inti, bank, dan perusahaan menavigasi tantangan saat ini, kata S&P.

“Instrumen-instrumen ini, bersama dengan sukuk hijau – yang mengambil kursi belakang tahun ini – dan lapisan tambahan tata kelola bank dan instrumen syariah yang tunduk pada dapat membantu menempatkan industri ini lebih menonjol di radar investor ESG,” kata peringkat tersebut. agen.

FINTECH

S&P memilih beberapa masalah utama yang dikatakan menunjukkan bahwa “masih ada ruang untuk perbaikan” dalam fintech.

“Misalnya, karena kurangnya inklusi keuangan dan solusi digital khusus, pengiriman uang pekerja tertunda di beberapa negara karena tempat pertukaran dan transfer uang ditutup.

“Penataan dan penerbitan sukuk juga tertunda karena kurangnya fintech, meskipun telah dibuat platform baru di mana proses penerbitannya dilaporkan cukup efisien,” kata perusahaan tersebut, mengacu pada Wethaq yang diluncurkan tahun lalu di UEA dan diterima. izin percobaan fintech pada Juni tahun ini dari otoritas Saudi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.