COVID-19: Panggilan untuk Menyanyikan Lembar ‘Himne’ yang Sama  

0
16

Aliansi Manifesto Pariwisata Eropa minta negara anggota satu suara untuk kebijakan akibat COVID-19. ( Foto: TTR Weekly) 

BRUSSELS, bisniswisata.co.id: European Tourism Manifesto Alliance atau Aliansi Manifesto Pariwisata Eropa, mewakili suara dari sektor perjalanan dan pariwisata Eropa, menyerukan kepada negara-negara anggota untuk segera menyetujui pembatasan perjalanan yang selaras.

Selain itu juga memastikan implementasi yang cepat untuk membantu sektor tersebut bertahan dari krisis  akibat pandemi global COVID-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya ini.

Dilansir dari TTR Weekly, aliansi tersebut mengatakan bahwa perjalanan di dalam kawasan negara-negara Uni Eropa (UE )) dan kawasan Eropa yang lebih luas (termasuk EEA, Inggris, dan Swiss) harus dipulihkan dengan hati-hati dan cepat.

Selain itu, koordinasi internasional untuk membangun kembali perjalanan trans-Atlantik akan memberikan dorongan penting bagi sektor travel & tourism (perjalanan dan pariwisata)

Sektor travel & tourism di Eropa adalah ekosistem yang paling terpengaruh oleh krisis virus korona karena pembatasan perjalanan yang tidak terkoordinasi secara memadai, menurunnya kepercayaan wisatawan, dan berkurangnya permintaan konsumen.

Musim panas 2020 sangat dipengaruhi oleh krisis ini, dengan kepercayaan wisatawan mencapai rekor terendah. Tingkat hunian hotel di Eropa berada pada 26,5% pada Juli 2020, yang menyumbang penurunan 66,4% dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu.

Selain itu, lima tujuan teratas Eropa, seperti Prancis, Jerman, Inggris Raya, dan Belanda hanya mencatat 40% dari volume perjalanan Intra Eropa tahun 2019, dengan Spanyol tertinggal pada 22% dari volume tahun lalu.

Sementara banyak orang Eropa tertarik untuk melakukan perjalanan lagi selama musim panas, pembatasan perbatasan yang tidak konsisten dan selalu berubah bersamaan dengan kebingungan.

Tak lain tentang persyaratan karantina dan ujian, menyebabkan frustrasi bagi bisnis dan pelancong. Hal ini menghalangi pemesanan dan merusak materialisasi baik untuk liburan maupun perjalanan bisnis.

Aliansi tersebut meminta pemerintah nasional untuk segera menyetujui proposal Komisi Eropa untuk mengadopsi sebagai berikut:

  • Tetapkan kriteria dan ambang batas umum untuk menentukan risiko epidemiologis, termasuk sistem kode warna umum untuk mengidentifikasi area risiko. Kriteria ini harus dievaluasi pada tingkat regional yang rinci, dengan mempertimbangkan faktor geografis yang relevan (terutama pulau).
  • Menerapkan langkah-langkah umum untuk diberlakukan pada saat keberangkatan dan kembali dari area berisiko.

Rekomendasi lainnya

  1. Gantikan kebutuhan karantina wisatawan dengan pengujian dan penelusuran yang komprehensif dan hemat biaya.
  2. Hindari pembatasan menyeluruh untuk pergerakan bebas dengan menerapkan tindakan yang lebih bertarget yang dibatasi dalam cakupan geografis.
  3. Hindari memberlakukan pembatasan perjalanan pada penumpang dalam perjalanan.
  4. Setuju dengan aturan umum untuk meminta hasil tes negatif COVID-19 pra-perjalanan jika diperlukan.
  5. Pastikan interoperabilitas aplikasi pelacakan kontak di UE dan harmonisasi Formulir Penentu Lokasi Penumpang berdasarkan standar internasional.
  6. Ikuti proses terstruktur dan transparan yang umum untuk mempublikasikan informasi yang jelas, komprehensif, dan tepat waktu tentang batasan perjalanan apa pun jika diperlukan.

Menunggu kembalinya arus pengunjung yang signifikan, dukungan keuangan yang berkelanjutan untuk sektor ini diperlukan agar ekosistem pariwisata Eropa mengembalikan lapangan kerja ke perekonomian secepat mungkin.

Penelitian WTTC menunjukkan bahwa setiap kenaikan 2,7% arus perjalanan akan menghasilkan atau mengembalikan satu juta pekerjaan di sektor ini. 

Menyelaraskan tambal sulam peraturan Covid-19 yang tidak konsisten dan saran perjalanan di Eropa dapat menyebabkan peningkatan wisatawan sebanyak 27%. Hal ini berarti menciptakan kembali 10 juta pekerjaan di bidang perjalanan dan pariwisata di seluruh Eropa.

Manifesto Pariwisata

Aliansi Manifesto Pariwisata Eropa mengumpulkan lebih dari 60 organisasi publik dan swasta Eropa, termasuk Global Business Travel Association (GBTA).

Aliansi tersebut meminta Uni Eropa untuk mengambil tindakan atas prioritas kebijakan utama untuk sektor pariwisata. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi tourismmanifesto.eu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.