Taman Kerajaan Nusantara, Objek Wisata Buatan Hiasi Bukit Menoreh

0
98
Candi Singosari, peningalan kerajaan Singosari (Foto: Repro Google)

KULON PROGO, bisniswisata.co.id: Indonesia sebentar lagi akan memiliki Taman Kerajaan Nusantara. Obyek wisata buatan ini dibangun di kawasan Bukit Menoreh, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Taman itu menyerupai Taman Mini Indonesia Indah tetapi anjungannya adalah kerajaan-kerajaan di Nusantara.

“Taman Kerajaan Nusantara diupayakan tidak hanya menghadirkan fisikly tapi diharapkan juga menghadirkan ruh, nuansa kebatinannya juga bisa hadir di dalam bangunan-bangunan ini,” papar Bupati Kulon Progo, Hasto Wardoyo di Kulon Progo, Kamis (11/4/2019)

Seperti dikutip Antara, Hasto mengemukakan rencana membangun Taman Kerajaan Nusantara, dengan harapan jadi prasasti sifatnya tak hanya nasional tetapi internasional. Kekayaan Nusantara terdiri kerajaan dari Sabang sampai Merauke.

“Ini merupakan suatu kekayaan dunia yang pernah terjadi, dan waktu itu pernah disatukan oleh Mahapatih Gajah Mada, yang akhirnya menjadi suatu kesatuan menjadi Nusantara. Taman Kerajaan Nusantara itu dalam rangka pelestarian budaya Nusantara, sarana pembelajaran dan tempat wisata,” katanya.

Dengan Taman Kerajaan Nusantara ini, bupati ingin melakukan penyegaran kembali, bahwa pernah ada suatu masa dimana ada kejayaan kerajaan-kerajaan yang banyak sekali yang bisa dijadikan pelajaran. Salah satunya seperti penyebaran agama seperti apa dari zaman Hindu, Buddha dan seterusnya, kemudian masuk Islam dan berkembanglah kerajaan-kerajaan Islam di Nusantara.

Hasto menjelaskan, jika ini dituangkan dalam suatu kawasan yang menjadi bagian dari menyelamatkan karya besar bangsa dan Nusantara ini, saya kira tidak hanya menjadi destinasi wisata, tapi juga menjadi center of excellent untuk riset masalah-masalah terkait dengan sejarah, menjadi material teaching masalah-masalah terkait dengan arsitektur, arkeologi, dan juga sejarah itu sendiri.

“Saya berharap manufacturing berbasis budaya yang ada heritage, ada prasastinya ini, justru menjadi sesuatu yang tidak mudah untuk disaingi oleh destinasi-destinasi wisata yang lainnya,” jelas Hasto.

Selain itu, kata Hasto manfaat tambahan atau added valuenya besar, tidak hanya sekadar pariwisata, tapi pembelajaran yang sangat besar. Oleh karena itu untuk bercita-cita ke sana, harus menggandeng perusahaan yang sifatnya tidak lokal, nasional, tetapi yang internasional.

Bupati menyampaikan pembangunan Taman Kerajaan Nusantara ini, bekerjasama dengan pihak ketiga, pihak swasta internasional yang berkantor pusat di Hong Kong.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada Kent, perusahaan yang berpusat di Hong Kong, yang kemudian mempunyai ketertarikan untuk mensupport kegiatan ini, dan mempublikasikan secara internasional,” ucapnya.

Hasto berharap Taman Kerajaan Nusantara ini, Kulon Progo bisa menjadi magnitnya pariwisata, kemudian melengkapi destinasi yang sudah legendaris seperti sekarang ini seperti Borobudur, keraton, Malioboro, dan Prambanan.

Hasto mengatakan, rencananya lokasinya Taman Kerajaan Nusantara akan dibangun di perbukitan Menoreh. Lokasi di Bukit Menoreh ini dalam rangka bedah kemiskinan dan bedah ekonomi masyarakat yang ada di wilayah Utara. “Kami ingin semua wilayah di Kulon Progo tumbuh ekonominya secara bersamaan,” ujarnya. (NDY)

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.