INTERNATIONAL NEWS

Pariwisata Afrika Bersatu Agar Sektor Tumbuh dan Berpeluang 

MADRID, bisniswisata.co.id: Para pemimpin pariwisata dari seluruh Afrika telah berkumpul untuk memikirkan kembali sektor ini dan peran utamanya dalam mendorong pertumbuhan dan peluang di seluruh benua.

Pertemuan ke-65 Komisi Regional UNWTO untuk Afrika mempertemukan sekitar 25 Menteri Pariwisata dan perwakilan tingkat tinggi dari 35 negara serta para pemimpin dari sektor swasta. 

Berlangsung di Tanzania hanya beberapa hari setelah UNWTO merayakan Hari Pariwisata Dunia, pertemuan Komisi itu mengangkat tema hari  ‘Memikirkan Kembali Pariwisata’, dengan fokus pada inovasi, branding, pekerjaan dan pendidikan dan kemitraan.

Tetapi kita harus melihat lebih dari sekadar angka dan memikirkan kembali cara kerja pariwisata sehingga sektor kita dapat mewujudkan potensi uniknya untuk mengubah kehidupan, mendorong pertumbuhan berkelanjutan, dan memberikan peluang di mana pun di Afrika

Menyambut para delegasi, Sekretaris Jenderal UNWTO Zurab Pololikashvili memberikan informasi terbaru tentang kegiatan dan pencapaian Organisasi dalam 12 bulan sejak pertemuan Komisi sebelumnya kepada Anggota.

“Pariwisata di Afrika memiliki sejarah panjang untuk bangkit kembali.  Dan itu telah menunjukkan ketahanannya lagi.  Banyak tujuan melaporkan jumlah kedatangan yang kuat.  Tetapi kita harus melihat lebih dari sekadar angka dan memikirkan kembali cara kerja pariwisata,” ujarnya.

Sehingga sektor pariwisata dapat mewujudkan potensi uniknya untuk mengubah kehidupan, mendorong pertumbuhan berkelanjutan, dan memberikan peluang di mana pun di Afrika.” kata Zurab Pololikashvili

Pemulihan pariwisata sedang berlangsung di Afrika

Pertemuan Komisi Regional Afrika diadakan saat pemulihan pariwisata sedang berlangsung di seluruh benua.  Menurut data terbaru UNWTO, selama tujuh bulan pertama tahun ini, kedatangan internasional di seluruh Afrika naik 171% dibandingkan tahun 2021. Sebagian besar didorong oleh permintaan regional. 

 Untuk membantu Anggota memanfaatkan kembalinya sektor ini, dan untuk membangun keberlanjutan dan ketahanan yang lebih besar, UNWTO memprioritaskan pekerjaan dan pelatihan di samping investasi pariwisata yang lebih besar dan lebih bertarget.  

Menjelang pertemuan minggu ini, UNWTO meluncurkan seperangkat Pedoman Investasi yang berfokus pada Tanzania, yang dirancang untuk mendukung investasi asing di negara tersebut.

Presiden Tanzania, Samia Suluhu Hassanof  dengan hangat menyambut semua delegasi dan pejabat UNWTO dab menyerukan kepada mereka untuk “menerima keberlanjutan” dan menyoroti pekerjaan yang telah dilakukan Tanzania untuk melindungi habitat alami dan satwa liar yang membantu menjadikannya tujuan populer sambil juga meningkatkan inklusivitas dalam  sektor.  

Menteri Sumber Daya Alam dan Pariwisata Tanzania, Pindi Hazara Chana, juga mencatat bahwa negara itu sedang mencari keragaman sektor pariwisatanya untuk meningkatkan jumlah kedatangan dan pendapatan selama lima tahun ke depan.

Pemulihan jangka pendek dan transformasi jangka panjang

 Diskusi pada pertemuan Komisi berfokus pada pemulihan pariwisata jangka pendek dan jangka panjang di seluruh benua, termasuk melalui pendefinisian ulang peta jalan Agenda UNWTO untuk Afrika 2030. 

Topik utama yang disorot oleh para peserta tingkat tinggi termasuk percepatan pariwisata untuk pertumbuhan inklusif  , memajukan keberlanjutan sektor dan peran kemitraan publik-swasta dalam mencapai kedua tujuan tersebut. 

Bersamaan dengan ini, relevansi yang meningkat dari konektivitas udara, termasuk perjalanan udara berbiaya rendah di Afrika, serta kebutuhan mendesak untuk mendukung usaha kecil (UKM) dalam mendapatkan alat digital dan pengetahuan yang mereka butuhkan untuk bersaing, juga dibahas.

 Untuk mengakhiri pertemuan, Anggota memilih untuk mengadakan sesi ke-65 Komisi UNWTO untuk Afrika di Mauritius.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)