Apa yang diinginkan pelancong rekreasi APAC di musim liburan ini

0
29

*Apa yang diinginkan pelancong rekreasi APAC di musim liburan ini*

SINGAPURA, bisniswisata.co.id:  – Selama beberapa tahun terakhir, Manajer SDMe Amanda Loh menghabiskan waktu seminggu antara Natal dan Tahun Baru untuk menjelajahi pulau bersama teman-temannya di Yunani.

Tahun ini, dengan langkah-langkah pengawasan perbatasan yang ketat dan karantina wajib selama 14 hari, Amanda mengatakan liburan luar negerinya yang biasa dilakukan dia batalkan.

“Dengan ketidakpastian dan batasan seputar COVID-19, perjalanan ke luar negeri tampaknya tidak memungkinkan. Kami tidak ingin melepaskan liburan kami, jadi kami tinggal di China dan melakukan perjalanan darat di dekat rumah. ”

Amanda tidak sendirian dalam hal liburan kesayangan di luar negeri selama musim perayaan. Di seluruh Asia Pasifik, para pelancong semakin merangkul perjalanan outbound untuk merayakan Tahun Baru.

Di Singapura, data pemesanan Expedia antara 15 Desember 2019 dan 14 Januari 2020 mengungkapkan bahwa permintaan penerbangan untuk kota-kota asing seperti London, Barcelona, ​​Paris, dan Los Angeles telah meningkat 60% tahun-ke-tahun.

Meskipun Tahun Baru Imlek adalah hari libur terbesar di Tiongkok, dengan 6,31 juta orang bepergian ke luar negeri pada tahun 2019, periode perayaan Desember-Januari juga semakin populer di kalangan wisatawan Tiongkok. Pada 2019, ForwardKeys melaporkan pertumbuhan 19,5% dalam pemesanan penerbangan ke Eropa untuk periode akhir tahun.

Dengan negara-negara di Asia Pasifik masih dalam  jadwal penguncian dan pembatasan perjalanan internasional, periode perayaan diatur untuk terlihat sedikit berbeda tahun ini.

Namun, menurut data dari Amadeus, mayoritas wisatawan Asia Pasific tetap teguh dalam komitmennya untuk melanjutkan perjalanan liburan pada akhir tahun. Pertanyaan yang tersisa di musim liburan ini adalah kapan, di mana dan bagaimana mereka bisa melakukannya dengan baik.

Dalam laporan Tujuan X: Ke Mana Selanjutnya dari 1050 pengguna CheckMyTrip di seluruh Asia Pasifik, 27% wisatawan menyatakan keinginan kuat untuk segera bepergian ketika pembatasan perjalanan dicabut.

Rinciannya 37% merencanakan perjalanan berikutnya satu hingga tiga bulan setelah mereka angkat. Meskipun ada preferensi kuat untuk pergi lebih jauh dari rumah, 70% wisatawan APAC siap untuk bepergian di dalam negeri. Faktanya, rata-rata waktu yang dihabiskan untuk liburan tidak akan berubah, dengan separuh wisatawan mencari durasi perjalanan selama 14 hari atau lebih.

Berhubungan kembali dengan keluarga dan teman adalah alasan utama 55% merencanakan perjalanan liburan berikutnya dalam beberapa bulan mendatang. Pada saat yang sama, wisatawan juga mencari sensasi petualangan untuk memuaskan nafsu berpetualang  yang terpendam.

Sedikitnya 34% memilih untuk menjelajahi tujuan asing untuk ‘pengalaman perjalanan baru’ dan 32% ingin ‘terhubung kembali dengan alam bebas’.

Ramona Bohwongprasert, Wakil Presiden Senior, Ritel di Saluran Perjalanan, Asia Pasifik, Amadeus mengatakan: “Data tersebut memberi tahu kami bahwa permintaan perjalanan ada di sana.

Di seluruh Asia Pasifik, para pelancong bersemangat dan siap untuk berlibur di pantainya sendiri pada musim perayaan ini, untuk berkumpul kembali dengan keluarga dan teman atau menjelajahi tujuan baru yang menawarkan pengalaman liburan di luar ruangan.

Namun, perilaku mereka telah berubah, dengan pelancong tidak bersedia berkomitmen untuk rencana liburan terlalu jauh sebelumnya dan faktor COVID-19 seperti kebersihan di tempat dan langkah-langkah pengujian sekarang menjadi pertimbangan ketika wisatawan mengevaluasi pilihan akomodasi dan transit.

Penjual dan operator perjalanan perlu mencari tahu cara baru untuk memberikan pengalaman yang dicari turis domestik pada musim liburan yang akan datang.

Pengalaman perjalanan yang disesuaikan lebih unggul daripada pilihan perjalanan rekreasi yang dikemas sebelumnya, dengan 70% wisatawan APAC lebih memilih untuk mengatur liburan mereka sendiri dan / atau dengan bantuan agen perjalanan.

Paket tour grup dan berpemandu telah menurun popularitasnya secara dramatis, dengan hanya 8% wisatawan yang mempertimbangkan paket liburan pesiar lebih dari 50 orang.

Spontanitas perjalanan juga merupakan masa lalu, dengan wisatawan menghabiskan lebih banyak waktu untuk meneliti sebelum memesan liburan berikutnya.

‘Harga disesuaikan dengan kebutuhan saya’ dan ‘tingkat keparahan krisis kesehatan COVID-19 di tempat tujuan’ adalah faktor yang paling berpengaruh untuk keputusan pembelian. Lebih dari dua pertiga pelancong percaya bahwa pengetahuan awal tentang tindakan pencegahan COVID-19 ‘sangat penting’.

Gaurav Bhatnagar, Direktur di Travel Boutique Online mengatakan, “Untuk membantu wisatawan menemukan kembali kota, dan wilayah mereka, serta mendukung pengalaman pariwisata lokal, agen perjalanan harus kreatif tentang ‘apa yang akan dijual’.

Pasar perjalanan domestik akan sangat kompetitif di musim liburan ini, jadi penawaran harus menarik dan dipersonalisasi. Agen perjalanan perlu menata ulang cara mereka menjual dan mengemas pengalaman perjalanan domestik dengan menambahkan fleksibilitas dan mengidentifikasi segmen baru yang kurang dieksplorasi. ”

Meyakinkan pelancong bahwa bepergian melalui maskapai penerbangan akan menjadi prioritas bagi penjual perjalanan, dengan wisatawan APAC lebih cenderung mengatakan bahwa mereka ‘kurang nyaman dengan terbang tetapi akan terus melakukannya’.

Fitur baru seperti kios tanpa sentuh yang menggunakan kode QR dan boarding pass seluler, dikombinasikan dengan kebijakan baru seperti kepatuhan masker dan melepas kursi tengah, dapat membantu meningkatkan kepercayaan diri.

“Musim liburan ini, para pelancong akan waspada terhadap risikonya dan harus yakin sepenuhnya bahwa terbang aman bagi diri mereka sendiri dan keluarga mereka,” kata Rajeev Kumar, CEO & Managing Director, di Mystifly

Teknologi sebagai pendorong akan memainkan peran penting dalam mendorong permintaan – dengan memikirkan kembali produk dan layanan mereka agar menjadi mulus, efisien, dan tanpa sentuhan, maskapai penerbangan dapat menciptakan pengalaman yang memperkuat kepercayaan dan nilai. ”

Asuransi sekarang menjadi bagian integral dari pembelian perjalanan, dengan 47% wisatawan APAC cenderung membeli asuransi perjalanan untuk setiap perjalanan, yang sebelumnya hanya merupakan renungan. Faktor penting lainnya untuk perjalanan traveler pada musim liburan ini adalah travel agent. Seperlima wisatawan APAC berharap dapat mengandalkan agen perjalanan untuk perjalanan domestik mereka berikutnya, untuk mendapatkan rekomendasi, pemecahan masalah, dan dukungan.

GMJ Thampy, Chairman dan Managing Director, Riya Travel & Tours, mengatakan: “Pelonggaran pembatasan lockdown akan mengarah pada pemulihan bertahap dalam perjalanan liburan di seluruh India.

Dengan India masih tertutup untuk pariwisata internasional, perjalanan selama musim Desember-Januari akan didorong oleh pasar domestik yang kuat. Kami memperkirakan akan melihat perubahan tren wisatawan tahun ini, dengan preferensi untuk perjalanan yang lebih pendek untuk bertemu anggota keluarga, bepergian dengan kendaraan mereka sendiri dan tujuan dengan tindakan COVID-19 seperti pengujian wajib.

“Menyoroti langkah-langkah kebersihan dan keamanan baru akan membantu memastikan kami dapat menyambut kembali wisatawan dengan lebih hati-hati dan aman. ”

Dalam wawancara yang dilakukan oleh Amadeus dengan eksekutif biro perjalanan di seluruh Asia Pasifik termasuk Australia, India, dan Filipina, 38% percaya bahwa cara mereka menjual perjalanan akan berubah tahun ini.

Agen perjalanan ingin menjadi ‘lebih kreatif’ dalam strategi penjualan mereka, untuk membentuk dan menyesuaikan penawaran perjalanan dengan persona wisatawan tertentu, serta menyoroti fleksibilitas tambahan dan perlindungan asuransi.

Kit Sananwathananont, Direktur Pelaksana G.M. Tour & Travel berkata, “Wisatawan akan menuntut tingkat personalisasi, jaminan, dan empati yang lebih tinggi di musim liburan ini. Agen perjalanan yang menggabungkan teknologi dengan ‘sentuhan manusia’ dapat memberikan layanan pelanggan yang sangat baik yang akan berdampak positif pada kepercayaan dan kesetiaan wisatawan, dan pada akhirnya membantu mendorong industri perjalanan untuk tahun 2021.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.