Yuk Pahami Kebutuhan Tambahan Bagi Wisatawan Muslim  

0
20

Wisatawan Muslim tumbuh pesat dan butuhkan semua layanan sesuai dengan ajaran Islam seperti arah kiblat, makanan halal, minuman bebas alkohol dan mushala. ( Foto: holidayme.com)

LONDON, bisniswisata.co.id:  GMTI Mastercard dan Crecentrating memproyeksikan pada 2020 jumlah wisatawan muslim dunia mencapai 158 juta dengan total pembelanjaan sebesar US$220 miliar atau setara Rp 3,08 triliun.

Pertumbuhan tersebut diharapkan terus meningkat menjadi US$300 miliar atau setara Rp 4,2 triliun pada 2026. Meski prediksi akan berubah seiring terjadinya pandemi global COVID-19, namun pasar yang berkembang cepat ini membuat pemasar destinasi perlu memahami perilaku perjalanan Muslim.

Hal ini untuk memenuhi kebutuhannya terutama dalam industri pariwisata halal dan pentingnya mendapatkan terminologi yang tepat dalam bidang pariwisata ramah Muslim atau Halal. 

Dilansir dari intechopen.com, kebutuhan turis Muslim diidentifikasi saat bepergian ke luar negeri adalah hotel ramah Muslim, makanan halal, aplikasi mobile ramah Muslim, bandara ramah Muslim, liburan halal, situs web pariwisata halal, fasilitas dan layanan kesehatan halal, pelayaran halal, dan pakaian renang halal.

Pengetahuan tentang perilaku wisata muslim dalam konteks pariwisata halal sangat relevan dengan pelaku industri, pemasar, dan pembuat kebijakan dalam mengembangkan sarana dan prasarana pariwisata halal, paket wisata halal, dan kegiatan wisata halal. 

Hal Ini juga akan membantu mereka merancang pesan khusus untuk komunikasi pemasaran guna menarik wisatawan Muslim.  Meskipun ukuran populasi Muslim masa lalu atau masa depan di dunia tidak mengungkapkan seberapa religius anggotanya, tapi pelanggan Muslim adalah salah satu segmen pasar yang paling cepat berkembang.

Kebutuhannya  tidak dapat diabaikan oleh pemasar destinasi dan operator pariwisata. Saat ini minat terhadap pariwisata Halal semakin meningkat dari perspektif industri dan penelitian akademis.  

Banyak yang menekankan fakta bahwa setiap strategi untuk mengembangkan atau memasarkan produk dan layanan pariwisata halal harus berpedoman pada ajaran dan prinsip Islam dalam semua aspeknya.

Ada beberapa istilah yang mendefinisikan konsep pariwisata halal dan memberikan pedoman yang disarankan untuk membantu memperjelas masalah tersebut.  Berdasarkan landasan ada perbedaan makna istilah ‘Halal’, ‘Islami’ dan ‘ramah Muslim’ dalam konteks pariwisata. 

Apakah Halal atau Islami?

Salah satu tantangan yang dihadapi oleh akademisi dan praktisi adalah untuk mengidentifikasi terminologi yang tepat serta klarifikasi konsep yang tepat.  Saat ini istilah yang paling umum digunakan adalah ‘wisata halal’ dan ‘pariwisata islami. 

Pertama-tama, harus dipahami bahwa ‘Islam’ adalah nama agama, yang nabi pertamanya adalah Adam dan yang nabi terakhirnya adalah Muhammad.  Salah satu arti dari istilah Islam adalah ‘keadaan damai yang dicapai melalui penyerahan diri kepada Tuhan’.

Arti lain dari istilah Islam adalah ‘penyerahan’.  Oleh karena itu, istilah ‘Muslim’ berarti orang yang berserah diri kepada Tuhan dan digunakan untuk penganut agama Islam.

Dalam perspektif Islam, Halal mengacu pada praktik atau aktivitas pariwisata yang ‘diperbolehkan’ menurut ajaran Islam (Syariah).  Oleh karena itu, menggunakan istilah ‘Sesuai Syariah’ atau ‘Halal’ memberikan arti yang sama.

Penggunaan istilah ‘Islami’ dan ‘Halal’ seolah-olah memiliki arti yang sama, padahal tidak tepat.  Akan lebih baik menggunakan ‘Halal’ sebagai nama merek dan bukan ‘Islami’ untuk produk dan layanan terkait dalam industri pariwisata.

Intinya di sini, untuk memahami perilaku wisatawan muslim, pemasar perlu memahami sisi demand: kebutuhan wisatawan muslim dalam konteks wisata halal.

Sementara istilah ‘ramah Muslim’  atau Muslim friendly’ dalam industri pariwisata menunjukkan upaya untuk membuat pengalaman wisata menyenangkan bagi umat Islam yang taat.  

Perusahaan yang ramah Muslim dapat menyediakan produk dan layanan Halal dan non-Halal tetapi tidak di tempat atau bagian yang sama. Dengan kata lain, destinasi ramah Muslim menawarkan banyak layanan ‘Halal’.

Layanannya seperti makanan dan minuman halal dan kolam renang yang dipisahkan berdasarkan jenis kelamin dan menyediakan tempat yang nyaman bagi umat Islam untuk melaksanakan sholat harian mereka.  

Kebutuhan wisatawan muslim

Besarnya pergerakan wisatawan Muslim membuat destinasi non-Muslim seperti Jepang, Filipina dan Brazil menawarkan solusi / pilihan ramah Muslim untuk skenario yang dipandang bermasalah oleh wisatawan Muslim.

Misalnya, Kamar Dagang di Jepang dan Asosiasi Agen Perjalanan Filipina menyelenggarakan seminar untuk melatih industri pariwisata dan pemilik restoran untuk memenuhi kebutuhan wisatawan Muslim.  

Selain itu, ruang sholat dialokasikan di bandara utama, dan restoran menawarkan makanan halal di Jepang.  Panduan ramah Muslim juga diterbitkan untuk memberikan informasi tentang makanan halal dan tempat-tempat sholat.

Departemen Pariwisata di Filipina meluncurkan pada tahun 2014 apa yang disebut paket ‘Eid Play Love’ untuk menarik pelancong Muslim dari Arab Saudi dan UEA selama Idul Fitri dan Idul Adha di negara itu. Tujuan paket adalah untuk mempromosikan Filipina sebagai “tujuan yang ramah Muslim dan keluarga” .

Contoh lain, Federasi Asosiasi Muslim Brasil (FAMBRAS) mencetak 65.000 salinan ‘Panduan Kipas Muslim’ terdiri dari 28 halaman dimana mereka merinci waktu sholat, lokasi masjid di kota-kota tuan rumah, layanan darurat, dan detail venue untuk penggemar Muslim selama Piala Dunia 2014.

Seperti yang telah disinggung sebelumnya, untuk memahami perilaku wisatawan muslim, pemasar destinasi perlu memahami sisi demand, kebutuhan wisatawan muslim dalam konteks wisata halal.  

Kebutuhan berikut adalah atribut ramah Muslim yang diperuntukkan bagi wisatawan Muslim saat bepergian ke luar negeri.  Atribut ramah Muslim yang diterapkan di beberapa destinasi bisa menjadi tolok ukur destinasi lain yang menargetkan turis Muslim atau memasarkan destinasi tersebut sebagai ‘destinasi ramah Muslim’.

Ramah  Muslim

Dalam beberapa tahun terakhir, telah diamati bahwa jumlah hotel yang sesuai Syariah tumbuh di beberapa tujuan Muslim dan non-Muslim.  Misalnya, Al Meroz Hotel adalah hotel Halal sepenuhnya yang berlokasi di Thailand. 

Beberapa tujuan mempromosikan hotel-hotel ini dan mengklaim sebagai ‘sesuai Syariah’ sebagai ‘hotel yang ramah Muslim. Hotel ramah Muslim memberikan tamu Muslim semua layanan yang sesuai dengan ajaran Islam seperti arah kiblat, makanan halal, minuman bebas alkohol dan mushala.

Jepang adalah salah satu negara non-Muslim yang mengambil inisiatif untuk melatih staf perhotelan dengan meluncurkan Proyek Ramah Muslim. 

Tujuan dari proyek ini adalah untuk menawarkan pelatihan bagi karyawan industri perhotelan di Jepang untuk meningkatkan pemahaman akan kebutuhan dan perhatian wisatawan Muslim yang mengunjungi Jepang. 

Makanan halal juga akan disediakan bagi umat Islam di Tokyo Olympic Games 2020 yang tahun ini gagal dilaksanakan. Praktik terbaik lainnya dalam wisata halal adalah kota Kyoto yang terletak di bagian tengah pulau Honshu, Jepang. 

Panduan perjalanan di situs web kota Kyoto disediakan untuk Muslim dalam empat bahasa: Arab, Inggris, Turki, dan Melayu.  Situs web menyediakan daftar hotel ramah Muslim.  

Hotel dan penginapan ini menyediakan kompas kiblat, peta Masjid Kyoto dan sajadah untuk pengunjung Muslim, dan menyajikan makanan halal.

Aerostar Hotel di Moskow ramah Muslim karena salah satu dapur hotel bersertifikat Halal.  Hotel ini menyediakan Quran, sajadah dan arah kiblat di kamar mereka.  Shampo dan sabun yang disediakan di kamar bersertifikat Halal.  Tersedia dua ruang sholat: satu untuk pria dan satu untuk wanita. 

Hotel Fairmont Makati dan Raffles Makati di Filipina menjadi ramah Muslim dengan menyediakan  Alquran, mushala dan saluran TV berbahasa Arab.

Ketersediaan hotel ramah Muslim dianggap sebagai salah satu atribut terpenting yang menarik wisatawan Muslim dan mendorong mereka untuk mengunjungi destinasi tersebut.  

Makanan halal

Ketersediaan makanan dan minuman halal sangat penting untuk destinasi yang menargetkan wisatawan Muslim.  Sekarang umum bagi wisatawan Muslim untuk meminta makanan dan minuman halal ketika mereka mengunjungi tujuan non-Muslim.

Menurut laporan Euromonitor International penjualan makanan halal meningkat di Eropa, terutama di gerai layanan makanan konsumen karena kedatangan turis Muslim yang berkunjung ke Eropa.  

Oleh karena itu, investasi di pasar makanan halal diharapkan dapat berkembang di destinasi non-Muslim karena pertumbuhan pariwisata halal.  

Selain itu, restoran cepat saji dan layanan lengkap Timur Tengah yang menyajikan makanan Halal bagi wisatawan Muslim sangat lazim di Prancis, Jerman, dan Inggris, dan beberapa pelanggan mereka termasuk non-Muslim.

Beberapa jaringan restoran melayani kebutuhan turis Muslim dengan menyajikan hidangan yang disiapkan di dapur bersertifikat Halal dan menggunakan ayam Halal. 

 Di Inggris, misalnya, gerai KFC dan restoran Nando menyajikan ayam bersertifikat halal.  Chicken Cottage, Dixy Fried Chicken, Pizza Express dan Perfect Fried Chicken menggunakan ayam Halal.  

Resto cepat saji lainnya seperti Subway menggunakan daging halal dalam sandwich yang dijual. Selain itu, Ryokan, hostel tradisional Jepang, juga menyajikan makanan halal.  

Ketersediaan makanan Halal di tempat tujuan memungkinkan wisatawan Muslim untuk merasakan kuliner yang terkenal sesuai dengan kepercayaan dan akan memotivasi mereka untuk mengunjungi destinasi tersebut.

Aplikasi mobile ramah Muslim

Salah satu praktik terkini dalam industri pariwisata halal adalah menyediakan aplikasi smartphone yang menjadikan liburan menyenangkan dan ramah Muslim. 

Thailand adalah salah satu negara non-Muslim yang berinisiatif meluncurkan aplikasi ramah Muslim untuk membantu lebih jauh meningkatkan industri pariwisata di Thailand. 

Aplikasi Ini membantu pengunjung untuk menemukan hotel dan pusat perbelanjaan dengan mushala dan restoran yang menyediakan ketersediaan makanan halal. 

Aplikasi lainnya seperti ‘HalalTrip’ dan ‘Muslim Pro’ membantu wisatawan Muslim untuk menemukan produk dan layanan perhotelan yang ramah halal, seperti hotel, panduan tujuan, paket liburan, panduan bandara dan restoran Halal.

Diharapkan negara non-Muslim yang menyasar para pelancong Muslim akan mengembangkan aplikasinya sendiri untuk menjadikan negara tersebut ramah Muslim.

 Bandara ramah Muslim

Bandara ramah Muslim menjadi salah satu praktik terbaik untuk memuaskan wisatawan Muslim.  Dilaporkan bahwa jumlah pengunjung dari negara-negara Muslim Asia Tenggara seperti Malaysia dan Indonesia dalam beberapa tahun terakhir meningkat di Osaka. 

Itu sebabnya Bandara Internasional Kansai (KIX) berinisiatif untuk extended services dengan memuaskan umat Islam.  Bandara mengalokasikan beberapa mushala untuk digunakan para pelancong dan pengunjung. 

Ruang sholat dipisahkan berdasarkan jenis kelamin.  Tersedia ruang cuci untuk berwudhu.  Ruang pembayaran dibuka selama 24 jam sehari untuk wisatawan Muslim dengan persewaan alat shalat dan tampilan arah kiblat. 

Sejumlah restoran menyiapkan makanan halal yang dipromosikan sebagai ‘menu bebas babi dan bebas alkohol’, dan restorannya ‘bersertifikat Halal’.  Selain itu, Bandara Narita dan Bandara Internasional Haneda di Tokyo juga membuka mushola.

Memanfaatkan ketersediaan bandara ramah Muslim sebagai alat promosi untuk menarik wisatawan Muslim adalah pilihan terbaik untuk meningkatkan turis Muslim yang masuk dan membuat destinasi ramah Muslim.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.