Qatar Airways Larang Terbang Setengah Armadanya, A380 Secara Permanen

0
24

QATAR. bisniswisata.co.id: Superjumbo Airbus A380 Qatar Airways tidak akan digunakan  lagi “di masa mendatang”, setidaknya setengahnya dilarang terbang secara permanen. Berbicara di forum penerbangan, Akbar Al Baker mengatakan pesawat penumpang terbesar di dunia telah dilampaui oleh alternatif yang lebih efisien seperti Airbus A350 dan Boeing 787 Dreamliner.

Dilansir dari Traveller, CEO Qatar mengatakan bahwa maskapai tidak pernah menyangka pesawat-pesawat itu seefisien yang dibuktikan. “380, menurut saya, adalah salah satu pesawat terburuk, dalam hal emisi, yang terbang hari ini,” kata Akbar Al Baker

“Inilah sebabnya kami telah memutuskan bahwa kami tidak akan mengoperasikannya di masa mendatang. Dan bahkan ketika kami mengoperasikannya, kami hanya akan mengoperasikan setengah dari jumlah yang kami miliki. Jadi jika Anda sangat tertarik untuk membeli beberapa untuk diri sendiri, saya akan menjualnya padamu, “candanya.

Qatar Airways memiliki 10 pesawat  A380 dalam armadanya, setelah menerima superjumbo pertamanya pada tahun 2014. Pesawat ini tidak lagi disukai dalam beberapa tahun terakhir, dengan Airbus mengumumkan akan menghentikan pembuatan pesawat raksasa tahun ini.

Pensiunnya A380 telah dipercepat oleh penurunan global dalam perjalanan udara karena pandemi, dengan beberapa maskapai penerbangan yang terus menerbangkan pesawat yang dirancang untuk membawa lebih dari 500 penumpang.

Superjumbo Qantas telah dipindahkan ke penyimpanan jangka panjang di Gurun Mojave California, sementara Singapore Airlines telah menyimpan beberapa A380-nya di dekat Alice Springs.

Emirates akan menerima beberapa A380 terakhir yang diproduksi, dengan tiga pesawat baru dikirim ke maskapai bulan lalu.

Qatar Airways terus terbang selama pandemi COVID-19, saat maskapai lain menghentikan armada mereka, secara efektif menjadi maskapai penerbangan internasional terbesar di dunia.

Maskapai ini merupakan salah satu dari sedikit maskapai penerbangan yang terus terbang ke Australia, bahkan meluncurkan rute baru (Doha ke Brisbane) tahun lalu. Maskapai ini juga membawa pemain tenis ke Melbourne untuk Australia Terbuka dengan penerbangan charter khusus.

Menanggapi Emirates yang menangguhkan penerbangan ke Australia setelah pengurangan batasan pemerintah pada penumpang yang masuk, Qatar menyelidiki saingannya, men-tweet di akun resminya:

“Qatar Airways mengoperasikan 23 penerbangan mingguan ke Adelaide, Brisbane, Melbourne, Perth dan Sydney mempertahankan komitmen jangka panjang kami untuk mendukung penumpang dan eksportir Australia dengan konektivitas global selama masa baik dan buruk. “

Al Baker mengatakan dia secara realistis tidak mengharapkan tingkat perjalanan udara pulih sepenuhnya hingga 2024, dengan asumsi virus terkendali. Namun dia tidak yakin tarif akan menjadi terlalu mahal karena pengurangan layanan.

“Saya tidak setuju bahwa maskapai penerbangan akan mulai menagih orang hanya karena kapasitas berkurang atau industri penerbangan menyusut,” katanya.

“Dalam jangka pendek dan menengah memang  akan ada pengurangan jumlah pesawat dan jaringan, tetapi juga perlu diingat bahwa lebih sedikit orang yang ingin bepergian dalam periode itu.” kata Al Baker.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.