Upaya Asia Untuk Buka Kembali Pariwisata

0
29

WELLINGTON, bisniswisata.co.id: Dengan sebagian besar perbatasan ditutup sejak Maret 2020, wisatawan Asia tetap dilarang terbang. Sementara perusahaan pariwisata seperti maskapai penerbangan, dan perhotelan terus menderita kerugian yang melumpuhkan.

Dilansir dari Asia Media Centre, Sektor-sektor yang sejalan dengan perjalanan, seperti ritel, perhotelan, transportasi, taman hiburan, dan situs Warisan Dunia, saat ini bergantung pada pendapatan yang dihasilkan oleh wisatawan domestik selama akhir pekan dan hari libur. Pendapatan pajak tidak langsung untuk pemerintahpun telah sangat berkurang.

Dengan latar belakang ekonomi ini, kebangkitan kembali volatilitas COVID-19 di beberapa negara Asia ditambah peluncuran vaksin yang lambat membuat sulit untuk menentukan di mana, dan kapan, pemulihan perjalanan dapat dimulai.

Segalanya tampak lebih penuh harapan pada Oktober 2020. Sehari sebelum koridor perjalanan satu arah bebas karantina dari Selandia Baru ke Australia dibuka pada 16 Oktober, Singapura dan Hong Kong meluncurkan rencana gelembung perjalanan bilateral mereka sendiri.

Pengumuman tersebut memicu gelombang hype tentang gelembung serupa yang muncul di seluruh Asia.

Kebangkitan perjalanan sedikit demi sedikit tampak dapat dilakukan setelah berbulan-bulan perbatasan ditutup. Sayangnya, hal itu tidak terjadi. Gelembung Perjalanan Udara Singapura-Hong Kong meledak sehari sebelum lepas landas yang dijadwalkan pada 22 November.

Anti-klimaks mengirim pemerintah, wisatawan, dan penyedia pariwisata ke dalam hibernasi untuk musim dingin yang sulit di Belahan Bumi Utara akibat gelombang COVID-19 baru.

Sebuah realisasi mengkristal di seluruh Asia bahwa program vaksin bersamaan dengan pengujian Covid PCR akan menjadi satu-satunya katalisator yang masuk akal untuk pemulihan perjalanan pada tahun 2021. Namun kuartal pertama 2021 tidak berjalan sesuai rencana.

Keputusan Jepang untuk melarang perjalanan masuk karena penundaan Olimpiade Tokyo musim panas ini semakin mengikis kepercayaan yang rapuh di wilayah tersebut. Sementara itu, kemacetan pasokan vaksin COVID-19 menghambat kampanye inokulasi. 

Sejauh ini, hanya Singapura (9,4), Indonesia (2,05) dan India (1,05) yang menempati peringkat 20 besar dunia untuk vaksinasi lengkap per 100 orang.

Sekarang, saat warga Australia dan Selandia Baru memasuki era Gelembung Perjalanan, Singapura dan Hong Kong berada dalam negosiasi lanjutan untuk upaya kedua.

Mirip dengan format Trans-Tasman, gelembung Singapura-Hong Kong didasarkan pada penghapusan karantina wajib 14 hari, yang bertindak sebagai penghalang signifikan untuk bepergian.

Namun, batasan ketat diterapkan pada jumlah penerbangan mingguan – dan wisatawan. Kali ini, gelembung yang kembali mengambang – atas perintah Hong Kong – mengharuskan para wisatawan, setidaknya dari Hong Kong, untuk divaksinasi. 

Spekulasi saat ini menempatkan pertengahan Mei sebagai jadwal peluncuran. Di tempat lain di Asia, ada dua masalah yang tumpang tindih bagi pemerintah yang perlu merevitalisasi ekonomi pengunjung mereka – sekaligus melindungi warganya.

Pertama, menutup perbatasan dengan dasar bahwa mobilitas lintas batas adalah faktor utama penularan COVID -19, pemerintah harus mencapai ‘kekebalan kelompok’ sebelum membuka pintu gerbang bandara.

Ambang batas ini dikutip secara luas dari minimal 70 persen populasi. Memenuhi tujuan ini ditantang oleh gejolak pasokan vaksin global dan populasi yang sangat besar.

Bahkan dengan pasokan dari produsen vaksin dalam negeri sendiri, menginokulasi 70 persen dari 1,4 miliar populasi China atau India, atau bahkan 272 juta penduduk Indonesia, adalah tugas yang berat. Kedua, membuka kembali perjalanan internasional hanyalah sebagian dari teka-teki.

Destinasi harus mampu menarik pengunjung dari pasar sumber outbound. Ini rumit sementara banyak negara di Asia terus melarang perjalanan ke luar negeri atau memberlakukan karantina bagi penduduk yang masuk kembali ke negara itu.

Singapura adalah studi kasus utama. Berkenaan dengan perjalanan masuk, Singapura, sejak 21 Agustus 2020, telah mengeluarkan “undangan tetap” untuk pengunjung dari lima negara ‘berisiko rendah’, Australia, Brunei, China, Selandia Baru, dan Taiwan. Perjanjian dengan Vietnam saat ini ditangguhkan.

Penduduk dari negara-negara tersebut dapat memasuki Singapura dengan mengajukan ‘Air Travel Pass’ tanpa karantina. Namun, dampaknya minimal. Angka-angka yang dirilis pada pertengahan April menunjukkan skema tersebut telah membawa hanya 18.200 pengunjung ke Singapura.

Di ranah outbound, Singapura sedang dilobi oleh Indonesia untuk mengizinkan warganya mengunjungi dua pulau, Batam dan Bintan, dengan protokol perjalanan yang ketat.

Kedua pulau tersebut terletak dekat dengan Singapura dan merupakan tempat peristirahatan singkat sebelum pandemi.

Namun, Singapura secara teratur menyatakan bahwa mereka hanya akan memasuki negosiasi perjalanan dengan negara-negara yang memiliki kejadian infeksi COVID-19 yang serupa (yaitu, sangat rendah).Jadi saat ini mengesampingkan Indonesia.

Setelah lebih dari setahun tanpa perjalanan internasional, urgensi ekonomi memaksa tangan Phuket dan Bali. Kedua pulau tujuan tersebut berusaha untuk memulai kembali pariwisata masuk untuk merangsang ekonomi mereka yang hancur. 

Phuket menetapkan target tanggal 1 Juli untuk mengizinkan wisatawan internasional yang divaksinasi penuh untuk masuk tanpa menjalani karantina. Tanggal ini dapat bergeser mengingat gelombang infeksi baru di seluruh Thailand. 

Bali mengikuti strategi serupa dan menargetkan akhir Juli untuk menerima kembali turis asing yang divaksinasi.

Sebelumnya, pemerintah Thailand dan Indonesia menyadari persyaratan untuk memvaksinasi penduduk lokal dan pekerja pariwisata di kedua tujuan tersebut untuk memastikan keamanan mereka. Ini juga dapat mengakibatkan penundaan pada jadwal aslinya.

Pendekatan ini memberikan keuntungan yang masuk akal bagi pemerintah dibandingkan dengan gelembung bilateral Trans-Tasman. Terbuka bagi wisatawan yang divaksinasi dari berbagai negara “berisiko rendah” memperluas spektrum kedatangan yang masuk.

Hal Ini juga menghilangkan risiko pembukaan kembali negara-ke-negara di mana lonjakan kasus di salah satu negara dapat mengakibatkan penundaan semua perjalanan.

Karena itu, baik Phuket maupun Bali mengikuti strategi pembukaan kembali yang serupa ke destinasi pulau seperti Maladewa, Seychelles, dan Sri Lanka.

Maladewa secara luas dikagumi sebagai standar emas. Negara kepulauan Samudra Hindia memulai pembukaan kembali bertahap Juli lalu untuk wisatawan dari negara mana pun jika mereka menunjukkan tes PCR negatif. 

Minggu lalu, Maladewa mengumumkan bahwa semua pengunjung yang telah menerima dua dosis vaksin tidak lagi memerlukan tes PCR negatif. Itu juga akan menawarkan vaksin kepada wisatawan.

Sejak dibuka kembali, Maladewa telah meningkatkan kedatangan bulanannya. Hampir 110.000 pengunjung tiba di bulan Maret, mendorong kedatangan kuartal pertama menjadi 298.000. Dua pasar sumber pengunjung teratas sejauh ini pada tahun 2021 adalah India (23%) dan Rusia (21%), diikuti oleh Ukraina, Jerman, dan Kazakhstan.

Mata rantai yang hilang di Maladewa – seperti yang terjadi di seluruh Asia Pasifik – adalah China. Dari jarak tertentu, pasar pengunjung nomor satu ke Maladewa pada tahun 2019, China menyediakan 284.029 pengunjung. 

India berada di peringkat kedua dengan 166.030. Sebelum pandemi, Maladewa memperkirakan bahwa India dan China akan menyumbang 30 persen dari perkiraan 2,5 juta pengunjung tahunan ke Maladewa pada tahun 2023.

Mengingat besarnya pasar keluar dan daya beli para wisatawannya yang telah terbukti, China adalah pasar kembali yang paling didambakan untuk tujuan di seluruh Asia, dan di seluruh dunia.

Namun, pemerintah China tampaknya tidak terburu-buru untuk membuka kembali gerbang udara internasionalnya. Jika demikian, destinasi mungkin akan lebih menantang untuk menarik wisatawan Tiongkok daripada sebelumnya.

Sebuah survei baru-baru ini oleh Dragon Trail Research yang berbasis di Beijing menunjukkan bahwa 55 persen wisatawan Tiongkok ‘tidak yakin’ kapan mereka akan mempertimbangkan untuk bepergian ke luar negeri – sementara 31 persen mengatakan mereka hanya akan memilih tujuan yang telah ‘mencapai kekebalan kawanan’ melalui vaksinasi.

Dengan China yang saat ini berada di luar persamaan perjalanan, upaya Asia untuk membuka kembali jaringan perjalanannya terus goyah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.