ASEAN DESTINASI INTERNATIONAL

Malaysia Mengalami Peningkatan Pengeluaran Wisatawan dan Pariwisata selama periode Tahun Baru Imle

KUALA LUMPUR, bisniswisata.co.id:  Data dari Trip.com Group mengungkapkan bahwa Malaysia akan mengalami peningkatan perjalanan masuk sebesar 53,9% jika membandingkan periode perayaan Tahun Baru Imlek (CNY) tahun ini dengan periode CNY 2023, dengan peningkatan total pengeluaran perjalanan sebesar 154,2% yang sangat besar. 

Dilansir dari www.traveldailynews.asia, pemesanan masuk melalui jendela yang sama. Peningkatan pengeluaran perjalanan juga terjadi di negara-negara lain, dengan peningkatan tajam pada perjalanan ke Jepang (+241,9%), yang menunjukkan bahwa wisatawan secara umum semakin bersedia mengeluarkan lebih banyak uang untuk perjalanan mereka. 

Pengeluaran rata-rata untuk perjalanan keluar negeri sebagian besar sama dengan pengeluaran untuk perjalanan masuk, yaitu meningkat sebesar 163,4%. Peningkatan belanja ini mungkin disebabkan oleh wisatawan yang melakukan perjalanan jarak jauh, seiring dengan semakin banyaknya wisatawan Asia Tenggara yang melakukan perjalanan ke luar Asia Tenggara (SEA) pada periode CNY 2024.

Tahun lalu, 72% perjalanan CNY dilakukan di dalam kawasan Asia Tenggara, namun angka ini telah turun hingga separuhnya (50,2%), dan separuh lainnya mengunjungi destinasi yang lebih jauh.

Mungkin tidak mengejutkan bahwa negara-negara di Asia Tenggara yang memiliki hari libur nasional untuk Tahun Baru Imlek (Singapura, Malaysia, Vietnam, Indonesia, Filipina, Brunei) melihat lebih banyak perjalanan selama minggu CNY dibandingkan negara-negara yang tidak memiliki hari libur nasional CNY (Thailand, Kamboja, Laos , Myanmar).

Pada minggu CNY, negara-negara dengan hari libur CNY mencakup 69,1% dari seluruh pemesanan di Asia Tenggara, dibandingkan dengan 59% dari seluruh pemesanan di Asia Tenggara pada minggu sebelum CNY.

Dua tren lainnya yang terjadi di berbagai pasar adalah perpanjangan periode pemesanan, dan popularitas taman hiburan. 

Wisatawan kini merencanakan perjalanan mereka jauh sebelumnya, dengan periode pemesanan untuk perjalanan yang berasal dari Malaysia meningkat lebih dari empat kali lipat – dari 12 hari menjadi 51 hari – pada CNY ini dibandingkan tahun lalu. 

Hal serupa terjadi di Thailand, di mana periode pemesanan meningkat dari sembilan hari menjadi 40 hari, sedangkan Singapura mengalami peningkatan dua setengah kali lipat dari 18 menjadi 46 hari.

Sementara itu, taman hiburan mendominasi atraksi paling populer bagi wisatawan dari Asia Tenggara. Hong Kong Disneyland adalah pilihan utama bagi wisatawan dari Malaysia, Singapura dan Thailand, bersama Universal Studios Japan; Resor Disney Shanghai; Tur Studio Warner Bros Tokyo – Pembuatan Harry Potter; dan Tokyo Disneyland merupakan lima atraksi luar negeri terbaik wisatawan Malaysia.

Stephane Thong, General Manager, Trip.com Malaysia, mengatakan: “Pariwisata merupakan kontributor penting bagi perekonomian Malaysia, dan Tahun Baru Imlek secara tradisional merupakan salah satu periode puncak perjalanan di Asia. 

Dengan diberlakukannya perjalanan bebas visa antara Malaysia dan Tiongkok, pasar perjalanan keluar terbesar di dunia, dan persiapan yang sedang berlangsung untuk Tahun Kunjungan Malaysia 2026, kami berharap pemulihan industri pariwisata di Malaysia akan terus berlanjut, dan kami berharap dapat menyambut lebih banyak pengunjung. ke Malaysia.”

 

Evan Maulana