Pariwisata Jordan Jatuh & Belum Tahu Bagaimana Cara Bangkitnya Lagi

0
13

Penunggang unta di Kuil Agung Kerajaan Nabatean di Petra, Yordania, pada 4 Maret 2020.                         ( Foto: Shutterstock)

AMMAN, bisniswisata.co.id:  Sebagian besar sektor pariwisata menderita selama krisis COVID-19 dengan pendapatan turun 63,7 persen selama tujuh bulan pertama tahun 2020, menurut data dari Bank Sentral Yordania (CBJ).

Dilansir Salaam gateway dari Jordan Times, data CBJ menunjukkan bahwa pendapatan pariwisata mencapai JD 819 juta pada periode yang sama, sementara pengeluaran orang Yordania menurun 67 persen, mencapai JD 205 juta.

Seorang perwakilan sektor mengatakan kepada The Jordan Times pada  Rabu lalu bahwa tampaknya “tidak ada visi yang jelas tentang kemana sektor ini akan pergi atau solusi untuk menyelamatkannya”.

“Pariwisata Jordania membutuhkan likuiditas, setidaknya untuk mendukung pekerja sektor. Sekitar JD165 juta akan cukup untuk mendukung 55.000 pekerja di sektor tersebut selama enam bulan dengan pendapatan JD500 per bulan,”  kata Ketua Asosiasi Pemandu Pariwisata Yordania (JTGA),  kata Raed  Abdelhaq  melalui telepon.

Abdelhaq mengatakan pendapatan sektor pariwisata tahun lalu mencapai lebih dari JD4 miliar. “Pemerintah telah menjelaskan bahwa tidak ada dana tunai sejak awal krisis; sektor tersebut menunjukkan ketahanan selama beberapa bulan, tetapi tidak akan dapat bertahan lebih lama pada tingkat ini,” katanya.

Pemilik perusahaan dan agen pariwisata, pemandu dan pemilik toko suvenir antara lain hanya fokus mengurangi kerugian mereka dan tidak mencari untung saat ini, tambahnya.

Presiden JTGA mengatakan bahwa dari 1.200 pemandu, hampir 200 orang dapat memperoleh manfaat dari pinjaman yang diberikan kepada sektor yang paling terpukul ini.

“Pariwisata tidak akan kembali seperti semula dalam waktu dekat, bahkan di musim semi mendatang akan buruk, dan kami tidak bekerja pula selama musim gugur. Kami mencoba memiliki harapan untuk membuat kami terus maju tetapi  pemerintah perlu campur tangan untuk mengembalikan likuiditas ke dalam perekonomian, “kata Abdelhaq.

Nidal Bani Issa, ketua komite pariwisata inbound di Jordan Society of Tourism and Travel Agents (JSTA), mengatakan bahwa dampak pa demi pada agen pariwisata, agen haji dan umrah serta kantor tiket, sudah  jelas sejak awal  krisis. Sementara bandara dibuka untuk mereka yang kembali ke Yordania bukan turis.

Bani Issa mengatakan bahwa masih ada kendala teknis dan hambatan yang dihadapi para pelancong, terutama karena pelancong non-Yordania yang datang ke Kerajaan memerlukan berbagai persetujuan sebelum dan setelah kedatangan.

“Kami melakukan pertemuan dengan bidang  manajemen krisis dan kementerian pariwisata maupun transportasi untuk mencari solusi atas masalah yang dihadapi industri wisata, dan mawisatayang timbul karena belum ada wisatawan yang masuk,” katanya.

Di beberapa daerah di Mesir dan Turki, Anda hanya diminta untuk mengikuti tes sekali pada saat kedatangan dan kemudian dapat memasuki negara tersebut, dan inilah yang kami coba lakukan, alih-alih mengharuskan pengunjung untuk test 72 jam sebelum  keberangkatan dan sekali lagi saat tiba.

Kenaikan jumlah kasus di Yordania dan perubahan situasi epidemiologi juga mempengaruhi proses tersebut, tambahnya. Sebuah komite dari asosiasi sedang menghubungi Kementerian Luar Negeri untuk menempatkan Yordania pada “daftar hijau” negara lain, menurut ketua komite.

Perusahaan dan travel agent sepenuhnya ditutup, dan outbond tourism  tidak beroperasi, kata Bani-Issa. Hal ini mencatat bahwa sektor yang mempekerjakan sekitar 9.000 pekerja ini semuanya saat ini menganggur.

Selain itu, ada ratusan orang yang datang ke Yordania, tetapi persetujuan yang diperlukan untuk orang non-Yordania telah menciptakan hambatan yang mencegah banyak orang menerima kode QR mereka untuk memungkinkan naik pesawat.

Akibatnya banyak pembatalan tiket mereka dan menyebabkan kerugian lebih lanjut pada tiket. “Situasinya sangat menyedihkan, sekitar 600 kantor kami ditutup, dan orang-orang kami yang cakap pindah ke sektor yang berbeda mencoba untuk bekerja di tempat lain daripada hanya menerima 50 persen dari gaji mereka, yang berarti kami harus membangun kembali  seluruh sektor kalau suatu saat sudah kembali bekerja, “ujarnya.

Ekonom Husam Ayesh mengatakan bahwa sektor pariwisata khususnya membutuhkan pergerakan bebas dan “tidak ada batasan”, itulah sebabnya sektor ini paling menderita.

Dia mencatat bahwa jika Januari dan Februari dikecualikan dari perhitungan CBJ, dampaknya mungkin lebih tinggi dari penurunan 63,7 persen.

 Di banyak negara, pendapatan pariwisata turun 100 persen karena aktivitas dihentikan sepenuhnya, tetapi tahun lalu pendapatan Kerajaan dari sektor tersebut melebihi JD4 miliar, dan diperkirakan akan meningkat tahun ini sebesar 7 hingga 10 persen, tetapi virus corona meredam  harapan.

“Pemerintah, dalam menghadapi dampak pandemi, mungkin dapat berhenti menghitung pendapatan dari sektor tersebut dan mengatur ulang perannya dalam ekonomi dan anggaran,” kata ekonom itu, mencatat bahwa ini terjadi di setiap negara di sekitar  dunia.

Ayesh mengatakan angka-angka tersebut menunjukkan mengapa investor sekarang lebih enggan untuk berinvestasi di sektor dan bisnis terkait restoran, hotel, maskapai penerbangan, dan lain-lain.

“Saat ini, tidak ada visi yang jelas di cakrawala untuk menyelamatkan sektor tersebut, yang membutuhkan langkah-langkah baru untuk beradaptasi dengan krisis virus dan, setidaknya, memungkinkan pergerakan pariwisata yang minimal,” katanya.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.