Sri Lanka Tetap Buka Koridor Pariwisata Untuk Turis Asing Meski Ada  Lonjakan COVID-19

0
19
Flow of foreign visitors Aktivitas di kota Kolombo berlatar belakang gereja St Anthony’s Church. Belum banyak wisatawan asing meski negri ini terbuka bagi wisman.

SINGAPURA, bisniswisata.co.id: Melonjaknya kasus Covid-19 memaksa pihak berwenang Sri Lanka pada Minggu (25 April) untuk melarang kegiatan event negara dan swasta di negara itu selama dua minggu ke depan, tapi

Flow of foreign visitors Aktivitas di kota Kolombo berlatar belakang gereja St Anthony’s Church. Belum banyak wisatawan asing meski negri ini terbuka bagi wisman.

aturan saat ini tentang wisatawan yang masuk tetap tidak berubah.

Dilansir dari TTG Asia, aturan masuk ke Sri Lanka masih belum mendekati normal, karena munculnya varian virus baru dan kebangkitan COVID -19 menyebabkan kegagalan rencana pemulihan pariwisata internasional.

Sejak dibuka kembali untuk pelancong asing pada 21 Januari, negara ini telah melihat 9.629 kedatangan hingga saat ini – jauh dari 507.311 kedatangan yang tercatat selama periode Januari-April pada tahun 2020.

Pada hari Jumat lalu, negara itu melaporkan 969 kasus COVID_19 baru, jumlah harian tertinggi kedua yang tercatat.  Lonjakan virus telah dikaitkan dengan sejumlah besar orang yang berbondong-bondong ke pasar, pusat perbelanjaan, dan pusat perdagangan lainnya menjelang Tahun Baru Sinhala dan Tamil pada pertengahan April, dan eksodus massal orang-orang yang kembali ke kampung halaman mereka untuk liburan.

 Pada hari Minggu, pemerintah mengumumkan larangan dua minggu pada semua acara negara dan pribadi, pertemuan dan pesta untuk mengekang penyebaran virus.  Pertemuan publik seperti pameran, konferensi, pesta, acara dalam dan luar ruangan, karnaval, pertunjukan musik dan prosesi telah dilarang.

Perkembangan baru ini juga membuat AS, Inggris, dan Australia mengeluarkan peringatan perjalanan terbaru tentang Sri Lanka.  Jumlah kedatangan dari Inggris dan Australia, yang merupakan pasar sumber signifikan sebelum COVID, masih sedikit sejak negara itu dibuka kembali.

Penasihat Travel AS mengatakan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit ( CDC) telah mengeluarkan Pemberitahuan Kesehatan Perjalanan Tingkat 2 untuk Sri Lanka karena COVID -19, yang menunjukkan tingkat yang moderat di negara itu. 

Sementara itu, penasehat travel Inggris menyatakan bahwa “lockdow diberlakukan di area yang terkena COVID-19, dan pembatasan perjalanan juga dapat diberlakukan dalam waktu singkat.  Mereka yang tidak mengikuti pembatasan berisiko ditangkap ”. ungkap pernyataannya.

Australia telah menyarankan warganya untuk tidak bepergian ke Sri Lanka karena risiko kesehatan yang ditimbulkan oleh pandemi dan gangguan signifikan terhadap perjalanan global.

Menteri Pariwisata Sri Lanka, Prasanna Ranatunga mengatakan kepada wartawan bahwa terlepas dari situasi COVID -19 saat ini, operasi bandara dan peraturan perbatasan tentang kedatangan wisatawan akan dipertahankan sesuai rekomendasi dari otoritas kesehatan.

“Jika seorang turis yang datang ke Sri Lanka ditemukan terinfeksi, dia akan dilarang bersosialisasi.  Namun, saat ini, ada jeda kedatangan wisatawan.  Meski demikian, kami tetap mengikuti saran dari sektor kesehatan, ”katanya seperti dikutip di salah satu surat kabar.

Pihak berwenang telah menutup ruang tunggu kedatangan dan keberangkatan di Bandara Internasional Bandaranaike utama untuk pengunjung dari hari Minggu hingga pemberitahuan lebih lanjut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.