Model Bisnis Operasional Hotel

0
29

LEBANON, bisniswisata.co.id: Dengan lebih dari 270.000 kunci, MENA adalah salah satu pasar perhotelan regional yang tumbuh paling cepat di dunia. Christopher Lund, kepala hotel (MENA) dan Thuku Kimani, konsultan untuk Colliers International melihat model bisnis operasi hotel yang masih dalam tahap awal secara regional ini terus mendapatkan momentum

Dilansir dari Hospitalitynewsmag.com, saat pasokan perhotelan baru memasuki berbagai pasar di kawasan ini, model bisnis pengoperasian hotel yang diadopsi oleh pemilik/ pengembang berkembang.

Saat ini terdapat empat model bisnis hotel yang beroperasi di wilayah ini, yaitu:                      1.Perjanjian manajemen hotel.                       2.Perjanjian waralaba.                                           3.Operasi pemilik.                                                           4.Sewa hotel.                                                            Dari keempatnya, perjanjian manajemen hotel dan operasi pemilik adalah yang paling umum saat ini.

Popularitas perjanjian manajemen hotel sebagian besar disebabkan oleh pemilik yang biasanya lebih suka lepas tangan dalam pengelolaan properti bermerek internasional, serta keengganan operator untuk menerima pewaralaba, karena kurangnya kepercayaan mereka pada pemilik yang menegakkan standar mereka dan prosedur.

Popularitas model bisnis operasi pemilik sebagian besar ditemukan dalam kaitannya dengan properti tidak bermerek. Sewa hotel adalah yang paling tidak umum, karena operator internasional biasanya memilih untuk tidak menggunakan model ini sebagai strategi bisnis.

Hal ini karena keamanan hukum yang terkait dengan model bisnis di wilayah tersebut dan risiko mengikat modal. Model waralaba diposisikan di tengah dari empat model bisnis hotel yang beroperasi dalam hal popularitas.

Model bisnis operasi waralaba hotel

Momentum yang meningkat dalam pertumbuhan pasokan bermerek internasional di seluruh wilayah telah mendorong perpindahan bertahap dari perjanjian manajemen hotel ke waralaba.

Alasan utama pergeseran ini adalah keputusan di antara pengembang / pemilik hotel untuk mengembangkan pengalaman dan keahlian in-house dalam mengoperasikan properti, yang merupakan hasil dari peningkatan jumlah perolehan banyak aset. 

Operator secara bertahap mendapatkan kepercayaan untuk mengizinkan waralaba merek mereka. Pada dasarnya, pemilik bergerak menuju fungsi keahlian manajemen mereka sendiri, sementara hanya membutuhkan ‘ekuitas merek’ dari operator internasional. Tren yang muncul ini menyoroti pentingnya memahami bagaimana model bisnis waralaba bekerja.

Model bisnis waralaba hotel memungkinkan penerima waralaba (pemilik / pengembang) untuk mendapatkan pengaruh dari standar pemilik waralaba dan mereknya, sambil menjalankan fungsi manajemen secara mandiri dengan biaya yang biasanya lebih rendah daripada melalui perjanjian manajemen hotel, dengan operator yang sama dan nya. merek.

Komponen utama dari perjanjian waralaba hotel

Efektivitas biaya sering disebut sebagai keuntungan bagi penerima waralaba ketika mengadopsi model perjanjian ini. Namun, penting untuk diingat bahwa penerima waralaba tetap harus memastikan bahwa fungsi manajemennya memenuhi standar pemilik waralaba, sebagaimana diatur dalam perjanjian waralaba antara kedua pihak. 

Model bisnis waralaba hotel menyimpang dari model perjanjian manajemen hotel di mana kendali operasi hotel bergeser dari operator ke penerima waralaba (pemilik / pengembang).

Dalam upaya ini, penting untuk disoroti bahwa terlepas dari kontrol manajemen sehari-hari, penerima waralaba sering kali dapat menemukan bahwa memiliki model bisnis waralaba standar adalah risiko yang signifikan, terlepas dari potensi imbalannya.

Alternatif untuk perjanjian waralaba hotel standar

Mengingat risiko yang mungkin diasosiasikan oleh beberapa pemilik waralaba dengan perjanjian waralaba standar, dua bentuk model bisnis telah berevolusi dari model bisnis waralaba hotel standar, yaitu model bisnis manchise dan model bisnis white label. 

Seperti halnya perjanjian waralaba standar, keduanya masih dalam tahap awal di seluruh wilayah, tetapi secara bertahap mendapatkan pijakan dengan pemilik / pengembang hotel.

Model bisnis dan perjanjian manchise adalah campuran dari perjanjian manajemen hotel dan perjanjian waralaba, di mana operasi hotel baru dilakukan di bawah perjanjian manajemen hotel untuk tiga sampai lima tahun pertama, sebelum dilanjutkan di bawah perjanjian waralaba sejak saat itu. 

Manfaat bagi pemilik dengan model ini adalah bahwa operator hotel mengawasi periode peningkatan operasional yang menantang dari properti, sehingga mengurangi risiko investasi awal pemilik / pengembang hotel. 

Pada titik ini, ketika operasi seharusnya sudah stabil, kontrol diserahkan kepada pemilik / pengembang hotel, di bawah model waralaba, memungkinkan manfaat yang ditawarkan model ini diterapkan.

Model bisnis white label dicirikan oleh keterlibatan pemangku kepentingan tiga pihak dalam sebuah properti. Di bawah model ini, pemilik / pengembang hotel mewaralabakan merek hotel dari operator hotel dan menunjuk perusahaan manajemen pihak ketiga sebagai pengelola properti sehari-hari. 

Keuntungan dari model ini termasuk fleksibilitas yang dibawa oleh operator white label, dengan mengadopsi pendekatan adaptif terhadap kebutuhan dan persyaratan khusus yang terlibat, yang mengurangi risiko operasional bagi pemilik / pengembang, sementara juga menyesuaikan dengan standar merek hotel.

Ini sangat berguna bagi pemilik / pengembang dengan beberapa properti waralaba di beberapa merek, di mana homogenitas di seluruh portofolionya merupakan persyaratan.

Model bisnis yang terkait dengan waralaba diharapkan meningkat di seluruh wilayah dalam jangka panjang, karena operator hotel mencari variasi rute yang lebih banyak untuk ekspansi.

Pemilik / pengembang hotel berusaha untuk meningkatkan tingkat kepemilikan dan mempertajam fokus pada akuntabilitas dalam hal keuntungan dan kerugian.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.