Laporan Baru Tunjukkan Nilai IP Pada Sektor Pariwisata

0
60

MADRID, bisniswisata.co.id: Sebuah laporan baru yang diterbitkan bersama oleh WIPO dan Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) tentang nilai kekayaan intelektual dalam meningkatkan pariwisata menunjukkan bagaimana sistem Intellectual property (IP)  menciptakan ekosistem yang menguntungkan untuk inovasi, kewirausahaan, dan investasi di sektor ini.

Publikasi yang berjudul “Mendorong Pembangunan Pariwisata melalui Kekayaan Intelektual,” menyoroti praktik-praktik yang baik, menampilkan studi kasus dan rekomendasi bagi pembuat kebijakan dan pemangku kepentingan pariwisata lainnya tentang bagaimana memastikan bahwa kreativitas, inovasi, tradisi dan warisan budaya dalam pariwisata dilindungi dan dikomersialkan dengan benar dan bermanfaat bagi semua.

Dalam Kata Pengantar bersama, Direktur Jenderal WIPO Daren Tang dan Sekretaris Jenderal UNWTO Zurab Pololikashvili, memprediksi bahwa meskipun sektor pariwisata telah terpukul selama pandemi COVID-19, sektor itu akan pulih.

Pariwisata berkontribusi untuk menghidupkan kembali ekonomi dan masyarakat yang terpukul keras berkat kapasitasnya untuk beradaptasi dengan perubahan dan menawarkan solusi inovatif untuk tantangan baru.

Berkontribusi untuk menghidupkan kembali ekonomi dan masyarakat yang terpukul keras berkat kemampuannya untuk beradaptasi dengan perubahan dan menawarkan solusi inovatif untuk tantangan baru

“Dalam konteks ini, hak kekayaan intelektual adalah alat yang ampuh yang dapat digunakan untuk mendorong pengembangan dan daya saing pariwisata,” Zurab Pololikashvili, Sekretaris Jenderal  Badan Pariwisata Dunia (UNWTO).

Sistem IP dirancang untuk mendorong kreativitas dan inovasi serta mendukung upaya individu, bisnis, dan pelaku lain untuk membedakan diri mereka dan produk serta layanan mereka di pasar, baik melalui merek dagang, indikasi geografis, hak cipta, atau paten, ”tambahnya.

Publikasi ini memberikan panduan praktis bagi spesialis non-IP tentang bagaimana memasukkan IP dalam pengembangan produk pariwisata – dari branding destinasi hingga kebijakan pariwisata. Ini menunjukkan bagaimana hak kekayaan intelektual yang berbeda dapat dimanfaatkan untuk mengumpulkan dana.

Dan ini memamerkan pengalaman sukses dan menunjukkan bagaimana pemangku kepentingan di seluruh dunia menggunakan hak kekayaan intelektual untuk menambah nilai pada layanan dan produk pariwisata, serta untuk melindungi dan mempromosikan pengetahuan, tradisi, dan warisan budaya lokal.

Melalui contoh produksi keju, teh, lada, anggur, atau produk lainnya, publikasi tersebut menunjukkan bagaimana indikasi geografis dan sebutan asal dapat digunakan untuk mendukung pertumbuhan pariwisata pedesaan dan memberikan manfaat bagi masyarakat lokal.

Untuk memanfaatkan potensi penuh dari sistem perencanaan pariwisata nasional dan strategi kebijakan pariwisata untuk destinasi regional dan lokal.

Pengetahuan dan manajemen IP yang baik tidak hanya membantu memanfaatkan hal-hal tak berwujud yang dilindungi, tetapi juga menarik investasi dan memanfaatkan peluang penggalangan dana.

Terakhir, otoritas pariwisata didorong untuk meningkatkan kesadaran di antara pemangku kepentingan pariwisata dan destinasi tentang pentingnya pengetahuan dan manajemen IP yang tepat untuk mendorong pertumbuhan sektor di masa-masa yang penuh tantangan ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.