Home INDEX Pramugari Eva Air Mogok, 550 Penerbangan Dibatalkan

Pramugari Eva Air Mogok, 550 Penerbangan Dibatalkan

0
70
Eva Air (Foto: www.evaair.com)

TAIWAN, bisniswisata.co.id: Eva Airways membatalkan 550 penerbangan terjadwal lagi hingga pertengahan Juli 2019. Pembatalan terbang ini, akibat aksi pemogokan awak kabin yang memasuki hari ke-14. Pemogokan terkait kondisi kerja dan upah mogok pekan ini.

Aksi mogok bukan hanya dilakukan para pramugari, namun juga keluarga Eva Air yang ikut berpartisipasi aksi itu. Bahkan mereka menggelar acara untuk mengumpulkan dukungan atas mogok kerja di Taipei, Taiwan pada 2 Juli 2019.

Para pramugari di maskapai Taiwan mulai mogok sejak 20 Juni 2019, setelah diskusi berbulan-bulan antara keduanya tidak membuahkan hasil. Kondisi ini jelas mengganggu lebih dari 2.000 penerbangan dan berdampak pada sekitar 405.000 penumpang yang gagal terbang.

Aksi mogok ini merupakan terlama dalam sejarah penerbangan Taiwan. Bahkan aksi mogok kerja di dunia penerbangan Taiwan jarang terjadi. Akibat mogok Eva Air memperkirakan mengalami kerugian pendapatan sekitar T $1,75 miliar (US$56 juta).

“Perusahaan masih menunda. Kami mendesak mereka untuk menghilangkan prasangka mereka dan menandatangani perjanjian dengan kami sesegera mungkin,” kata Judy Hsiao, seorang petugas penghubung media untuk serikat pekerja, setelah pembicaraan selama 11 jam dengan Eva terhenti.

Tidak ada tanda resolusi awal pada hari Rabu dengan serikat pekerja, yang mewakili pramugari Eva mendesak perusahaan untuk kembali ke meja perundingan. Dan mengatakan tidak ada kontak baru antara para pihak yang telah dimulai.

Ketika dihubungi oleh Reuters, Eva mengatakan ia tidak memiliki komentar untuk hal itu. Dalam sebuah pernyataan Selasa malam, Eva mengatakan telah mencapai “beberapa perjanjian awal” dengan serikat pekerja dan “pintu perusahaan selalu terbuka bagi pramugari untuk kembali bekerja”.

Pada Selasa malam, serikat pekerja mengatakan lebih dari 1.000 pramugari dan pendukungnya bergabung dalam rapat umum di depan kantor kepresidenan Taiwan, guna memanggil Presiden Tsai Ing-wen untuk membahas apa yang dilihatnya sebagai manajemen yang “otokratis dan otoriter”.

Lebih dari 2.000 pramugari dari awak kabin Eva Air yang semuanya perempuan, sejak 20 Juni telah bergiliran berdemo di luar kantor pusat perusahaan di dekat Bandara Internasional Taoyuan.Protes ini telah diwarnai oleh berbagai aksi, termasuk pidato, serta bentrokan antara awak kabin dan perwakilan Eva.

Eva telah mengajukan beberapa tuntutan hukum terhadap serikat pekerja sejak mogok dimulai, termasuk meminta kompensasi harian sebesar T $34 juta (US$1 juta) untuk apa yang dilihatnya sebagai “pemogokan ilegal”.

Eva Air, yang terkenal secara internasional dengan corak Hello Kitty pada beberapa jetnya, mengoperasikan penerbangan ke banyak tujuan di seluruh Asia serta ke Amerika Utara dan Eropa. Pilot saingan China Airlines ini juga pernah mogok pada Februari, menyebabkan 122 pembatalan penerbangan dan T $220 juta pendapatan hilang. (NDY)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here