Berpotensi Mendunia, Sayang Wisata Spa Belum Didukung Pemerintah

0
89
Wisata spa

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Kalangan pelaku industri spa di tanah air menyatakan industri wisata spa Indonesia memiliki potensi untuk mendunia. Hanya saja jika didukung kebijakan pemerintah serta adanya sinergi dengan semua pemangku kepentingan terkait.

Direktur Marketing dan Spa PT Mustika Ratu Isabella Silalahi mengatakan, industri jasa spa di Thailand tak hanya berkembang di dalam negeri namun sudah mampu mendunia karena mampu menembus ke negara-negara lain. “Kita berharap industri spa di Indonesia bisa seperti di Thailand mampu mendunia. Apalagi di Indonesia memiliki potensi yang mendukung,” lontar Isabella di Jakarta, Sabtu (29/06/2019).

Tantangan wisata spa Indonesia untuk mendunia, menurut dia, belum adanya dukungan penuh dari pemerintah. Ia menyontohkan seperti dari Kementerian Pariwisata, Kementerian Perdagangan ataupun Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf).

Pemerintah Thailand, memberikan dukungan penuh terhadap industri spa di sana karena sebagai salah satu bagian dalam sektor pariwisata. Bentuk dukungan tersebut misalnya dengan selalu mempromosikan dalam kegiatan-kegiatan internasional, paparnya seperti dilansir Antara

Selain itu, sumber daya manusia (SDM) industri spa di Thailand yakni tenaga terapis juga lebih percaya diri ketika berada di negara lain sehingga mendukung tumbuhnya jasa spa Thailand di pasar internasional. Padahal, ujar Isabella, potensi industri spa Indonesia tak kalah dibandingkan dari Thailand seperti dukungan sumber daya alam berupa rempah-rempah yang beragam sebagai bahan baku dalam industri tersebut.

Selain itu, banyaknya ragam teknik pemijatan tradisional yang dimiliki bangsa Indonesia merupakan kekayaan tradisi turun temurun. “Untuk itu Kementerian Pariwisata, Kementerian Perdagangan, Kementerian Pendidikan dan Bekraf selaku pemerintah harus bersinergi dengan pelaku industri di tanah air untuk mengangkat industri spa mendunia,” katanya.

Isabella menambahkan, kaum urban milenial merupakan pasar potensial bagi industri spa di dalam negeri terutama di kota-kota besar, karena gaya hidup mereka yang dipenuhi aktifitas dengan tingkat stress tinggi. Namun saat ini konsumen jasa spa di dalam negeri masih di dominasi generasi tua atau berusia 35 ke atas yakni sektar 70 persen hingga 80 persen dari pengunjung. “Kami ingin membalik agar pengunjung jasa spa 70-80 persen dari kalangan generasi milinial yakni berusia 20 tahun hingga 35 tahun,” katanya.

Spa, menjadi salah satu aktivitas pilihan bagi masyarakat termasuk kaum milenial untuk merelaksasikan diri setelah menjalani rutinitas sehari-hari selain pariwisata, sambungnya. (NDY)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.