Uncategorized

Pembukaan Kembali China Masih Belum Pasti

LONDON, bisniswisata.co.id: China tidak mungkin melonggarkan strategi pandemi ‘zero-Covid’ yang telah lama ditarik dalam waktu dekat, dengan presiden China Xi Jinping menggandakan kontrol virus ketat negara itu pada pidato utama.

Dilansir dari www.flightglobal.com, langkah itu menambah ketidakpastian kapan China akan membuka kembali perbatasannya, subjek yang kembali menonjol dalam beberapa pekan terakhir karena negara tetangganya di Asia Utara, seperti Taiwan dan Jepang, mulai melonggarkan pembatasan perbatasan.

China adalah ekonomi utama terakhir yang tersisa yang menutup perbatasannya, hampir tiga tahun sejak dimulainya pandemi virus corona. 

Perjalanan internasional tetap terhenti, dengan regulator hanya mengizinkan maskapai penerbangan dengan frekuensi yang sangat terbatas ke negara itu.

Ada ekspektasi menjelang kongres penting Partai di Beijing bahwa Xi akan memberi sinyal pelonggaran bertahap dari kontrol ketat, termasuk kapan dan bagaimana China akan dibuka kembali.

Namun, dalam pidato pembukaannya pada 16 Oktober, Xi membela validitas strategi ‘zero-Covid’, melukisnya sebagai “perang rakyat” untuk menghentikan penyebaran virus, dan mencatat bahwa kebijakan tersebut telah membantu menyelamatkan nyawa.

Pidatonya menggemakan komentar yang diterbitkan di media pemerintah beberapa hari menjelang kongres nasional. Sebuah opini di People’s Daily, corong utama partai, telah mendesak negara itu untuk tidak “stagnan” dalam pertempurannya melawan virus corona.

Komentar lain di Global Times yang dikelola pemerintah mengutip para ahli penyakit menular lokal yang mengatakan “perlu” bagi negara untuk mendekati strategi nol-infeksi, menunjukkan tingkat kematian virus yang lebih tinggi, serta “jangka panjang yang tidak diketahui efek istilah” dari virus.

Saat kongres semakin dekat, sejumlah wilayah di China telah di-lockdown menyusul ditemukannya beberapa kasus Covid-19. Kebijakan tersebut telah menggagalkan pemulihan lalu lintas yang berarti dari sektor penerbangan negara itu, dengan lalu lintas dan kapasitas yang berfluktuasi dari bulan ke bulan.

Dalam pernyataan 11 Oktober, Xie Xingquan, wakil presiden regional IATA untuk Asia Utara, yang mencakup China Daratan, mendesak Beijing untuk membuka kembali perbatasannya.

Dia menulis: “Ini akan mendukung pemulihan industri penerbangan Tiongkok, dan ekonomi yang lebih luas secara keseluruhan. Ingat, pada hari-hari awal pandemi, China adalah salah satu yang pertama bangkit kembali dan kami melihat lonjakan lalu lintas sebagai hasilnya.”

“Bukan hanya pasar domestik yang dipertaruhkan di sini. Cina adalah generator besar lalu lintas internasional dan turis untuk negara lain. Sangat penting bagi negara untuk melanjutkan peran ini,” tambah Xie.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)