Bagaimana pandemi mengubah perjalanan

0
53

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Kehadiran COVID telah memberikan sentuhan yang aneh dan sekaligus menakjubkan pada perjalanan. Permata lokal yang kecil, intim, tersembunyi, menjadi sorotan, solusi yang tidak konvensional muncul, karena semua gedung pencakar langit dunia menutup pintu mereka untuk turis.

Video menjadi viral karena semakin banyak orang berinvestasi dalam memulai “kehidupan van” bersama keluarga mereka. Mengepak barang-barang mereka, dan tidak pernah melihat ke belakang. Orang lain – seperti saya – mencari permata tersembunyi lokal, di mana mereka dapat pensiun untuk akhir pekan yang panjang sambil menjaga jarak aman dari semua orang.

Apa artinya untuk bepergian? Apakah ini era perjalanan lokal? Akankah orang benar-benar meluangkan waktu untuk menjelajahi lingkungannya, dan belajar menghargai lingkungannya? 

Satu hal yang pasti: ada Four Seasons di ibu kota saya yang belum buka selama berbulan-bulan, dan tidak ada yang benar-benar melewatkannya. Tapi ada kabin untuk dua orang dengan jacuzzi kecil di hutan yang dikelola oleh keluarga lokal di pedesaan, dan mereka sudah dipesan untuk 16 bulan ke depan.

Jadi mengendarai van, melarikan diri ke hutan, apakah kita lari dari isolasi ke isolasi? Atau apakah kita hanya ingin sekali menjadi turis lagi, meskipun itu dalam batas negara kita? Saya suka memikirkan keduanya.

Dilansir dari Traveldailynews.com, perjalanan dan pariwisata adalah perwujudan fisik keluar dari zona nyaman Anda. Selama setahun terakhir, kita telah terkunci dalam zona nyaman kita baik secara fisik maupun mental, sementara dunia berubah dengan cepat di sekitar kita.

Oleh karena itu bagi kami, para ahli perjalanan, satu-satunya solusi untuk masalah ini adalah perjalanan. Baik itu hiking, menjelajahi tempat-tempat tersembunyi baru, pergi ke hutan selama berhari-hari, atau meningkatkan rumah seluas 1500 kaki persegi menjadi 100 kaki persegi, pokoknya kita harus pergi.

Pariwisata telah berubah menjadi introvert pada tahun lalu, terserah Anda untuk memutuskan apakah perubahan ini sesuai dengan keinginan Anda atau tidak. Tapi apa artinya ini untuk perjalanan di masa depan? Kapan kita akhirnya bisa melepas masker  kita, naik pesawat dan pergi ke mana saja.

Akankah kita pergi tanpa pertanyaan dan tidak pernah kembali? Akankah kita banyak berubah sehingga kita lebih suka terus menjelajahi lingkungan kita? Akankah ekonomi memungkinkan kita bepergian?

Pariwisata, dan ekonomi, secara umum, harus pulih sebelum kita dapat memulai perjalanan dengan momentum yang sama lagi. Orang perlu sembuh secara emosional, fisik dan finansial. 

Ketika rakyat sudah sembuh, ekonomi akan tumbuh lebih kuat. Dan hanya setelah itu Four Seasons dapat membuka gerbang emasnya lagi untuk pengembara dengan mata terbelalak. Yang bisa kita lakukan sampai saat itu adalah menjalani hari demi hari dan mencari petualangan di setiap sudut jalan yang kita lintasi. 

Cari peluang kecil, dan cukup berani untuk memesan perjalanan di masa mendatang. Kami akan kesana. Saya yakin perjalanan dan pariwisata memiliki banyak bentuk. Mengunjungi tujuh keajaiban dunia, permata tersembunyi di negara Anda, atau mendengarkan gemuruh jalan yang beragam di bawah roda kami di berbagai negara bagian.

Perjalanan selalu ada, kami akan selalu mendambakannya. Dengan COVID yang membuka mata semua anak muda saat ini, membuat mereka melihat lebih dekat untuk berpetualang, saya yakin dengan dibukanya perbatasan, spektrum perjalanan yang sama sekali baru dan lebih lengkap akan bangkit kembali.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.