Uni Eropa Izinkan 15 Negara non UE Masuk Termasuk Jepang & Thailand

0
15

BRUSSEL, bisniswiaata.co.id: Uni Eropa (UE) beranggotakan 27 negara telah memutuskan bahwa mulai hari ini, 1 Juli 2020 perbatasan akan dibuka kembali untuk warga negara dari 15 negara non-UE, termasuk Kanada, Maroko dan Australia, tetapi tidak untuk AS, Brasil, dan Rusia.

Cina ada dalam daftar, tetapi tunduk pada perjanjian timbal balik, masih tertunda. Keputusan bulat oleh Dewan Eropa tidak mengikat secara hukum, sehingga negara dapat memilih untuk tidak membuka diri terhadap semua negara tersebut. Para diplomat menghabiskan waktu lima hari untuk memperdebatkan daftar 15 negara itu, di tengah berbagai kekhawatiran pandemi.

Hasilnya yang disebut “tujuan perjalanan aman” adalah, selain China: Aljazair, Australia, Kanada, Georgia, Jepang, Montenegro, Maroko, Selandia Baru, Rwanda, Serbia, Korea Selatan, Thailand, Tunisia, dan Uruguay.

Inggris dan empat negara non-UE lainnya – Swiss, Islandia, Liechtenstein dan Norwegia – secara otomatis dimasukkan sebagai “aman”. Dikutip dari laporan wartawan BBC Gavin Lee di Brussels mengatakan ada lobi ketat oleh perwakilan AS, Rusia dan Turki untuk dimasukkan dalam daftar.

Para pejabat UE mengatakan keputusan itu didasarkan pada sejumlah faktor ilmiah a.l memastikan bahwa tingkat infeksi Covid-19 di negara itu cukup rendah (di mana negara memiliki kurang dari 16 dalam setiap 100.000 yang terinfeksi). Bahwa ada kecenderungan kasus menurun dan kebijakan social distancing berada pada “tingkat yang memadai”

Seorang diplomat dari negara anggota Eropa utara mengatakan kepada BBC bahwa sejumlah pertimbangan geopolitik juga mempengaruhi keputusan itu, Negara-negara Balkan dan Eropa Timur telah merekomendasikan agar Georgia, bekas negara Soviet, dimasukkan.

Pemerintah Hongaria dipahami telah melobi untuk dimasukkannya Serbia.  Pejabat Spanyol mengatakan mereka meminta Maroko dimasukkan dalam daftar, asalkan ada perjanjian timbal balik.

Denmark dan Austria berada di antara beberapa negara anggota dengan alasan jumlah negara kurang dari 15 negara. Tetapi pada akhirnya, itu keputusan diadopsi dengan suara bulat oleh negara-negara anggota. Setiap negara anggota harus mengumumkan kapan mereka akan mulai menerima kembali warga dari beberapa atau semua negara tersebut.

Para pejabat Perancis mengatakan mereka berharap untuk mengimplementasikan keputusan itu dalam hari-hari mendatang. Republik Ceko telah menerbitkan daftar delapan negara yang dianggapnya aman untuk bepergian. Daftar UE ini akan diperbarui setiap dua minggu dan Inggris dicakup oleh fase transisi Brexit

Banyak kontrol perbatasan telah dicabut untuk warga Uni Eropa yang bepergian di dalam blok tersebut.  Aturan masa depan untuk pelancong Inggris adalah bagian dari negosiasi Brexit saat ini.

Tetapi warga negara Inggris masih diperlakukan dengan cara yang sama seperti warga negara Uni Eropa sampai akhir masa transisi Brexit pada tanggal 31 Desember, kata Komisi Uni Eropa. Jadi selama periode ini warga negara Inggris dan anggota keluarga mereka dibebaskan dari pembatasan perjalanan sementara UE.

Negara-negara UE di zona Schengen yang beranggotakan 26 negara biasanya mengizinkan penyeberangan perbatasan bebas paspor untuk warga negara UE, tetapi otoritas nasional telah menerapkan kembali pembatasan dalam krisis ini. 

Negara ke 27, Malta adalah sebuah negara kepulauan di Eropa Selatan. Malta terletak sekitar 80 km (50 mi) di selatan dari Italia,

Inggris saat ini sedang negosiasikan “jembatan udara” sementara dengan beberapa negara anggota UE, sehingga pandemi coronavirus tidak sepenuhnya memblokir liburan musim panas – musim tersibuk di Eropa untuk pariwisata, yang mempekerjakan jutaan orang.

Dalam diskusi Uni Eropa ada perpecahan antara Spanyol yang menginginkan peningkatan pariwisata, tetapi lebih memilih untuk bermain aman karena mereka telah terpukul sangat keras oleh CIVID-19 – dan yang lain seperti Yunani dan Portugal, yang bergantung pada pariwisata tetapi terlalu parah akibat virus.

Mungkin orang akan berpikir sangat mudah memutuskan negara non-UE mana yang dianggap “aman”.  Tapi trrnyata prosesnya berliku-liku dan terpecah belah, memadukan politik dan ekonomi, serta kesehatan masyarakat.

Negara-negara seperti Jerman dan Spanyol, ngeri dengan kehancuran COVID-19, ingin bermain aman. Mereka mendorong untuk memiliki daftar pendek negara-negara dengan tingkat infeksi rendah, layanan kesehatan yang baik dan data kesehatan yang dapat diandalkan.

Tetapi Yunani dan Portugal punya ide lain.  Karena ingin meningkatkan post-lockdown mereka, ekonomi lesu dengan pariwisata, dan tidak terlalu takut dengan infeksi yang meluas pada puncak pandemi, mereka malah menginginkan daftar sepanjang mungkin.

Kemudian datang Prancis, bersikeras pada timbal balik.  Jika negara non-UE melarang penerbangan dari blok tersebut, kata Paris, mereka tidak akan muncul dalam daftar. Akhirnya: pertimbangan diplomatik muncul.

Betapa canggung bagi Uni Eropa ( UE) untuk memasukkan beberapa negara tetapi tidak yang lain. Setelah berhari-hari tawar-menawar, daftar terakhir adalah upaya yang dicoba.  Banyak keringat metaforis, darah dan air mata untuk membuat 15 daftar yang hanya bersifat nasehat, terbuka untuk pengecualian dan akan secara teratur diubah dan diperbarui.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.