HALAL

Daesang, Korsel tingkatkan investasi di Indonesia untuk ekspansi ke pasar halal lainnya

SINGAPURA, bisniswisata.co.id: Konglomerat pembuat makanan Korea Selatan, Daesang Corp, memiliki rencana besar di pasar halal setelah mendapatkan kepercayaan masuk ke pasar Indonesi mengikuti diet ketat Islami,  kata Lim Jung-bae

Dilansir dari halalfocus.net,  Ia membayangkan mencapai tonggak penjualan U$1 miliar di Indonesia selama dekade berikutnya melalui ekspansi yang berkelanjutan dan menjangkau daerah lain di Asia Tenggara dan Timur Tengah, kata CEO Lim Jung-bae.

Daesang mengumumkan rencana jangka panjang untuk meningkatkan penjualan di pasar Indonesia menjadi 1,4 triliun won pada tahun 2030 untuk membuat namanya masuk dalam daftar 10 besar industri makanan Indonesia.  

Perusahaan telah meningkatkan penjualan 369,7 miliar won di negara Asia Tenggara tahun lalu, naik 7 persen dalam setahun.  Ia berharap peningkatannya di negara-negara Asia Tenggara tersebut dapat mempercepat terjunnya ke pasar halal lain di Asia Tenggara dan Timur Tengah.

Daesang memasuki pasar makanan halal Indonesia lebih awal dari perusahaan Korea lainnya dengan mendirikan anak perusahaan lokal PT.  Miwon Indonesia pada tahun 1973. Sejak itu, perusahaan terus memperluas kehadirannya di industri bio, makanan, dan gula pati di Indonesia.

 “Kondisi geografis Indonesia yang sempurna dengan perkebunan tebu yang luas menghasilkan bahan utama MSG, memberi kami pijakan yang kokoh untuk meningkatkan operasi kami di Asia,” kata seorang pejabat dari Daesang.

Perusahaan bertujuan untuk membangun basis bisnis yang stabil di Indonesia, pasar makanan halal terbesar, untuk membuat terobosan ke negara tetangga Singapura, Malaysia dan Brunei, dan selanjutnya ke Asia Tengah dan Timur Tengah.

Daesang memiliki pengetahuan bisnis selama 47 tahun dan memiliki kekuatan merek yang kuat di Indonesia.  Pabrik makanannya di Karawang menghasilkan 20.000 ton makanan setiap tahun termasuk produk bersertifikat halal.

 Merek lokalnya, Mamasuka, yang diluncurkan pada tahun 2010 mengklaim pangsa pasar terbesar dengan produk andalannya gim (rumput laut kering) dan remah roti, serta penambah rasa dan sausnya masing-masing di urutan kedua dan ketiga.

Itu berdiri di urutan 26 di antara perusahaan makanan Indonesia pada 2019 dan meningkatkan penjualan 132,6 miliar won tahun lalu, naik 12 persen dari tahun ke tahun.

Penjualan produk gula pati mencapai 103,7 miliar won tahun lalu, lebih dari dua kali lipat dari tiga tahun lalu ketika Daesang pertama kali mulai memproduksi gula pati.  Itu mendominasi pasar tepung jagung dan sirup fruktosa tinggi.

 

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)