Sinergi UNWTO, ONCE Foundation & ENAT Buat Panduan Untuk Melayani Turis Penyandang Disabilitas

0
14

Tanda arah bagi penyandang disabilitas ( Foto: unsplash.com/ Yomex Owo)

SPANYOL, bisniswisata.co.id: Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) menyerukan pengelola destinasi untuk mengenali kebutuhan para pelancong dengan disabilitas atau persyaratan akses khusus ketika mereka membuka diri lagi bagi pengunjung. 

Dalam kemitraan dengan ONCE Foundation of Spain dan Jaringan Eropa untuk Pariwisata yang Dapat Diakses (ENAT), badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengeluarkan pedoman baru untuk memastikan aksesibilitas dan inklusivitas ketika mulai berjalannya kembali pariwisata yang bertanggung jawab.

Menurut data terbaru dari UNWTO, 40% dari tujuan wisata global kini telah mengurangi pembatasan perjalanan merespons perkembangan dan kondisi COVID-19.  Sekarang, dengan kembalinya bisnis pariwisata, UNWTO telah bergabung dengan berbagai organisasi maupun organisasi penyandang cacat dari masyarakat untuk merancang serangkaian rekomendasi dasar agar tujuan mempertahankan etos “Pariwisata yang Dapat Diakses untuk Semua” dalam realitas baru saat ini.

 Aksesibilitas berarti peluang

Pedoman ini, dibuat bersama ONCE Foundation dan ENAT yang menunjukkan bahwa langkah-langkah sederhana dan bijaksana dapat membuat perbedaan nyata bagi para pelancong – dan sebagai gantinya, memungkinkan destinasi untuk menyambut demografis yang luas dan beragam ini saat mereka ingin pulih dari COVID-19.

Panduan “Membuka Kembali Wisata untuk Wisatawan Dengan Disabilitas” juga mencatat peluang yang tersedia untuk destinasi mengambil langkah-langkah untuk mengakomodasi kebutuhan spesifik penyandang cacat. 

Soalnya mereka memiliki persyaratan akses khusus termasuk untuk  warga senior (manula). Hal  Ini sangat relevan sekarang karena pariwisata telah menjadi salah satu yang paling terpukul dari semua sektor ekonomi utamHalmau bisnis besar atau kecil semua terkena dampak COVID-19

Sekretaris Jenderal UNWTO Zurab Pololikashvili mengatakan: “Banyak kemajuan telah dibuat dalam membuat pariwisata lebih mudah diakses oleh semua.  Ketika kita memandu memulai kembali pariwisata yang bertanggung jawab, kita harus memastikan bahwa kemajuan ini tidak dibatalkan,” ujarnya. 

Sebaliknya, itu harus ditingkatkan karena akan menguntungkan semua orang.  Pedoman ini, diproduksi dalam kolaborasi dengan ONCE Foundation dan ENAT menunjukkan bahwa langkah-langkah sederhana dan bijaksana dapat membuat perbedaan nyata bagi para pelancong .

Sebagai gantinya, memungkinkan destinasi untuk menyambut demografis yang luas dan beragam yang saat ini ingin pulih dari COVID-19. 

Wakil Presiden ONCE, Alberto Durán, menggaris bawahi pihaknya berusaha keras untuk membantu semua orang menikmati perjalanan dan pariwisata ( travel & tourism) .

“kami memanfaatkan perubahan akibat pandemi global ini untuk menyadarkan semua pemangku kepentingan akan perlunya melibatkan penyandang disabilitas dan keluarga mereka dalam pariwisata, tanpa meninggalkan siapa pun di belakang,”  kata Alberto Duran.

Klien-klien ini dapat membantu bisnis tetap bertahan dalam masa-masa yang penuh tantangan ini, mewakili peluang bagi semua.

Presiden ENAT, Anna Grazia Laura menyatakan: “Panduan praktis ini untuk membatasi penyebaran COVID-19, dengan memperhatikan aksesibilitas dan inklusi dalam pariwisata. Dapat berkontribusi pada upaya global untuk meyakinkan semua pengunjung, memberi manfaat bagi wisatawan, bisnis, dan tujuan yang sama,” tegasnya.

 Pedoman untuk seluruh sektor

Panduan ini adalah serangkaian rekomendasi dasar yang ditujukan pada berbagai pemangku kepentingan yang bekerja di seluruh rantai nilai pariwisata. 

Ditujukan agar semua membantu pemangku kepentingan, termasuk penyedia akomodasi, bar, restoran, dan kantor pariwisata, menyesuaikan diri dengan tuntutan kesehatan dan sanitasi baru tanpa mengurangi aksesibilitas.  Rekomendasi tersebut mencakup empat bidang berbeda:

Rekomendasi lengkapnya, “Membuka Kembali Pariwisata untuk Wisatawan Penyandang Cacat ; Cara Menyediakan Keselamatan Tanpa Membebankan Rintangan yang Tidak Perlu” dapat diunduh di situs resmi www.unwto.org.

Perencanaan Perjalanan dan Protokol: Termasuk langkah-langkah untuk menjamin perjalanan yang mulus untuk membuat informasi yang relevan juga tersedia dan dapat diakses oleh semua pihak.

Transportasi: Termasuk pentingnya meningkatkan karyawan, menyesuaikan protokol untuk penumpang penyandang cacat / persyaratan akses di bandara dan stasiun, serta penyediaan dan pemeliharaan peralatan mobilitas yang higienis.

Akomodasi, Bar dan Restoran: Berfokus pada aksesibilitas untuk memenuhi berbagai kebutuhan klien, menjamin jarak sosial, dan meningkatkan prosedur kebersihan di semua perusahaan yang terkait dengan pariwisata

Kegiatan Turis: Termasuk rekomendasi untuk membantu destinasi dan atraksi menyesuaikan protokol yang ada dengan mempertimbangkan masalah aksesibilitas yang terkait dengan antrian, tindakan kesehatan dan keselamatan, dan kapasitas tempat 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.