Pilihan Orang Super Kaya,  Cari Tempat Terpencil, Unik & Berkesan

0
26

Permintaan pesiar dengan kapal yacht di tengah pandemi global naik 50 %. ( Foto: CNN)

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Masih seputar pelayanan pribadi untuk liburan klien-klien super kaya, Black Tomato,spesialis perjalanan mewah sukses membuat paket-paket wisata yang sifatnya pribadi, unik dan memberikan kesan yang mendalam ( imersif).

Tom Marchant, salah satu pendiri Black Tomato bercerita, beberapa tahun yang lalu, perusahaannya telah mengatur perjalanan untuk seorang dermawan Kanada yang memiliki “7 Keajaiban Dunia” versinya sendiri di daftar keinginannya.

“Wisatawan kaya menginginkan pengalaman yang unik dan dipersonalisasi, “kata pendiri Black Tomato itu seperti dilansir dari CNN Travel.

Permintaannya a.l dimulai dengan menyelam di antara lempeng tektonik di Islandia, kemudian menyelam bersama hiu putih besar di Cape Town, Afrika selama beberapa hari, ditemani oleh salah satu ahli biologi kelautan terkemuka dunia.

 Di India, dia menghabiskan waktu mengajar bahasa Inggris di sebuah sekolah di daerah kumuh untuk kegiatan personal social responsibility, yaitu melayani masyarakat.

Setelah itu melakukan tour setelah jam kerja ke Kota Terlarang di Beijing,  menikmati seluruh tempat itu untuk dirinya sendiri. Perjalanan tersebut diakhiri dengan kunjungan yang berarti ke Hiroshima, Jepang.

Saat tumbuh dewasa, sang dermawan membaca sebuah buku, yang ditulis oleh seorang yang selamat dari serangan nuklir, yang sangat memengaruhi filosofi hidupnya.  Black Tomato lalu melacak siapa penulisnya dan mengatur agar klien dapat makan malam dengan ‘pahlawannya’.

 “Pengalaman yang sangat pribadi yang sepenuhnya disesuaikan dengan klien inilah yang membuat perjalanan menjadi berkesan,” kata Marchant dan menambahkan bahwa salah satu perwujudan dari kemewahan hari ini justru menunjukkan pemikiran yang tulus untuk rakyat.

Selain personalisasi, dia mengatakan bahwa pelancong dengan kekayaan sangat tinggi juga menghargai eksklusivitas.  Itulah mengapa mereka menyiapkan layanan yang disebut Blink – menyediakan apa yang pada dasarnya adalah akomodasi pop-up yang telah dirancang oleh klien.

 “Kata unik dilontarkan dengan sangat bebas. Tetapi apakah itu benar-benar unik? Dalam hal ini, ya, karena Anda merancangnya sendiri.”

 

Dari jumlah benang seprai Anda hingga transparansi langit-langit, wisatawan dapat merancang tempat peristirahatan jarak jauh yang sempurna. Melalui layanan Blink-nya, Black Tomato dapat mengatur akomodasi pop-up di lokasi terpencil.

Perusahaan telah menyiapkan beberapa pop-up pribadi yang menakjubkan, termasuk kamp mewah senilai US $ 100.000 di pedalaman pegunungan selatan Selandia Baru yang hanya dapat diakses dengan helikopter.

Pada perjalanan lain, mereka membangun akomodasi mewah sementara di tengah Lembah Suci di Peru. Untuk mencapai kemah tenda, klien naik kereta pribadi melalui lembah, dan Black Tomato mengejutkan mereka dengan pertunjukan kembang api di sepanjang jalan.Total biaya perjalanan hanya di bawah US $ 1,4 juta.

“Kami menempatkannya di bagian terpencil dunia yang tidak pernah memiliki akomodasi, jadi pada dasarnya Anda adalah orang pertama yang menginap di tempat itu. Matahari terbit atau terbenam bisa Anda saksikan langsung dari tempat tidur? Tidak ada orang lain yang pergi  untuk mendapatkan momen itu. “

Arti mewah bagi milyuner & Bilioner

Untuk klien kaya dari Red Savannah, perusahaan perjalannan eksklusif, liburan tidak hanya berarti infinity pool dan spa glamor. Soalnya wisatawan elit mencari lebih banyak substansi           ” pengalaman perjalanan dan keaslian” daripada kemewahan yang ‘disanitasi’.

Pendiri dan CEO George Morgan-Grenville mengatskan bahwa dia jarang menerima permintaan yang aneh. “Meskipun ada keinginan yang sangat kuat untuk mendorong batasan dan mengalami apa yang orang lain tidak pernah miliki, saya menolak beberapa klaim aneh yang dibuat oleh perusahaan perjalanan,” katanya.

Pendiri Red Savannah mengatakan “pengalaman” perjalanan lebih populer daripada perjalanan mewah yang terlalu bersih. Misalnya, mereka memiliki klien yang meminta koki selebriti terbang ke Antartika untuk membuatkan telur Benediktus sambil dihibur oleh mezzo-soprano kelas dunia.

 “Saya pribadi telah berurusan dengan sejumlah nama yang sangat terkenal – termasuk membawa Yang Mulia Pangeran Charles bersafari dan juga berjalan-jalan di Himalaya – dan dalam 33 tahun, saya belum pernah melihat permintaan yang tidak masuk akal seperti itu!”

 Meski begitu, perusahaan telah berhasil menampung beberapa wild card. Untuk hari jadi khusus, misalnya, seorang klien meminta Red Savannah untuk membeli gelang Cartier yang mahal untuk istrinya, kemudian membantunya memberikan kejutan saat makan malam di Dubai.

 “Untuk menimbulkan gangguan, kami mengatur agar pasangan itu memiliki meja di samping akuarium besar restoran. Kami meminta penyelam muncul dan melambai dengan panik ke arah istri klien.

 “Setelah menarik perhatiannya yang luar biasa, si penyelam itu kemudian mengangkat pesan yang bertuliskan ‘Lihat alas tempatmu’.”  Tentu saja, ketika dia melihat ke bawah, ada kotak Cartier.

Klien lain – seorang pengusaha fintech terkenal – mengunjungi vila Tuscan untuk kedua kalinya. Sebagai seorang fanatik tenis, ia meminta agar lapangan tenis pribadi vila diperpanjang ke samping tepat 40 sentimeter agar memiliki lebih banyak ruang antara sisi lapangan dan jaring.

 “Kami benar-benar mengatur agar pekerjaan berlangsung tanpa biaya untuk klien, yang sekarang kembali setiap tahun selama dua hingga tiga minggu,” kata Morgan-Grenville.

 “Itu hanya mungkin untuk beroperasi di industri perjalanan kelas atas dengan pengetahuan yang mengakar dan punya buku hitam kontak yang sangat substansial sehingga hampir semua permintaan dapat dipenuhi asalkan Anda tahu orang yang tepat.”

Catherine Heald, CEO dan salah satu pendiri Remote Lands, mengatakan kemewahan sejati juga tentang logistik. Wisatawan yang sangat kaya mencari akses dan bantuan, ungkapnya. 

“Klien ini ingin dapat menavigasi tujuan dengan kewaspadaan tertinggi dan mengetahui bahwa mereka bekerja dengan orang-orang yang dapat menyelesaikannya untuk mereka, berapa pun harganya.”

 Dia mengutip perjalanan ke Mongolia musim panas lalu, di mana dua individu dengan kekayaan sangat tinggi ingin melakukan perjalanan sehari ke Danau Baikal – “danau air tawar terbesar, terdalam, terjernih dan tertua di dunia, yang menampung 23% dari  air permukaan segar dunia “- di tetangga Siberia.

Mereka berharap untuk terbang dengan jet pribadi ke Bandara Baikal Siberia, kemudian naik helikopter ke Pulau Olkhon di dalam Danau Baikal di mana mereka akan bertemu dengan seorang nelayan ahli.

 Perjalanan sampingan ini terbukti sangat sulit dilakukan dalam satu hari, karena kemungkinan penundaan cuaca. “Kemungkinan besar mereka akhirnya harus tinggal di Ulan-Ude atau Pulau Olkhon, atau bahkan tidak turun sama sekali.”

Tapi jet itu lepas landas dan bintang-bintang sejajar.  “Mereka memiliki apa yang mereka gambarkan sebagai hari terbaik dalam hidup,”kata Heald.

Setelah matahari terbenam, mereka naik helikopter dan kemudian jet datang tepat waktu. Mereka sudah kembali ke tempat tidur hangat mereka di Shangri-La Hotel Ulaanbaatar pada tengah malam. Misi selesai!”

Mengisolasi diri

Bagi beberapa pelancong elit, kapal pesiar yang indah di teluk terpencil adalah definisi kemewahan, terutama di tengah pandemi. Perjalanan kapal pesiar yacht ke tempat-tempat terpencil semakin populer karena pandemi COVID-19, kata perusahaan charter Y.CO.

Manajemen kapal yacht, broker dan  perusahaan charter Y.CO telah mengatur beberapa petualangan epik selama bertahun-tahun, termasuk perjalanan melalui Norwegia di mana grup memberi mereka anggaran yang hampir tidak terbatas.

 Penjelasan singkatnya sederhana: “Ciptakan petualangan yang melampaui impian terliar mereka.”

Permintaan tersebut memulai proyek yang membutuhkan perencanaan berbulan-bulan dan berpuncak pada semua jenis peristiwa yang aneh dan indah, kata Charlie Birkett, salah satu pendiri dan CEO dsri Y.CO

“Kami memiliki putri duyung yang mengantarkan teka-teki kepada para tamu, memimpin anak-anak dalam perburuan harta karun dongeng yang ajaib, pengejaran mobil klasik yang dramatis di sepanjang pantai (ditonton langsung dari kapal pesiar) dan kami bahkan mengatur pesta bertema ABBA di atap ABBA  museum.”

 Perjalanan kapal pesiar sangat diminati akhir-akhir ini.  Y.CO telah melihat peningkatan 50% dalam permintaan sejak lockdown terkait pandemi dimulai awal tahun ini.

 “Semakin banyak, kapal pesiar ini menjadi pangkalan untuk membuka petualangan yang menakjubkan,” kata Gary Wright, salah satu pendiri dan ketua Y.CO, kepada CNN Travel.

 “Kami melihat lebih banyak permintaan dari klien yang ingin menjelajahi lebih banyak daerah terpencil, menghabiskan lebih banyak waktu di kapal dan lebih sedikit waktu di pelabuhan yang sibuk.”

 Selain itu, orang memilih tujuan mereka agar sesuai dengan pembatasan perjalanan yang berubah.  Misalnya, klien AS lebih tertarik pada Polinesia Prancis, sedangkan klien Eropa lebih tertarik pada Mediterania.

Sama seperti di belahan dunia lainnya, perjalanan mewah berubah karena pandemi. Menurut Albanese of Element Lifestyle, klien mencari ruang terbuka tempat mereka bisa menyewa rumah pribadi.

Mereka juga lebih sering bepergian secara domestik.  Misalnya, orang Amerika telah menunjukkan peningkatan minat pada tujuan wisata seperti ke Lake Tahoe, Hamptons, Twin Farms di Vermont, Blackberry Farm di Tennessee, dan Ranch di Rock Creek di Montana.

 Demikian pula, Tom Marchant, salah satu pendiri Black Tomato mengatakan klien memesan perjalanan darat domestik dan lebih lama, lebih imersif tinggal di tempat-tempat terpencil.

 “Dalam jangka pendek, kami melihat proses pengambilan keputusan untuk traveling didorong oleh ke mana mereka bisa pergi dan betapa mudahnya itu,” kata Marchant.

 Wisatawan mewah juga melakukan perjalanan berbulan-bulan karena banyak orang sekarang dapat bekerja di mana saja. “Beberapa ingin bersembunyi di rumah pribadi di Montana atau tinggal di pulau pribadi bersama keluarga mereka – kami telah menemukan banyak properti pribadi dan kapal pesiar pribadi untuk klien,” kata Marchant.

 Sekarang orang bisa bekerja pada siang hari, tetapi pada akhir pekan atau malam hari, dikelilingi oleh pemandangan dan alam yang indah serta hal-hal baru untuk dilakukan.

Perjalanan multi-generasi mungkin menjadi tren abadi lainnya, karena banyak orang ingin menghabiskan lebih banyak waktu dengan orang yang mereka cintai.

“Dan banyak keluarga belum bisa bertemu satu sama lain, karena semua orang terpisah, jadi kami melihat pemesanan kelompok keluarga besar berkumpul untuk rumah pribadi di suatu tempat yang indah tahun depan.”

 Pulau-pulau pribadi, yacht, dan jet juga banyak diminati, menurut Morgan-Grenville dari Red Savannah.

“Ada perubahan tertentu dari perkotaan menuju daerah yang lebih terpencil dan kebanyakan orang biasanya meminta akomodasi dengan kepadatan rendah, seperti kamp safari dan vila pribadi,” kata Morgan-Grenville.

“Pulau-pulau pribadi eksklusif seperti Pulau Thanda, di lepas pantai Tanzania, juga akan banyak diminati, begitu pula resor di Samudra Hindia dengan pantai pribadi dan akomodasi di atas air . Keterpencilan yang gemilang akan menjadi urutan prioritas hari ini.”

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.