Permintaan Vaksin Covid-19 Angkat Perkiraan Pertumbuhan Ekonomi Asia, Tapi Pemulihan Masih Lambat

0
28

HONGKONG, bisniswisata.co.id: The Asian Development Bank (ADB) telah menaikkan perkiraan pertumbuhannya untuk negara berkembang Asia tahun ini melalui peluncuran vaksin virus Corona dan kekuatan permintaan ekspor global, tetapi memperingatkan bahwa wabah virus yang muncul kembali mengancam pemulihan.

Dilansir dari South China Morning Post ( SCMP), China dan India diperkirakan akan memimpin rebound di wilayah luas yang membentang dari Kepulauan Cook di Pasifik hingga Kazakhstan di Asia Tengah, kata pemberi pinjaman Rabu lalu.

ADB yang berbasis di Filipina memperkirakan pertumbuhan 7,3 persen, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya pada Desember 6,8 persen dan kontraksi 0,2 persen pada 2020 – tetapi mengatakan pemulihan akan “tidak merata”.

“Perekonomian yang bergantung pada wisatawan di Pasifik dan di tempat lain menghadapi kemunduran yang lambat. Sebaliknya, beberapa perekonomian di kawasan yang telah menahan wabah domestik dan mendapat manfaat dari pemulihan permintaan global akan terus menunjukkan ketahanan dan memperluas Bank Pembangunan Asia” .

“Beberapa negara terus berjuang untuk menahan virus dan varian barunya,” ungkap  ADB dalam “Asian Development Outlook” andalannya.

“Ekonomi yang bergantung pada turis di Pasifik dan di tempat lain menghadapi kemunduran yang lambat. Sebaliknya, beberapa negara di kawasan yang telah menahan wabah domestik dan mendapat manfaat dari pemulihan permintaan global akan terus menunjukkan ketahanan dan ekspansi. “

ADB memperingatkan bahwa peluncuran vaksin yang tertunda juga dapat memperpanjang gangguan ekonomi di wilayah di mana “kemajuan sangat bervariasi” dalam mendapatkan obat vaksin itu.

Pada akhir Maret, negara berkembang Asia telah memberikan 5,2 dosis per 100 orang, dipimpin oleh China, India, Indonesia dan Bangladesh, kata ADB. Itu mengikuti rata-rata global sekitar delapan dosis per 100, katanya.

Prospek optimis ADB untuk India – pertumbuhan 11 persen setelah menyusut delapan persen tahun lalu – dapat direvisi karena negara itu berjuang melawan lonjakan besar infeksi virus korona, kata kepala ekonom Yasuyuki Sawada kepada wartawan.

Namun Sawada mengatakan ramalan itu masih “dapat dicapai dan realistis pada tahap ini” mengingat dasar perbandingan yang rendah, penggunaan langkah-langkah penahanan yang lebih bertarget dan kecepatan upaya vaksinasi di negara itu.

China – yang berkembang pada laju tercepat dalam catatan di kuartal pertama-diperkirakan tumbuh 8,1 persen didukung oleh permintaan global untuk produk-produknya dan belanja konsumen domestik yang terpendam. Itu tumbuh 2,3 persen pada 2020.

Namun prospek beberapa negara suram. Myanmar kemungkinan mengalami kontraksi 9,8 persen tahun ini, kata ADB, karena gejolak yang dipicu oleh penggulingan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi oleh militer pada Februari mengganggu ekonomi yang sudah terpukul parah oleh COVID -19.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.