NEWS

Banyan Tree Group Prioritaskan Kesejahteraan Mental Untuk Pelanggan dan Mitra Kerja

WorldHealth Mental Day diperingati setiap 10 Oktober. ( Ilustrasi/ shutterstock)

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Banyan Tree Hotels & Resorts telah berkembang menjadi salah satu operator internasional  di dunia dalam industri perhotelan dan spa.

Jaringannya mengelola lebih dari 48 resor dan hotel, 64 spa, 74 galeri ritel, dan tiga lapangan golf kejuaraan di 28 negara. Di Indonesia propertinya ada di 8 a.l di Bintan dan Bali.

Dilansir dari situs IHRA, Banyan Tree Group meluncurkan tiga inisiatif perintis di seluruh grup untuk mempromosikan kesejahteraan, terutama kesejahteraan mental, selama COVID-19 dan jelang Hari Kesehatan Mental Sedunia 10 Oktober 2020.

Inisiatif  ini mengadvokasi lebih banyak pemimpin perusahaan untuk berinvestasi dalam kesehatan mental dan menyelaraskan dengan seruan WHO untuk bertindak dan memperbaiki pengabaian historis di bidang ini.

Diluncurkan untuk mempromosikan kesejahteraan, khususnya, selama COVID-19 dan seterusnya alibat pandemi yang sedang berlangsung dan ketidakpastian yang menyertainya sehingga kondisi kesehatan mental meningkat di seluruh dunia. 

Data WHO telah menunjukkan bahwa mereka dipengaruhi oleh gangguan mental, sementara gangguan mental, neurologis, dan penggunaan zat menyebabkan dampak yang tinggi pada kesehatan yang makin buruk.  Ada akibat tekanan kumulatif dari efek pandemi pada kehidupan dan mata pencaharian.

Sebagai perjalanan dari dalam ke luar, pendekatan yang mengutamakan orang,  membawa grup hotel ini untuk mengubah modul pelatihan untuk mengekspresikan budaya layanannya.

Bersandar pada prinsip, modul dibangun dalam pembelajaran pengalaman dan pendekatan fasilitatif.  Dipimpin oleh tim dan Kesejahteraan, ini adalah revolusi pembelajaran internal yang mempromosikan ketahanan, kesadaran diri, dan perawatan diri.

Selain itu, Grup perusahaan juga meletakkan dasar untuk mendukung kesejahteraan rekanan dengan peluncuran yang bermitra dengan praktisi kesejahteraan bersertifikasi eksternal yang memiliki kesamaan minat.  

Sangat rahasia dan tersedia dalam bahasa Inggris, Cina, dan Thailand, rekan kerja mendapatkan manfaat dari sesi profesional gratis untuk mempelajari teknik manajemen stres, untuk diterapkan di tempat kerja dan dalam kehidupan pribadi mereka.

Selama waktu ini, Grup ini  juga telah melakukan survei rekanan tahunannya yang biasa untuk lebih fokus pada kesejahteraan individu.  Setelah uji coba yang sukses pada bulan Juli, itu akan diluncurkan untuk semua rekanannya secara global pada akhir tahun. 

Indeks, dengan seperangkat indikator adalah tidur, kesadaran akan makanan, interaksi, keintiman & keterlibatan, vitalitas fisik, menumbuhkan pikiran, belajar & berkembang, harmoni dengan alam dan praktik yang berkelanjutan.  

Survei pendahuluan telah menunjukkan bahwa rekan kerja mendapat nilai tinggi dalam hubungan dan praktik kebajikan sementara tidur dan kebugaran fisik adalah dua area utama untuk perbaikan.

Berdasarkan hasil keseluruhan setiap properti yang menunjukkan kesejahteraan karyawan, kantor pusat akan memberikan pedoman, pelatihan, dan kegiatan untuk implementasi.  

Sementara sebagian besar industri kebugaran menyebutkan teknologi, tren, dan produk baru yang harus dimiliki orang untuk hidup dengan baik, praktik dasar-dasar sederhana ini secara sadar, didukung oleh teknologi yang membantu dan membuat perjalanan pribadi menuju kesejahteraan benar-benar berkelanjutan.

“Kita semua memiliki stres dalam hidup kita dan kita membutuhkan budaya yang terbuka untuk bagaimana kita secara kolektif dan individu mengatasinya,” kata Rentubg Ho, VP dan Brand H & Q Banyan Tree Resort & Hotel.

Tidak ada pertanyaan bahwa kesejahteraan mental adalah komponen penting dalam membangun tenaga kerja global yang tangguh di masa depan.  

“Kami baru saja memulai perjalanan ini, tetapi umpan baliknya sangat positif. Dalam berbagi ini, kami berharap lebih banyak pemimpin perusahaan akan fokus di area ini, terutama di Asia” tambah Renyung Ho.

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)