HALAL LIFESTYLE REVIEW

Kiat Menerima Tamu yang Mengikuti Diet Halal

Makanan halal di sebuah restoran di New York, AS ( Foto:the infatuation ) 

IOWA, bisniswisata.co.id: Saat menyelenggarakan pertemuan formal atau informal, Anda ingin memastikan setiap tamu merasa diterima dan nyaman, terutama dalam hal makanan dan minuman.

Tamu adalah bagian penting dari setiap perayaan!  Jika Anda mengikuti diet Halal, atau jika Anda menjamu teman, keluarga, atau klien yang melakukannya, pastikan bahwa minuman, hors d’oeuvres, atau makanan halal disajikan sangat penting.

Dilansir dari Islamic Services of America (ISA), saran terbaik saat menyelenggarakan acara dengan Muslim yang hadir adalah untuk sepenuhnya menghindari menyajikan daging babi, alkohol, atau daging non-Halal.  

Muslim menghormati keyakinan orang lain dan tidak mencoba memaksa non-Muslim untuk mengikuti pola makan yang dapat diterima secara Islam.  

Namun, karena alkohol dan daging babi benar-benar dilarang, banyak yang merasa lebih nyaman menghadiri acara yang tidak menyajikan alkohol, dan lebih nyaman makan saat mereka tahu bahwa tidak ada kemungkinan kontaminasi silang dengan hidangan daging babi yang berdekatan.

Menyajikan alkohol merupakan pertimbangan yang sangat penting karena lebih dari sekadar menyediakan berbagai pilihan minuman;  itu menetapkan nada untuk acara tersebut dan dapat memengaruhi perilaku mereka yang hadir.  

Jika Anda ingin memastikan bahwa tamu Muslim Anda merasa nyaman, lewati anggur, bir, dan koktail, dan tawarkan berbagai jus buah, soda, kopi, teh, dan air soda.

Bebas alkohol tidak perlu membosankan.  Jika Anda memiliki ruang yang cukup, buatlah minuman soda buah buatan Anda sendiri dengan sirup perasa bersertifikat Halal, jus buah, air soda, bir jahe, daun mint segar, dan hiasan lainnya. 

Di musim panas, tawarkan es teh, jus, dan limun agar para tamu dapat mencampur minuman menyegarkan mereka.  Di musim gugur dan musim dingin, sari buah apel panas dan eggnog adalah pilihan yang bagus – pastikan keduanya tidak mengandung alkohol tambahan.

Idealnya, cari merek dengan segel Halal.  Anda dapat membuat sari pedas yang dibumbui dengan menghangatkannya di atas kompor atau di dalam panci berisi kayu manis, cengkeh, dan irisan jeruk. 

Teh juga selalu menjadi pilihan yang baik – lihat Numi Organic Tea, bersertifikat Halal oleh ISA.  Lihat artikel kami tentang Sertifikasi Minuman Halal untuk informasi lebih lanjut.

Dalam hal makanan, salah satu pertimbangan terpenting adalah memastikan bahwa daging, jika disajikan, bersertifikat Halal.  

Hal ini menunjukkan bahwa itu disembelih sesuai dengan hukum diet Islam dan diperbolehkan bagi umat Islam untuk makan.  Jika Anda tinggal di dekat toko daging Halal atau toko grosir impor etnis, Anda mungkin sudah memiliki sumber daging sapi, ayam, domba, atau kambing Halal yang praktis.  

Jika tidak, beberapa pengecer online akan mengirimkan ke seluruh AS!  Salah satu opsinya adalah Midamar, bersertifikat Halal oleh Islamic Services of America.

Mereka menawarkan daging sapi, ayam, dan kalkun Halal, termasuk daging makan siang, hot dog, pepperoni, nugget ayam, ayam utuh dan potongan, dan kalkun utuh di sekitar Thanksgiving.

Pilihan lainnya adalah menyajikan hidangan vegetarian atau makanan laut karena hampir semua makanan laut Halal dan tidak perlu disertifikasi seperti daging dan unggas.

Banyak makanan vegetarian buatan sendiri yang cocok untuk Halal, selama dibuat tanpa anggur, bir, atau jenis alkohol lainnya.  Selain itu, keju harus bersertifikat Halal, karena beberapa dibuat dengan enzim babi atau sapi.  

Anda juga dapat memeriksa apakah labelnya bertuliskan rennet ‘vegetarian’ atau ‘mikroba’, yang berarti rennet dibuat dengan enzim yang tidak berasal dari daging babi atau sapi.

Demikian pula, semua jenis makanan laut olahan seperti kue kepiting atau stik ikan harus bersertifikat Halal, tetapi makanan laut segar kemungkinan besar cocok untuk Halal, terutama jika dibeli dari vendor tepercaya dan berkualitas tinggi. 

Pastikan untuk menghindari penggunaan bahan yang dilarang dalam memasak, seperti anggur dalam kaldu ikan atau bacon dalam sup krim kerang.

Untuk memasak, gunakan bahan utuh seperti sayuran dan biji-bijian, dan saat menggunakan makanan yang diproses sebagian seperti kaldu atau saus, periksa bahannya dengan cermat dan cari label Halal. 

Banyak saus mengandung anggur atau alkohol lain sebagai penyedap, yang membuatnya tidak cocok untuk konsumen Halal. Cari produk bersertifikat Halal atau coba membuatnya di rumah!

Berikan perhatian khusus pada makanan penutup, karena permen biasanya mengandung rasa alkohol, bahan yang berasal dari hewan, dan tambahan lainnya yang mungkin tidak dapat diterima.

Lihat artikel kami tentang pembuatan kue halal di Rumah dan Es Krim Halal untuk informasi lebih lanjut.  Cari kue, kue, atau es krim bersertifikat Halal, atau coba buat di rumah dengan bahan-bahan Halal.

 Dengan mengingat tips ini, Anda akan dapat menyelenggarakan pertemuan Halal yang fantastis di mana semua orang merasa nyaman dan dapat menikmati beragam makanan dan minuman yang lezat.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)