Dokumen terbaru WTTC Tunjukkan Pentingnya Dampak Sosial Travel & Tourism

0
7

LONDON, bisniswisata.co.id: Dokumen baru dari WTTC menunjukkan pentingnya sektor Travel & Tourism dalam mendorong ekonomi global dan meningkatkan dampak sosial positif pada masyarakat.

World Travel & Tourism Council (WTTC), yang mewakili sektor swasta Travel & Tourism global, telah merilis dokumen Dampak Sosial baru yang berfokus pada sektorTini yang telah disusun untuk menunjukkan pentingnya Travel & tourism sebagai pendorong dampak sosial.

“WTTC dengan bangga merilis penelitian penting ini yang berfokus pada dampak sosial, yang menyoroti betapa pentingnya Travel & Tourism bagi dunia kita,” kata Gloria Guevara, Presiden & CEO WTTC dalam rilisnya.

Dokumen  ini adalah bagian dari inisiatif utama  WTTC  dan akan melihat pekerjaan lebih lanjut di masa depan. Literasi pertama dari inisiatif ini adalah Social Impact Paper, yang menunjukkan seberapa besar peran penting sektor ini.

Tidak hanya dalam mendorong pertumbuhan ekonomi, tetapi juga dalam meningkatkan kemajuan sosial di seluruh dunia melalui sifatnya yang beragam dan inklusif. Kemampuan dalam memperkaya masyarakat dan sebagai pencipta lapangan kerja serta mengentaskan kemiskinan serta menjadi katalisator untuk inovasi dan kewirausahaan.

Meningkatkan kesadaran dan pemahaman tentang dampak sosial dari Travel & Tourism selalu sangat penting, tetapi jauh lebih penting mengingat dampak buruk COVID-19 pada sektor ini secara global.

Penelitian ini, yang dilakukan bekerja sama dengan Social Progress Imperative (SPI), menunjukkan korelasi yang signifikan antara data Laporan Dampak Ekonomi WTTC dan skor Indeks Kemajuan Sosial selama dekade terakhir. 

Secara khusus, kontribusi total Travel & Tourism terhadap PDB dan Ketenagakerjaan secara positif dan signifikan mempengaruhi skor Indeks Kemajuan Sosial; dengan Cina, Kamboja, Rwanda dan Sri Lanka disorot sebagai pemain yang sangat kuat.

Ini terjadi pada saat sektor ini  telah dilanda pandemi COVID – 19, dan ada kebutuhan mendesak untuk memulihkan ratusan juta pekerjaan yang hilang, dengan pemodelan ekonomi terbaru WTTC yang menunjukkan bahwa 174 juta pekerjaan terkena dampak pada tahun 2020 secara global.

Menurut penelitian, di banyak bagian dunia, Travel & Tourism telah memperkaya orang lebih cepat daripada perekonomian secara keseluruhan.

Antara 2011 dan 2019, Asia Tenggara mencatat tingkat pertumbuhan tahunan tercepat dalam PDB Travel & Tourism per kapita pada 6,7% dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi keseluruhan.

Kawasan ini capai pertumbuhan  3,7%; sementara Timur Tengah mencapai pertumbuhan PDB per kapita Travel & Tourism sebesar 3% dibandingkan dengan hanya 0,3% untuk ekonomi kawasan secara keseluruhan.

Travel & Tourism Internasional, dan khususnya pengeluaran internasional, sangat penting untuk mendukung penciptaan lapangan kerja dari kota-kota besar hingga masyarakat pedesaan. 

Menurut penelitian, di tingkat global, untuk setiap 34 pengunjung internasional ke suatu destinasi, satu pekerjaan baru tercipta. Angka ini lebih penting di Afrika, Asia-Pasifik dan Timur Tengah, di mana masing-masing membutuhkan 11, 13 dan 24 pengunjung internasional untuk menciptakan satu pekerjaan baru.

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa untuk setiap US$ 1 yang dihasilkan dalam PDB Travel & Tourism langsung secara global, lebih dari US$ 2 dihasilkan secara tidak langsung. Ini berarti bahwa lebih dari dua kali lipat nilai yang dihasilkan di seluruh rantai pasokan berkat Travel & Tourism.

Untuk setiap pekerjaan langsung secara global, hampir dua pekerjaan baru dibuat secara tidak langsung atau secara induksi, dengan satu pekerjaan langsung di bidang Travel & Tourism secara efektif menciptakan total tiga pekerjaan.

Selain itu, keragaman dalam ekosistem travel, yang berkaitan dengan ras, etnis, jenis kelamin, budaya, agama, dan kemampuan fisik, merupakan hal mendasar bagi keberhasilan bisnis, dampak yang berarti bagi komunitas dan peningkatan pengalaman wisatawan.

Gloria Guevara mengatakan bahwa sektor Travel & Tourism adalah salah satu sektor yang paling beragam, mempekerjakan orang-orang dari semua latar belakang sosial-ekonomi tanpa memandang usia, jenis kelamin atau etnis, dengan hampir 54% di antaranya adalah perempuan dan hingga 30% pemuda.

“Setelah hampir setahun penuh ketidakamanan dan kesulitan yang berasal dari pandemi COVID-19, waktu yang tepat untuk merayakan pentingnya sektor ini.” ujarnya.

Menurut Laporan Dampak Ekonomi 2020 WTTC, selama 2019, Travel & Tourism mendukung satu dari 10 pekerjaan (total 330 juta), memberikan kontribusi 10,3% terhadap PDB global, dan menghasilkan satu dari empat pekerjaan baru.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.