Sektor Pariwisata akan Terus Mengambil Tindakan Terhadap Polusi Plastik 

0
10

Sampah sekali pakai seperti sarung tangan, masker, dan botol sanitiser akibat COVID-19 dapat mencemari lingkungan alam sekitar termasuk  tujuan wisata utama. ( Foto: Opération Mer Propre)

SPANYOL, bisniswisata.co.id: Seperangkat Rekomendasi baru yang diterbitkan UNWTO menguraikan bagaimana sektor pariwisata global dapat melanjutkan perjuangannya melawan polusi plastik sambil secara efektif menghadapi tantangan kesehatan dan kebersihan masyarakat dari pandemi COVID-19 terutama dari penggunaan plastik sekali pakai.

Pandemi yang sedang berlangsung telah menghantam sektor pariwisata dengan keras, menempatkan lebih dari 100 juta pekerjaan dalam risiko.  Sekarang, ketika negara-negara mulai pulih dan pariwisata memulai kembali di semakin banyak destinasi, Global Tourism Plastics Initiative meluncurkan rencana aksi.

Aksi yang dipimpin oleh Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO), Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) dan bekerja sama dengan Ellen MacArthur Foundation,  telah memberikan rencana aksi bagi pemangku kepentingan sektor publik dan swasta untuk mengatasi akar penyebab pencemaran ( sampah) plastik di masa-masa sulit ini.

Pemulihan mengilustrasikan bagaimana mengurangi jejak plastik, meningkatkan keterlibatan pemasok, bekerja lebih dekat dengan penyedia layanan limbah, dan memastikan transparansi pada tindakan yang diambil, dapat berkontribusi secara signifikan terhadap  pemulihan yang bertanggung jawab dari sektor pariwisata.

Bisnis dan pemerintah bersatu

Sekretaris Jenderal UNWTO Zurab Pololikashvili mengatakan: “Ketika sektor pariwisata dimulai kembali, kita memiliki tanggung jawab untuk membangun kembali dengan lebih baik.  

“Tidak mengelola transisi ke realitas baru yang kita hadapi, termasuk fokus yang kuat pada langkah-langkah kesehatan dan kebersihan secara bertanggung jawab mungkin memiliki dampak lingkungan yang signifikan, itulah sebabnya komitmen baru ini sangat penting.  Kami dengan bangga mengumumkan penandatangan pertama untuk Inisiatif Plastik Pariwisata Global ini. ”

Bila tidak dibuang dengan benar, produk seperti sarung tangan, masker, dan botol sanitiser dapat mencemari lingkungan alam sekitar tujuan wisata utama.

Direktur Divisi Ekonomi UNEP, Ligia Noronha menambahkan: “Kita perlu mengambil pendekatan berbasis sains dan mendukung pemerintah, bisnis, dan masyarakat setempat untuk memastikan kita mengambil langkah-langkah paling efektif untuk melindungi kebersihan dan kesehatan,”

Tanpa menciptakan polusi dan menyebabkan kerusakan pada lingkungan alami.  Rekomendasi untuk mengatasi masalah kebersihan dan plastik sekali pakai ini dapat mendukung pemangku kepentingan sektor pariwisata dalam upaya mereka menuju pemulihan yang bertanggung jawab.

Rekomendasi tersebut datang ketika perusahaan pariwisata global utama Accor, Club Med, dan Iberostar Group memperkuat komitmen mereka untuk memerangi polusi plastik dan menjadi tiga dari penandatangan resmi pertama untuk Inisiatif Plastik Pariwisata Global, bersama dengan lebih dari 20 penanda tangan dari seluruh benua.

Termasuk  para pemain industri utama dan organisasi pendukung yang akan bertindak sebagai pengganda.  Bersamaan dengan ini, World Wide Fund for Nature (WWF) adalah anggota Komite Penasihat Inisiatif Plastik Pariwisata Global dan telah menginformasikan rekomendasi terbaru ini.

Tentang Inisiatif 

Inisiatif Plastik Pariwisata Global menyatukan sektor pariwisata di belakang visi bersama untuk mengatasi akar penyebab polusi plastik.  Ini memungkinkan bisnis dan pemerintah untuk mengambil tindakan bersama, memimpin dengan memberi contoh dalam pergeseran ke arah sirkularitas dalam penggunaan plastik. 

Dikembangkan dalam kerangka Program Pariwisata Berkelanjutan dari jaringan One Planet, kemitraan multi-pemangku kepentingan ini untuk mengimplementasikan SDG 12 tentang Konsumsi dan Produksi Berkelanjutan, Inisiatif Plastik Pariwisata Global dipimpin oleh Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Pariwisata Dunia, di  kolaborasi dengan Ellen MacArthur Foundation.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.