Tindakan Perjalanan Berkelanjutan Untuk Menghemat Liburan & Planet

0
19
Balearic Island yang menjadi lokasi serial film Game of Thrones. ( Foto: Ferry and fast boat trips)

NEW YORK, bisniswisata.co.id: Terhadap ekses overtourism, banyak solusi perjalanan berkelanjutan telah diterapkan. Tantangannya adalah untuk mendamaikan pemeliharaan bentuk tertentu dari pengembangan pariwisata dengan pertimbangan yang lebih baik atas isu-isu yang terkait dengan perubahan iklim.

Dilansir dari Tourism-review.com, selama sepuluh tahun terakhir, jumlah penumpang kapal pesiar telah meningkat dari 15,5 juta menjadi 25,3 juta orang. Kapal yang juga dijuluki kota-kota terapung ini tanpa berhenti menggunakan bahan bakar minyak berat, kaya sulfur dioksida.

Di antara opsi untuk membersihkan polusi adalah kewajiban untuk memaksa pemilik kapal melengkapi kapalnya dengan filter partikel, tetapi juga untuk menurunkan kandungan sulfur dalam bahan bakar mereka.

Hal ini yang akan membuat mereka sejalan dengan peraturan Eropa saat ini atau sekadar melarang bahan bakar minyak berat, seperti yang telah dilakukan perairan teritorial Islandia sejak 1 Januari 2020.

Sedangkan untuk lalu lintas udara, masalahnya menjadi lebih akut. Seperti yang dilakukan Prancis dan Jerman baru-baru ini, langkah pertama yang harus diambil adalah mengganti rute udara jarak pendek dengan solusi yang tidak terlalu intensif dengan karbon.

Tuas fiskal juga harus diaktifkan. Di Amerika Serikat, beberapa negara bagian sudah memberlakukan pajak atas tiket pesawat. Tetapi di Uni Eropa (UE) tidak mungkin mencapai konsensus tentang pajak bahan bakar atau tiket.

Kebijakan Pembatasan terhadap Wisatawan

Pembatasan adalah pilihan yang telah dibuat oleh Kepulauan Balearic sejak tahun 2017 dengan mengadopsi peraturan yang sangat ketat dalam menghadapi peningkatan wisatawan yang tidak terkendali. 

Pemerintah memang tidak mudah: pembatasan kapasitas akomodasi telah diputuskan dan juga awal penurunan dengan penarikan 5.439 tempat tidur wisatawan yang merupakan bagian dari penawaran  dengan tujuan bahwab dalam jangka panjang, untuk sampai pada pengurangan 120.000 tempat tidur (dari perkiraan total sekitar 431.000). 

Tujuan yang diasumsikan dari manuver ini adalah menyebarkan lalu lintas turis sepanjang tahun dan bukan hanya musim panas yang ramai.

Strategi yang sama di sisi Islandia Utara, terperangkap oleh aura mendadak yang telah melengkapi dunia dengan pembuatan film dalam lanskap indah serial Game of Thrones. Kurang tegas daripada Kepulauan Balearic.

Undang-undangnya tetap mengatur persyaratan tertentu untuk mengakses akomodasi sewa tipe Airbnb: pendaftaran dan pajak dengan otoritas lokal, batas atas lama tinggal dan pendapatan kotor tahunan pemilik.

Larang Pesta Massal

Kepulauan Balearic pasti akan tercatat dalam sejarah sejarah sebagai yang terdepan dalam inovasi dalam memerangi absurditas pariwisata kontemporer. 

Pada Februari 2020, pemerintah mengeluarkan keputusan yang membatasi penggunaan alkohol di restoran serta di ruang publik. “Sebuah cara untuk melawan praktik-praktik tertentu yang menyimpang” yang juga coba diperangi oleh kota Amsterdam.

Tanpa jatuh ke dalam bentuk “logika hukuman”, walikota baru kota itu, Femke Haselma, dari kubu radikal kiri, telah memutuskan untuk melarang “sepeda bir” yang terkenal di kanal. Seperti di Kepulauan Balearic, konsumsi alkohol kini juga dilarang di Pelabuhan Amsterdam.

Langkah-langkah perjalanan berkelanjutan yang berbeda ini adalah bagian dari keinginan untuk melepaskan diri dari logika pesta pariwisata massal, yang sangat penting dengan generalisasi di jejaring sosial. Apakah remaja dari seluruh dunia akan dengan mudah melepaskan pesta bujangan mereka di Amsterdam masih harus dilihat …

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.