Tujuh Tempat Indah Tersembunyi di Asia Tenggara

0
49

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Dunia dipenuhi dengan tempat-tempat indah baik yang alami maupun buatan. Keajaiban ini mewakili budaya dan sejarah yang hilang dalam waktu. Daftar Tujuh Keajaiban Dunia terus berubah dari waktu ke waktu. Selain keajaiban global, ada juga landmark yang luar biasa di dekat kita. 

Dilansir dari Seasia.co berdasarkan selera pribadi, di bawah ini adalah daftar tujuh permata tersembunyi di Asia Tenggara.

  1. Teluk Ha Long, Pulau Cat Ba, Vietnam

Karst batu kapur bukanlah kejadian langka di bumi tetapi skala yang luar biasa dari pilar-pilar karst batu kapur di Teluk Ha Long tidak ada duanya. Di sepanjang Teluk Tonkin, batu-batu ini menumbuhkan kurang lebih 1.600 lonjakan bumi dari perairan.

Batu-batu itu menciptakan gedung pencakar langit pulau dan pulau kecil di luar batas makhluk hidup kecuali burung laut asli yang menjadikannya rumah. 

UNESCO menandai seluruh situs Ha Long Bay pada tahun 1994. Bertahun-tahun kemudian, tempat itu tidak mengalami perubahan yang signifikan, tetapi erosi lambat yang membuat gua-gua yang disamarkan membentuk lengkungan yang fenomenal ke dalam bebatuan. 

Berbaring di atas kapal tua, memandangi stalaktit dan stalagmit yang megah, serta berkayak melewati desa terapung dan peternakan tiram dinilai sebagai cara terbaik untuk menikmati Ha Long Bay.

  1. Luang Prabang, Laos

Dikelilingi oleh pegunungan yang subur, kota Luang Prabang terletak di lembah di pertemuan sungai Nam Khan dan Mekong. Luang Prabang pernah menjadi ibu kota Laos sebelum akhir abad ke-19 ketika monarki sudah ketinggalan zaman dan dipaksa untuk menerima perlindungan dari Prancis.

Pakta tersebut meninggalkan reruntuhan arsitektur kolonial di antara kuil-kuil beratap emas dan merah. Reruntuhan ini menghadirkan getaran fin-de-siècle.

Penggabungan budaya terlihat di mana-mana, mulai dari perpaduan kopi segar dan aroma kamboja di udara pagi hingga penampilan biksu dengan jubah berwarna kunyit yang berkeliaran di fasad bergaya Eropa yang pudar.

Tempat bersejarah ini menawarkan berbagai aktivitas menarik seperti pergi ke pasar pagi yang ramai, naik ke Tad Se untuk melihat air terjun dan kolamnya, mengapung di sepanjang sungai menuju Gua Buddha Pak Ou, dan menatap matahari terbenam di atas stupa emas di Bukit Suci Phou Si.

  1. Taman Nasional Gunung Mulu, Kalimantan, Malaysia

Gunung Mulu adalah taman nasional yang sangat heterogen di Asia Tenggara dengan hutan hujan tua, gua-gua yang dalam, dan karst bernada tinggi.

UNESCO mendaftarkan taman tersebut pada tahun 2000 dengan menggarisbawahi lanskap dan satwa liar yang luar biasa yang tersebar dari Gunung Mulu (2.376 m) hingga Gunung Api (1.170 m). Diperlukan sekitar tiga orang untuk mendaki kedua gunung yang menjulang tinggi dari permukaan tanah ini.               

Taman Nasional Gunung Mulu, Kalimantan, Malaysia ( Foto: Seasia.co)

4.Sukhothai dan Kota Bersejarah Terkait, Thailand.

Sukhothai adalah ibu kota Kerajaan Siam yang asli. Sekitar 750 tahun yang lalu ketika Siam memulai Zaman Keemasan Thailand saat Buddhisme Theravada mencapai negeri itu. 

Kerajaan tersebut bertahan hanya selama beberapa abad sebelum dikalahkan oleh Kerajaan Ayutthaya dan diklaim oleh hutan.

Saat ini, atraksi tersebut berasal dari Taman Bersejarah Sukhothai, Wat Mahathat — kuil terbesar di Sukhothai yang masih hidup, dan kuil Wat Sra Si yang dihuni oleh para biksu hingga saat ini. 

Di luar kota bertembok, ada juga Kamphaeng Phet — bekas pos terdepan militer dan Si Satchanalai — pusat pembuatan keramik kerajaan kuno.

  1. Kota Kuno Pyu, Myanmar

Kembali pada tahun 1996, Myanmar mendaftarkan delapan situs untuk prasasti UNESCO yang kemudian mencuat selama sekitar dua dekade. Pro dan kontra menghantui reputasi tempat-tempat ini. 

Kondisi masyarakat yang berbeda saat ini telah mengubah wajah Myanmar. UNESCO sedang bekerja untuk melestarikan situs bersejarah di negara tersebut.

Kota Pyu Kuno adalah salah satu bagian pertama Myanmar yang meraih gelar Warisan Dunia. Halin, Beikthano, dan Sri Ksetra adalah tiga kota bertembok sebagai peninggalan Kerajaan Pyu Kuno yang berjaya selama lebih dari seribu tahun antara 200 SM dan 900 M. 

Menelusuri kembali ke 2 SM, Kerajaan Kuno Pyu menjalin hubungan dengan (Hindi) yang kemudian memulai penyebaran agama Buddha di wilayah tersebut. 

Reruntuhan kota-kota kuno menyediakan artefak Buddha paling awal yang masih ada di Asia Tenggara. Oleh karena itu, landmark religi ini terus dikunjungi oleh peziarah Buddha.

  1. Kuil Preah Vihear, Kamboja

Temple of Preah Vihear adalah sebuah kuil kuno yang terletak di tepi tebing tinggi di Pegunungan Dangrek. Itu didirikan sekitar abad ke-11 untuk memuji Siwa. 

Candi Itu dibangun untuk menandai kemenangan Khmer atas invasi Chams. Sejak awal, candi mengalami konflik di tulangnya. Itu menjadi pusat pertikaian sengit antara Kamboja dan Thailand meletus konflik pada 2008 ketika UNESCO menyatakannya sebagai situs Warisan Dunia. 

Ketegangan semakin memuncak sekitar tahun 2011 karena warga setempat melontarkan tembakan. Ketegangan telah mereda karena Kantor Luar Negeri Inggris mencabut larangan perjalanannya pada tahun 2018.

  1. Taman Nasional Komodo, Indonesia

Siapa yang tidak kenal dengan komodo? Kadal hidup terbesar di dunia dengan paha rendah, kulit bersisik, dan air liur berbisa cukup ganas untuk menakuti kita. 

Komodo merupakan makhluk yang reputasinya sudah sampai ke telinga semua orang di dunia. Dari semua tempat di dunia, makhluk itu hanya mendiami Indonesia, tepatnya di lima pulau di Kepulauan Nusa Tenggara dimana dua di antaranya — Pulau Komodo dan Pulau Rinca — tercatat sebagai Warisan Dunia UNESCO.

Daya tarik utama Taman Nasional Komodo adalah (tentunya) binatang Komodo yang tersebar di seluruh pulau. Mulai dari pelabuhan Pulau Komodo, Long Liah hingga Lembah Poreng, para pengunjung dapat melihat komodo di sana-sini sepanjang lima setengah kilometer pendakian. 

Selain itu, Taman Nasional memberikan pilihan untuk bermalam menghabiskan waktu untuk mendaki ke Gunung Ara dengan kakatua dan megapoda mondar-mandir di sepanjang jalan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.