Wisman Masuk ke Singapura Tetap Harus Uji COVID dan Jalani SHN

0
8

Merlion, ikon Singapura ( Foto: Guitar Photographer/ Shutterstock)

SINGAPURA, bisniswisata.co.id: Biasa berobat, medical check-up atau sekedar week-end ke Singapura ?. Terbang Jumat sore sepulang kantor adalah sebagian dari aktivitas wisatawan Indonesia di Singapura.

Nonton pertunjukkan kelas dunia, clubbing di Zouk, menikmati kehidupan malam di sepanjang jalan Boat Quay hingga jalan Mohammed Sultan yang terkenal dengan bar & pub nya jadi gaya hidup eksekutif muda terutama dari Jakarta dan kota besar seperti Surabaya saat ke negri jiran ini.

Namun enam bulan terakhir gaya hidup wisatawan Indonesia itu terhenti akibat pandemi global COVID-19. Buat yang sudah terbiasa terbang bolak-balik ke Singapura, sabar dulu dan berikut berbagai kebijakan yang patut diketahui;

Dilansir dari kayak.com, Singapura telah membatasi masuknya semua warga negara asing kecuali yang telah mendapat persetujuan sebelumnya dari pemerintah. Wisatawan dengan persetujuan dari negara berisiko rendah akan diberikan Stay Home Notice    ( SHN) selama 7 hari, atau tanpa SHN sejak 1 September lalu.

Pokoknya negri ini  telah membatasi masuk dan transit semua pengunjung jangka pendek yang bukan penduduk Singapura, Warga Negara Singapura dan Penduduk Tetap, atau Pemegang Pass Jangka Panjang (termasuk pemegang Work Pass, Student’s Pass, Dependant’s Pass, dan Long-Term Visit Pass  ). 

Wisatawan yang memasuki Singapura akan diuji COVID-19 dan juga harus mengisolasi diri selama 14 hari di fasilitas Stay-Home-Notice (SHN) khusus dengan biaya $ 2000;  pelancong bertanggung jawab untuk menanggung semua biaya ini.  

Selama masa karantina, wisatawan tidak akan diizinkan meninggalkan kamar, dan merokok mungkin tidak diperbolehkan di dalam fasilitas.  Sejak 11 Agustus lalu bahkan setiap orang yang berusia di atas 12 tahun yang berada di karantina rumah akan diwajibkan oleh undang-undang untuk memakai label elektronik selama masa karantina mereka.

Periode karantina 14 hari tidak dapat dikurangi, bahkan jika para pelancong ingin meninggalkan Singapura. Sedangkan wisatawan dengan persetujuan Air Travel Pass akan tetap tunduk pada COVID-19 test pada saat kedatangan

Mereka yang memasuki Singapura maupun yang telah tinggal di Brunei atau Selandia Baru dalam 14 hari terakhir berturut-turut sebelum masuk tidak diharuskan untuk memberikan Stay-Home Notice (SHN) tetapi akan tetap tunduk pada COVID-19 test pada saat kedatangan juga. 

Jika hasil tes negatif, mereka dapat melanjutkan aktivitasnya di Singapura. Durasi SHN akan dipersingkat dari 14 hari menjadi 7 hari untuk pelancong dengan persetujuan Air Travel Pass yang telah menghabiskan 14 hari berturut-turut sebelumnya di Australia (tidak termasuk Victoria), Tiongkok Daratan, Makau, Korea Selatan, Taiwan atau Vietnam dan akan  diizinkan untuk melayani SHN di tempat tinggal mereka, dan menjalani tes COVID-19 di akhir SHN mereka.

Tiket kunjungan jangka panjang dan izin prinsip izin kunjungan jangka panjang yang dikeluarkan oleh Immigration and Checkpoints Authority atau Otoritas Imigrasi dan Pemeriksaan ( ICA).

Juga diperlukan Surat Persetujuan Masuk (ALE) dari ICA.  Pemegang Student’s Pass dan pemegang Persetujuan Prinsip Student’s Pass juga membutuhkan ALE dari Kementerian Pendidikan (MOE).  

Untuk pemegang izin kerja baru dan lama hanya diizinkan masuk ke Singapura dengan persetujuan Kementerian Tenaga Kerja (MOM) sebelumnya.  Mereka diwajibkan untuk menunjukkan surat persetujuan MOM kepada staf maskapai saat check-in dan sebelum boarding.

Surat juga ditunjukkan kepada petugas ICA di pos pemeriksaan imigrasi setibanya di Singapura.  Pengunjung jangka pendek dengan ALE dari ICA, Kementerian Perdagangan dan Industri (MTI), Kementerian Luar Negeri (MFA) atau MOH masih dapat masuk ke negara tersebut. 

Namun, mereka mungkin masih menjalani pemeriksaan kesehatan pada saat kedatangan.  Memiliki ALE tidak menjamin Visit Pass untuk memasuki Singapura.  Calon pengunjung jangka pendek yang ingin masuk ke Singapura harus mengajukan permohonan ‘SafeTravel Pass’ di https://safetravel.ica.gov.sg/.  

Pasangan atau anak-anak dari penduduk Singapura atau warga negara yang perlu mengunjungi Singapura karena keadaan luar biasa dapat mengajukan permohonan masuk melalui Kementerian Kesehatan.

Semua pelancong yang memasuki Singapura, termasuk warga negara Singapura, Penduduk Permanen, dan pemegang Long-Term Pass (LTP) harus menyerahkan pernyataan kesehatan melalui e-Service SG Arrival Card (SGAC), di https://eservices.ica.gov.sg  / sgarrivalcard, atau aplikasi seluler.  

Maskapai penerbangan diminta untuk memberi tahu penumpang pada saat check-in dan sebelum boarding, serta dalam penerbangan, untuk menyerahkan pernyataan kesehatan mereka melalui SGAC e-Service sebelum kedatangan mereka di Singapura. 

Kartu embarkasi / disembarkasi berbasis kertas telah dihentikan dan tidak lagi didistribusikan oleh maskapai penerbangan yang beroperasi di Singapura.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.