AIRLINES

IATA: Bantuan Darurat Sangat Dibutuhkan

JENEWA, bisniswisata.co.id: Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) merilis analisis baru yang menunjukkan bahwa  kas industri penerbangan diperkirakan akan tetap negatif sepanjang tahun 2021. Analisis sebelumnya (November 2020) menunjukkan bahwa maskapai penerbangan akan menghasilkan uang tunai positif pada kuartal keempat tahun 2021.

Di tingkat industri malah maskapai penerbangan sekarang diperkirakan tidak mendapat uang tunai positif hingga 2022. Perkiraan pembakaran tunai pada tahun 2021 telah menggelembung ke kisaran US$75 miliar menjadi  US$ 95 miliar dari perkiraan sebelumnya  US$ 48 miliar. Faktor-faktor berikut berperan dalam perkiraan berikut kni ;

Awal yang Lemah untuk 2021: Sudah jelas bahwa paruh pertama 2021 akan lebih buruk dari yang diantisipasi sebelumnya. Ini karena pemerintah telah memperketat pembatasan perjalanan sebagai tanggapan terhadap varian COVID-19 baru. Pemesanan dimuka untuk musim panas (Juli-Agustus) saat ini 78% di bawah level pada Februari 2019 (perbandingan dengan 2020 terdistorsi karena dampak COVID-19).

Skenario optimis:  dari titik awal yang lebih rendah untuk tahun ini, skenario optimis akan melihat pembatasan perjalanan secara bertahap dicabut begitu populasi rentan di negara maju telah divaksinasi, tetapi hanya pada waktunya untuk memfasilitasi permintaan hangat selama puncak musim perjalanan musim panas di belahan bumi utara .

Dalam hal ini, permintaan 2021 akan menjadi 38% dari level 2019. Maskapai akan menghabiskan uang tunai US$75 miliar selama setahun. Tetapi pembakaran tunai sebesar US$7 miliar pada kuartal keempat akan meningkat secara signifikan dari pembakaran tunai sebesar US$33 miliar yang diantisipasi pada kuartal pertama.

Skenario Pesimistis: Skenario ini akan membuat maskapai penerbangan menghabiskan US$ 95 miliar sepanjang tahun. Akan ada tren peningkatan dari US$33 miliar bakar uang di kuartal pertama berkurang menjadi US$16 miliar di kuartal keempat.

Pendorong skenario ini adalah pemerintah yang mempertahankan pembatasan perjalanan yang signifikan selama puncak musim perjalanan musim panas di utara. Dalam hal ini, permintaan 2021 hanya akan menjadi 33% dari level 2019.

“Dengan pemerintah yang memperketat pembatasan perbatasan, tahun 2021 akan menjadi tahun yang jauh lebih sulit dari perkiraan sebelumnya. Skenario kasus terbaik kami melihat maskapai menghabiskan US$75 miliar uang tunai tahun ini. Dan itu bisa seburuk US$95 miliar.

Lebih banyak bantuan darurat dari pemerintah akan dibutuhkan. Industri penerbangan yang berfungsi pada akhirnya dapat memberi energi pada pemulihan ekonomi dari COVID-19. Tetapi itu tidak akan terjadi jika ada kegagalan besar-besaran sebelum krisis berakhir.

“Jika pemerintah tidak dapat membuka perbatasan mereka, kami akan membutuhkan mereka untuk membuka dompet mereka dengan bantuan finansial agar maskapai penerbangan tetap dapat bertahan, “kata Alexandre de Juniac, Direktur Jenderal dan CEO IATA.

Dengan maskapai penerbangan yang sekarang diperkirakan menghabiskan uang tunai sepanjang tahun 2021, sangat penting bagi pemerintah dan industri untuk sepenuhnya siap memulai kembali saat pemerintah setuju bahwa membuka kembali perbatasan aman. Itu membuat tiga inisiatif penting:

Perencanaan: Mempersiapkan industri untuk memulai kembali dengan aman setelah satu tahun atau lebih gangguan akan membutuhkan perencanaan yang cermat dan persiapan berbulan-bulan.

Pemerintah dapat memastikan bahwa maskapai penerbangan siap untuk menghubungkan kembali masyarakat dan ekonomi dengan bekerja sama dengan industri untuk mengembangkan tolok ukur dan rencana yang memungkinkan dimulainya kembali secara tertib dan tepat waktu.

“Inggris telah memberikan contoh yang baik. Awal pekan ini mereka menetapkan struktur untuk pembukaan kembali berdasarkan peningkatan situasi COVID-19. Ini memberi maskapai penerbangan kerangka kerja untuk merencanakan restart, bahkan jika perlu disesuaikan di sepanjang jalan. Pemerintah lain harus mencatat sebagai praktik terbaik untuk bekerja dengan industri, ”kata de Juniac.

Kredensial Kesehatan: Menjadi jelas bahwa vaksin dan pengujian akan memainkan peran saat pandemi terkendali dan ekonomi meningkat, termasuk sektor perjalanan. IATA Travel Pass akan memungkinkan para pelancong untuk mengontrol data kesehatan mereka dengan aman dan membagikannya dengan otoritas terkait.

Daftar maskapai penerbangan yang terus bertambah — termasuk Air New Zealand, Copa Airlines, Etihad Airways, Emirates, Qatar Airways, Malaysia Airlines, RwandAir, dan Singapore Airlines — telah melakukan atau berkomitmen untuk melakukan uji coba dengan IATA Travel Pass.

“Pengelolaan kredensial kesehatan digital yang efisien sangat penting untuk dimulai kembali. Proses manual tidak akan dapat menangani volume begitu pemulihan dimulai. Solusi digital harus aman, bekerja dengan sistem yang ada, sejalan dengan standar global dan menghormati privasi data,”

Dalam mengembangkan IATA Travel Pass ini sepenuhnya menjadi fokus. Aplikasi Perjalanan IATA akan membantu menetapkan standar yang sangat tinggi untuk mengelola kredensial kesehatan, melindungi dari penipuan, dan memungkinkan proses perjalanan yang nyaman.

“Meskipun ada pilihan di pasar untuk solusi, seharusnya tidak ada kompromi pada fundamental, atau kita berisiko mengalami kegagalan sistem, mengecewakan pemerintah dan pelancong, dan penundaan restart, ”kata de Juniac.

Standar Global: Seiring dengan perluasan program vaksinasi dan kapasitas pengujian, dua perkembangan menjadi penting — standar global untuk mencatat pengujian dan vaksin; dan rencana untuk mencatat secara retrospektif mereka yang telah divaksinasi.

“Kecepatan sangat penting. Hasil tes penipuan COVID-19 sudah terbukti menjadi masalah. Dan seiring dengan meningkatnya program vaksin, pemerintah menggunakan proses kertas dan standar digital yang berbeda untuk mencatat siapa yang telah divaksinasi,”

Ini bukanlah kondisi yang diperlukan untuk mendukung keberhasilan memulai kembali dalam skala besar ketika pemerintah membuka perbatasan. WHO, ICAO, dan OECD sedang mengerjakan standar, tetapi setiap hari tanpa standar berarti tantangannya semakin besar. Kami membutuhkan kesimpulan awal dari otoritas yang kompeten bahwa industri dapat merencanakan, ”kata de Juniac.

Bahkan ketika pemerintah fokus pada pengelolaan krisis COVID-19, kita harus berpikir selangkah lebih maju untuk rencana, alat, dan standar yang dibutuhkan untuk memulai kembali penerbangan dan memberi energi pada pemulihan ekonomi dari COVID-19.

Bekerja dalam kemitraan bukanlah hal baru bagi maskapai penerbangan atau pemerintah. Begitulah cara kami menghadirkan konektivitas yang aman, efisien, dan andal selama beberapa dekade. Selama setahun telah dilakukan penguncian dan pembatasan maka saat vaksin dikembangkan kapasitas pengujian diperluas.

Alasan dari semua rasa sakit yang disebabkan hal ini adalah untuk menjaga orang-orang tetap aman dan pada akhirnya dapat memulihkan kesejahteraan mereka dan ekonomi. Dengan kabar baik tentang vaksin dan peningkatan kapasitas pengujian, ada secercah cahaya di ujung terowongan.

“Jadi, inilah saatnya meminta pemerintah untuk memulai kembali rencana mereka dan menawarkan dukungan apa pun dari industri yang dapat membantu, ”kata de Juniac.

Paruh pertama 2021 penghasilan industri penerbangan akan lebih buruk dari yang diantisipasi sebelumnya. ( Foto: IATA.org)

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)